Apa yang kamu ketahui tentang Erwin Schrodinger?

Erwin Schrodinger adalah fisikawan Austria yang mendapatkan hadiah Nobel untuk karyanya, persamaan gelombang Schrodinger, yang menjadi landasan penting teori kuantum.

Siapa itu Erwin Schrödinger?

Fisikawan Austria, Erwin Schrödinger, adalah seorang ahli fisika dan ilmuwan teoretis terkenal yang menghasilkan terobosan persamaan gelombang untuk pergerakan elektron. Dia dianugerahi Hadiah Nobel Fisika 1933, bersama dengan fisikawan Inggris P.A.M. Dirac, dan kemudian menjadi direktur di Institut Studi Lanjut Irlandia.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Erwin Schrödinger lahir pada 12 Agustus 1887, di Wina, Austria, sebagai satu-satunya anak dari pemilik botani dan pabrik kain minyak bernama Rudolf Schrödinger dan Georgine Emilia Brenda, putri Alexander Bauer, profesor kimia Rudolf di Technical College of Vienna (Technische Hochschule) Wina). Schrödinger diajar di rumah oleh guru-guru swasta sampai ia berusia 11 tahun, dan kemudian menghadiri Akademisi Wina Akademisch. Dia kemudian memasuki Universitas Wina, di mana dia berfokus pada studi fisika dan sangat dipengaruhi oleh fisikawan muda lainnya, Fritz Hasenöhrl. Ia lulus dengan gelar Ph.D. dalam bidang fisika pada tahun 1910. Setelah itu, ia bekerja selama beberapa tahun di lembaga tersebut sebagai asisten. Tetapi memasuki Perang Dunia I pada tahun 1914, ia melayani pasukan militer Austro-Hungaria di Italia sebagai perwira artileri.

Sekembalinya ke kehidupan sipil, Schrödinger menikahi Annemarie Bertel pada tahun 1920. Dia juga mengambil sejumlah posisi staf pengajar atau staf di berbagai institusi seperti Universitas Stuttgart, Universitas Jena dan Universitas Breslau, sebelum bergabung dengan Universitas Zurich pada tahun 1921 .

Persamaan Gelombang Schrödinger

Masa jabatan Schrödinger sebagai profesor di Universitas Zurich selama enam tahun ke depan akan terbukti menjadi salah satu periode terpenting dalam karir fisikanya. Ia membenamkan dirinya dalam berbagai penelitian fisika teoretis, Schrödinger menemukan karya rekan fisikawan Louis de Broglie pada tahun 1925. Dalam tesisnya tahun 1924, de Broglie telah mengajukan teori mekanika gelombang. Hal ini memicu minat Schrödinger untuk menjelaskan bahwa sebuah elektron dalam atom akan bergerak sebagai gelombang. Tahun berikutnya, ia menulis makalah revolusioner yang menyoroti apa yang dikenal sebagai persamaan gelombang Schrödinger.

Mengikuti model atom Niels Bohr dan tesis dari de Broglie, Schrödinger mengartikulasikan pergerakan elektron dalam hal mekanika gelombang sebagai lawan dari lompatan partikel. Dia memberikan cara berpikir ini kepada para ilmuwan. Hasil studinya ini yang akan diterima dan dimasukkan ke dalam ribuan makalah serta menjadi landasan penting teori kuantum. Schrödinger membuat penemuan ini di usia akhir 30-an, dengan sebagian besar fisikawan teoretis berbagi penemuan inovatif di usia 20-an.

Pemenang Hadiah Nobel

Pada tahun 1927, Schrödinger meninggalkan posisinya di Zurich untuk kesempatan baru dan bergengsi di Universitas Berlin, tempat ia bertemu Albert Einstein. Dia memegang posisi ini sampai 1933, sebelum memilih untuk pergi setelah kebangkitan Partai Nazi Adolf Hitler dan penganiayaan warga negara Yahudi. Tak lama setelah bergabung dengan Universitas Oxford di Inggris, Schrödinger mengetahui bahwa ia memenangkan Hadiah Nobel Fisika tahun 1933, berbagi penghargaan dengan ahli teori kuantum lain, Paul A.M. Dirac. Dalam pidato penerimaan Hadiah Nobelnya, Schrödinger menyatakan bahwa mentornya, Hasenöhrl, akan menerima penghargaan itu jika dia tidak mati selama Perang Dunia I.

Setelah tinggal selama tiga tahun di Oxford, Schrödinger bepergian dan bekerja di berbagai negara, termasuk di Austria di Universitas Graz. Pada tahun 1939, ia diundang oleh Perdana Menteri Irlandia Eamon de Valera untuk bekerja di Institute for Advanced Studies di Dublin, Irlandia, menuju School for Theoretical Physics. Dia tetap di Dublin sampai pertengahan 1950-an, kembali pada tahun 1956 ke Wina, di mana dia melanjutkan karirnya di almamaternya.

Buku dan Tahun Terakhir

Dalam hal tulisannya, Schrödinger menerbitkan buku berpengaruh “What Is Life ?” sebagai upayanya untuk menghubungkan fisika kuantum dan genetika, pada tahun 1944. Ia juga berpengalaman dalam filsafat dan metafisika, sebagaimana dibuktikan dalam Nature and the Greeks (1954), yang terlihat di sistem kepercayaan kuno dan pertanyaan dalam buku terakhirnya, My View of the World (1961) yang diilhami oleh Vedanta dan mengeksplorasi kepercayaan pada kesadaran yang bersatu.

Schrödinger meninggal pada 4 Januari 1961, di kota asalnya di Wina. Buku 1989 tentang hidupnya ditulis oleh profesor Walter J. Moore — Schrödinger: Life and Thought.

1 Like