Apa yang kamu ketahui tentang change blindness?

image

Change blindness merupakan ketidakmampuan untuk mendeteksi perubahan dalam pemandangan visual ketika orang tersebut melihat satu adegan terlebih dahulu dan kemudian adegan yang sama dengan satu atau lebih aspek yang diubah.

Sumber
  • The Cambridge Dictionary of Psychology (2009)

Jika sesuatu di bidang visual Anda berubah secara dramatis tepat di depan mata Anda, Anda akan segera menyadarinya, bukan? Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa Anda melihat atau menyadari semua perubahan yang terjadi di lingkungan terdekat Anda, terlalu banyak informasi yang harus diproses otak Anda sepenuhnya.

Otak Anda tidak dapat menyadari setiap hal yang terjadi di dunia sekitar Anda.1 Pergeseran besar dapat terjadi dalam bidang visual Anda dan Anda bahkan tidak pernah menyadari perubahan ini. Psikolog menggunakan istilah kebutaan perubahan untuk menggambarkan kecenderungan orang kehilangan perubahan dalam lingkungan visual langsung mereka

Inilah mengapa kebutaan perubahan terjadi serta pengaruhnya terhadap cara Anda memandang dan berinteraksi dengan dunia di sekitar Anda.

Definisi

Menurut sebuah studi tahun 2005 yang diterbitkan dalam jurnal Trends in Cognitive Science, istilah kebutaan perubahan “mengacu pada kesulitan mengejutkan yang dialami pengamat dalam memperhatikan perubahan besar pada pemandangan visual”.

Mengapa para peneliti menggambarkan fenomena itu sebagai sesuatu yang mengejutkan? Dalam banyak kasus, perubahan dalam bidang visual begitu dramatis sehingga tidak mungkin terlewatkan. Namun, jika perhatian diarahkan ke tempat lain, orang bisa kehilangan perubahan kecil dan besar yang terjadi tepat di depan mereka.

"Kebutaan perubahan adalah kegagalan untuk mendeteksi bahwa suatu objek telah bergerak atau menghilang dan merupakan kebalikan dari deteksi perubahan. Fenomena kebutaan perubahan dapat ditunjukkan bahkan ketika perubahan yang dimaksud besar […]"
-Michael Eysenck dan Mark Keane, “Cognitive Psychology: A Student’s Handbook” (2006)

Penelitian

Mungkin cara termudah untuk melihat aksi kebutaan perubahan adalah dengan melihat beberapa eksperimen menarik yang telah mengeksplorasi fenomena ini.

Blackmore, Belstaff, Nelson, dan Troscianko (1995)

Peserta diperlihatkan gambar yang diubah selama interval kosong singkat dalam adegan visual. Para peneliti menemukan bahwa para peserta merasa lebih sulit untuk mendeteksi perubahan ketika ada jeda singkat dalam adegan visual.

Simons dan Levin (1998)

Untuk penelitian ini, peneliti hanya melibatkan partisipan dalam percakapan. Kemudian, selama periode gangguan, para peneliti mengalihkan orang asli ke orang lain. Hanya sekitar setengah dari peserta yang memperhatikan pertukaran tersebut.

O’Regan, Rensink, & Clarke (1999)

Para peneliti menemukan bahwa ketika bentuk-bentuk kecil berceceran di atas gambar, seperti percikan lumpur di kaca depan mobil, perubahan besar dapat dilakukan pada pemandangan visual tanpa diperhatikan oleh pengamat.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa perubahan kebutaan dapat disebabkan oleh gangguan visual, seperti berkedip, berkedip, atau gerakan mata. Namun, studi tahun 1999 menunjukkan bahwa perubahan kebutaan juga dapat terjadi tanpa penyamaran visual.

Levin, Momen, Drivdahl, & Simons (2000)

Peneliti memberi tahu pengamat tentang perubahan yang terjadi dalam sekuens film dan menunjukkan gambar diam dari film tersebut kepada mereka. 83% dari peserta memperkirakan bahwa mereka akan melihat perubahan ini.

Namun, dalam eksperimen kebutaan perubahan asli yang menggunakan film tersebut, hanya 11% orang yang memperhatikan perubahan tersebut.

