Apa yang kamu ketahui tentang teknik Pointillisme dalam melukis?


(Shiella Regina Febriyanisa) #1

Teknik Pointillisme

Pointilisme adalah teknik lukisan di mana tersusun/terbentuk dari titik kecil, titik-titik yang berbeda dari warna diterapkan dalam pola untuk membentuk sebuah gambar. Georges Seurat mengembangkan teknik ini pada tahun 1886, bercabang dari Impresionisme . Para Pointillism Istilah ini pertama kali diciptakan oleh kritikus seni di akhir 1880-an untuk mengolok-olok karya-karya para seniman, dan sekarang digunakan tanpa konotasi sebelumnya mengejek nya.

Apa yang kamu ketahui tentang teknik Pointillisme dalam melukis?


(Nikita Tsalis) #2

Teknik Pointilisme

Sepengetahuan saya, teknik ini bergantung pada kemampuan mata dan pikiran untuk mencampur warna bintik. Hal ini terkait dengan divisionisme , sebuah varian yang lebih teknis dari metode ini. Divisionisme berkaitan dengan teori warna, sedangkan pointilisme lebih difokuskan pada gaya spesifik sapuan kuas yang digunakan untuk menerapkan cat. Ini adalah teknik dengan praktisi serius, dan ini terutama terlihat dalam karya-karya Seurat , Signac dan Cross . Namun, lihat juga Andy Warhol 's karya awal, dan pop art .

Praktek Pointillism sangat bertentangan dengan metode tradisional pigmen pencampuran pada palet . Pointilisme adalah analog dengan empat warna CMYK proses pencetakan yang digunakan oleh beberapa printer warna dan menekan besar tempat titik-titik Cyan (biru), Magenta (merah), Kuning, dan Key (hitam). Televisi dan monitor komputer menggunakan teknik yang sama untuk mewakili gambar dengan warna Merah, Hijau, dan Biru (RGB) warna.

Neuroplastisitas merupakan elemen kunci dari mengamati setiap gambar pointillistic. Sementara dua orang akan mengamati foton yang sama mencerminkan dari gambar foto-realistis, seseorang yang pikirannya telah dipikirkan dengan teori pointilisme akan melihat gambar berbeda seperti yang ditafsirkan dalam korteks visual .

Jika, biru, dan hijau lampu merah (yang primary aditif ) dicampur, hasilnya adalah sesuatu yang dekat dengan cahaya putih (lihat Prisma (optik) ).Lukisan secara inheren subtraktif ), tapi warna pointillist sering tampak lebih terang daripada warna khas subtraktif campuran. Ini mungkin sebagian karena pencampuran subtraktif dari pigmen dihindari, dan sebagian lagi karena beberapa kanvas putih mungkin menunjukkan antara titik-titik diterapkan.

Teknik melukis yang digunakan untuk warna pointillist pencampuran dengan mengorbankan dari sapuan kuas tradisional yang digunakan untuk menggambarkan tekstur. Mayoritas pointilisme dilakukan dalam cat minyak. Apa saja dapat digunakan sebenarnya, misalnya drawing pen, tetapi minyak yang lebih disukai.