Apa Yang Kamu Lakukan Ketika Mendapat Musibah?

image

Tiap orang akan mempunyai reaksi yang berbeda apabila terkena sebuah musibah. Lalu apa yang kamu lakukan ketika mendapatkan musibah ?

2 Likes

*Kuingat Engkau saat alam begitu gelap gulita *
dan wajah zaman berlumuran debu hitam
kusebut namaMu dengan lantang di saat fajar menjelang
Dan fajarpun merekah menerbar senyuman indah.

YA ALLAH!

Semua yang ada di langit dan di bumi selalu meminta pada-Nya. Setiap waktu
Dia dalam kesibukan. (QS. Ar-Rahman: 29)

Ketika laut bergemuruh, ombak menggunung, dan angin bertiup kencang menerjang, semua penumpang kapal akan panik dan menyeru: “Ya Allah!”

Ketika seseorang tersesat di tengah gurun pasir, kendaraan menyimpang jauh dari jalurnya, dan para kafilah bingung menentukan arah perjalanannya, mereka akan menyeru: “Ya Allah!”

Ketika musibah menimpa, bencana melanda, dan tragedi terjadi, mereka yang tertimpa akan selalu berseru: “Ya Allah!”

Ketika pintu-pintu permintaan telah tertutup, dan tabir-tabir permohonan digeraikan, orang-orang mendesah: “Ya Allah!”

Ketika semua cara tak mampu menyelesaikan, setiap jalan terasa menyempit, harapan terputus, dan semua jalan pintas membuntu, mereka pun menyeru: “Ya Allah!”

Ketika bumi terasa menyempit dikarenakan himpitan persoalan hidup, dan jiwa serasa tertekan oleh beban berat kehidupan yang harus Anda pikul, menyerulah:“Ya Allah!”

1 Like

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْ

Jika memakai sudut pandang muslim, terkait apa yang harus kita lakukan ketika mendapatkan musibah sudah banyak dicantumkan dalam AlQuran salah satunya QS. Annisa Ayat 79

مَا أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللَّهِ ۖ وَمَا أَصَابَكَ مِنْ سَيِّئَةٍ فَمِنْ نَفْسِكَ

Artinya: " Apa saja nikmat yang kamu peroleh adalah dari Allâh, dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri ."

Adapun makna dari ayat tersebut menurut tafsir jalalayn : (Apa pun yang kamu peroleh) hai manusia (berupa kebaikan, maka dari Allah) artinya diberi-Nya kamu karena karunia dan kemurahan-Nya (dan apa pun yang menimpamu berupa keburukan) atau bencana (maka dari dirimu sendiri) artinya karena kamu melakukan hal-hal yang mengundang datangnya bencana itu

Yang pertama, artinya kita harus introspeksi diri akan musibah yang menimpa kita, apa yang menyebabkan Allah menimpakan musibah kepada kita. Dan kita pun harus mengambil hikmah dari kejadian tersebut.

Dan yang kedua saya akan bersyukur jika Allah menurunkan musibah berupa ujian atau adzab. Kenapa? Karena itu tandanya Allah masih peduli terhadap kita. Musibah sendiri dapat menimpa dengan 3 bentuk

  1. Ujian
    Ujian adalah musibah datang meskipun engkau rajin beribadah atau taat dalam beragama
    Bertujuan untuk menguji iman, kesabaran, dan kecintaan kepada Allah, serta menaikan derajat disisi Allah. Nah kita harus harus bersyukur karena ini merupakan karunia dari Allah SWT.

  2. Azab
    Azab adalah bencana atau masalah yang datang tatkala engkau sering melakukan dosa dan meninggalkan perintah.
    Bertujuan sebagai hukuman, juga bisa sebagai peringatan keras untuk kembali taat pada perintah Allah. Kita juga harus bersyukur terkait hal tersebut. Karena itu merupakan bentuk kepedulian Allah SWT untuk hambanya.

  3. Istidraj
    Istidraj adalah suatu jebakan berupa kelapangan rezeki padahal yang diberi dalam keadaan terus menerus bermaksiat pada Allah. Suatu jebakan berupa kelapangan rezeki padahal yang diberi dalam keadaan terus menerus bermaksiat pada Allah.
    Sholat bolong, puasa tak mau, rajin maksiat, foya-foya, namun rezeki lancar, sehat dan urusan lancar.
    Bertujuan untuk memberikan siksa yang pedih dihari pembalasan kelak. Nah ini yang paling ngeri, bayangkan kita tidak sempat taubat ataupun sadar sampai tutup Usia, udah terjamin itu tempatmu dimana. Jika kita menyadari keadaan seperti ini, maka bersegeralah kita bertaubat kepada Allah.

والله عالم بشوابي

1 Like

Jika saya tertimpa musibah, maka saya akan mengintropeksi diri saya dulu.
Apakah saya tertimpa musibah karena kesalahan saya sendiri ?
Atau kah ini murni ujian dari Allah ?
Cara mengetahuinya adalah dengan menganalisa keadaan spiritual saya sendiri. Ketika saya banyak melakukan perbuatan dosa, melanggar syariat, dan melakukan hal-hal yang haram, mungkin itu adalah teguran bahkan bisa saja bentuk dari kemurkaan Allah, yaitu azab. Bila itu azab, maka saya akan bertaubat meminta ampun pada Sang Penerima Taubat. Tapi tentu lebih baik kita bertaubat sebelum diazab, bukan?
Kemudian, bila saya merasa lebih banyak beribadah daripada melakukan maksiat, dan bahkan sudah berhenti melakukan hal yang dilarang, tapi mendapat musibah, maka itu mungkin ujian. Ujian tersebut dikirim Allah untuk meningkatkan derajat hamba-Nya. Allah ingin melihat apakah hamba-Nya mampu melewati ujian yang diberikan. Bila mampu, maka derajat kita tentu akan naik di sisi Allah menjadi lebih baik. Maka yang kita lakukan, bersabar terlebih dahulu. Terimalah ini sebagai ujian, kemudian yakinkan Allah tak akan menguji hamba-Nya melainkan sesuai kemampuan hamba-Nya.
Berfikirlah dengan tenang untuk menyelesaikan masalah tersebut, setelah berikhtiar dengan maksimal, serahkan kepada Allah SWT. Berdoalah dan meminta pertolongan hanya pada Allah, sebagaimana terdapat di Al-Qur’an dimana Allah memerintahkan kita untuk meminta tolong dengan sabar dan sholat.

Saya selalu introspeksi diri terlebih dahulu, apakah ada dosa yang pernah saya lakukan sebelumnya sehingga membuat musibah ini datang sebagai peringatan dari Allah? Lalu jika saya mengingat ingat dosa saya, saya langsung bertaubat kepada Allah dan berusaha untuk tidak mengulangi nya kembali, kemudian berusaha melapangkan dada saya sambil mencari solusi atas musibah yang saya alami dengan meminta pertolongan dari Allah dan jika saya berhasil mengatasinya saya akan berusaha untuk membantu orang lain yg mengalami musibah yang sama atau mencegah terjadinya musibah tersebut agar mereka tidak merasakan hal yang tidak menyenangkan seperti kita