Apa yang kamu ketahui tentang pohon jati (Tectona Grandis L.f.)?

Tata Nama
Jati dengan nama ilmiah T. grandis L.f. termasuk ke dalam famili Verbenaceae. Jati dikenal pula dengan nama daerah sebagai berikut: deleg, dodokan, jate, jatos, kiati dan kulidawa. Di berbagai negara, jati lebih dikenal dengan nama gianti (Venezuela), teak (USA, Jerman), kyun (Birma), sagwan (India), mai sak (Thailand), teek (Perancis) dan teca (Brazil) (Martawijaya et al., 1981).

Habitus
Tinggi pohon jati dapat mencapai antara 25 sampai dengan 30 meter, namun apabila ditanam pada daerah yang subur dan mempunyai keadaaan lingkungan yang cocok, tingginya mampu mencapai 50 meter dengan diameter lebih kurang 150 cm. Batang jati pada umumnya berbentuk bulat dan lurus, batang yang besar berakar dengan warna kulit agak kelabu muda dan agak tipis beralur memanjang agak ke dalam (Ditjen kehutanan, 1976).

Penyebaran dan Habitat
Penyebaran pohon jati di Indonesia terdapat di beberapa daerah yakni pulau Jawa, pulau Muna, Maluku (Wetar) dan Nusa Tenggara. Sedangkan di luar Indonesia terdapat di India, Thailand dan Vietnam. Pertumbuhan pohon jati sangat baik pada tanah sarang yang mengandung kapur. Pohon jati tumbuh pada daerah dengan musim kering nyata. Umumnya pohon jati mempunyai pola pertumbuhan yang mengelompok. Pada daerah dengan tipe curah hujan C-F Schmidt and Ferguson dengan curah hujan rata-rata 1200 sampai dengan 2000 mm per tahun dan umumnya tumbuh pada dataran rendah yakni pada ketinggian 0 – 700 mdpl (Martawijaya et al., 1981).

Menurut Lemmens dan Soerienegara (2002), jati tumbuh paling baik dan mencapai dimensi-dimensi terbesar dalam suatu iklim tropika lembab, tetapi pohon ini memerlukan satu musim kemarau yang jelas. Hutan jati umumnya terletak pada daerah berbukit-bukit atau bergelombang, tetapi juga dikenal pada dataran rata aluvial. Tanah yang paling cocok adalah tanah aluvial-koluvial subur berdrainase baik dan dalam, serta tanah tersebut mempunyai pH sekitar 6,5 – 8,0 dan kandungan Ca dan P yang relatif tinggi.

Sifat-sifat Umum Kayu Jati (T. grandis L.f.)
Jati merupakan kayu bobot-sedang yang agak lunak dan mempunyai suatu penampilan yang sangat khas. Kayu teras sering berwarna kekuningan kusam jika baru dipotong, tetapi berubah menjadi cokelat keemasan atau kadang cokelat keabuan tua setelah terkena udara. Sedangkan kayu gubalnya berwarna putih kekuningan atau cokelat kekuningan pucat. Jika diraba kayu terasa berminyak dan mempunyai bau seperti bahan penyamak yang mudah hilang. Lingkaran tumbuh nampak jelas, baik pada bidang transversal maupun radial serta seringkali menimbulkan gambar atau corak yang indah (Lemmens dan Soerienegara, 2002).

Pori-pori kayu jati sebagian besar atau hampir seluruhnya soliter dalam susunan tata lingkar. Kayu jati mempunyai berat jenis sebesar 0,67 kg/m3 termasuk ke dalam kelas kuat II dan kelas awet II. Kayu jati mudah dikerjakan, baik dengan mesin ataupun dengan alat tangan (Martawijaya et al., 1981).

Sistem Silvikultur
Menurut Martawijaya, permudaan alami hutan jati mudah terjadi dan dapat membentuk tegakan murni setelah mengalami kebakaran. Selain daripada itu, mudah pula tumbuh tunas tunggak, tetapi permudaan semacam ini jarang dilakukan karena akan menghasilkan kayu yang berkualitas rendah. Oleh karena itu, untuk jati pada umumnya berlaku sistem tebang habis dengan permudaan buatan.

Permudaan buatan dilakukan secara langsung dengan biji yang ditanam pada permulaan musim hujan dengan jarak tanam 3 m x 1 m sampai 3 m x 3 m tergantung pada kesuburan atau bonita tanah. Pohon jati berbunga pada bulan Oktober – Juni dan buahnya masak pada bulan Juli – Desember. Biji jati mempunyai daya kecambah yang rendah yaitu 35 – 58% namun terkadang jarang melebihi 50%.

Hama pohon jati yang banyak ditemukan antara lain adalah bubuk jati (Xyleborus destruens Bldf.) yang menyerang batang hingga berlubang, ulat daun jati (Hiblaea puera Cr.) yang memakan daun hingga gundul, rayap (Neotermes tectonae Damm.) dan oleng-oleng (Duomitus ceramicus Wlk.) yang menyerang batang melalui akar. Pencegahan hama dapat dilakukan dengan tindakan silvikultur seperti penjarangan dan pembersihan tumbuhan bawah yang menjadi sarang hama. Sedangkan penyakit yang lazim terdapat pada jati antara lain disebabkan oleh bakteri (Pseudomonas solanacearum smith), jamur upas ( Corticium salmonicolor Berk and Br.) dan benalu (Loranthus spp.). Pemberantasan penyakit dapat dilakukan dengan jalan segera menebang dan membakar pohon yang terserang (Martawijaya et al., 1981).

Kegunaan Kayu Jati
Kayu jati merupakan jenis kayu yang paling banyak dipakai untuk berbagai keperluan terutama di Pulau Jawa karena sifat-sifatnya yang baik. Kayu jati praktis sangat cocok untuk segala jenis konstruksi seperti untuk pembuatan tiang, balok dan gelagar pada bangunan rumah, jembatan, mebel dan sebagainya.

Meskipun kayu jati mempunyai kegunaan yang luas, tetapi karena sifatnya yang agak rapuh sehingga kurang baik untuk digunakan sebagai bahan yang memerlukan kelenturan yang tinggi seperti alat olah raga, tangkai perkakas dan lain-lain. Kayu jati merupakan kayu yang paling baik untuk pembuatan kapal dan biasa dipakai untuk papan kapal, terutama untuk kapal yang berlayar di daerah tropis serta mempunyai daya tahan terhadap berbagai bahan kimia (Martawijaya et al., 1981).