Feil & Mestre (2010)

Penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa ahli materi pelajaran mungkin lebih mahir dalam memperhatikan perubahan di bidang keahlian mereka dibandingkan dengan pemula. Misalnya, seorang fisikawan akan lebih mampu mendeteksi perubahan pada masalah fisika daripada seorang mahasiswa yang mengambil kursus fisika pertama mereka.

Penyebab

Kemampuan untuk mendeteksi perubahan di sekitar kita memainkan peran utama dalam kehidupan kita sehari-hari, seperti memperhatikan saat sebuah mobil melintas di jalur lalu lintas kita atau mengamati seseorang memasuki sebuah ruangan.

Jika kemampuan untuk melihat perubahan dalam lingkungan kita sangat penting, mengapa kita sering gagal untuk melihat perubahan besar?

Perhatian Terfokus dan Sumber Daya Terbatas

Saat ini, perhatian Anda terfokus pada kata-kata yang Anda baca. Saat Anda melihat kalimat ini, apakah Anda memperhatikan warna dinding ruangan tempat Anda berada? Apakah Anda menyadari posisi kaki Anda? Sampai Anda ditanyai pertanyaan itu, sangat kecil kemungkinannya Anda memperhatikan salah satu dari hal-hal itu.

Menurut peneliti Daniel Simons dan Daniel Levin, perhatian kita terbatas. Kami harus memilih apa yang kami fokuskan

Kami hanya dapat fokus pada sejumlah objek pada waktu tertentu, dan beberapa objek itulah yang kami perhatikan dengan sangat detail. Informasi dalam jumlah besar hanya melewati kesadaran kita karena kita kekurangan sumber daya untuk mengelolanya.

Harapan dan Pengalaman Masa Lalu

Seringkali, ekspektasi kita tentang apa yang seharusnya terjadi di lingkungan dapat berperan dalam apa yang kita perhatikan tentang dunia.

“Salah satu alasan orang berpikir mereka akan melihat perubahan mungkin karena mereka tahu dari pengalaman masa lalu bahwa perubahan yang terjadi dalam kehidupan nyata biasanya mudah dilihat. Tetapi ada perbedaan penting antara perubahan yang terjadi dalam kehidupan nyata dan yang terjadi dalam perubahan. eksperimen deteksi. Perubahan yang terjadi dalam kehidupan nyata sering kali disertai dengan gerakan, yang memberikan petunjuk bahwa perubahan sedang terjadi.” E. Bruce Goldstein, “Sensation and Perception” (2017)

Kami tidak melihat perubahan tertentu — terutama yang diproduksi secara artifisial di lab eksperimental — karena kami tidak berharap bahwa perubahan seperti itu bisa, atau akan, terjadi.

Seberapa sering dalam kehidupan nyata seseorang tiba-tiba berubah menjadi orang lain, sebuah benda tiba-tiba berkedip, atau kemeja seseorang berubah warna tepat di depan mata kita?

Hal-hal ini tidak terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari, jadi kita cenderung tidak menyadarinya ketika terjadi dalam eksperimen atau adegan yang dipentaskan.

Faktor lain

Ada faktor lain yang dapat mempengaruhi perubahan kebutaan, termasuk perhatian, usia, cara benda disajikan, dan penggunaan obat-obatan psikoaktif. Para peneliti juga menemukan bahwa mengalihkan perhatian seseorang, seperti dengan menyebabkan gangguan, menyebabkan peningkatan kebutaan perubahan.

Usia seseorang mungkin juga berperan: penelitian telah menemukan bahwa orang tua cenderung tidak mendeteksi perubahan dalam pemandangan visual.10 Kemampuan kita untuk menerima informasi visual dibatasi oleh sumber daya yang terbatas.

“Masalah dasarnya adalah bahwa jauh lebih banyak informasi mendarat di mata Anda daripada yang dapat Anda analisis dan masih berakhir dengan ukuran otak yang wajar”

Jeremy Wolfe, Harvard Medical School (The New York Times, April 2008)

Untuk mengatasi data yang sangat banyak, sejumlah besar informasi memasuki sistem visual kita tanpa terasimilasi. Perhatian yang terfokus pada satu bagian dari lingkungan kita memungkinkan kita untuk “menyoroti” sesuatu yang kita anggap penting. Kami kemudian mengidentifikasinya sebagai sesuatu yang perlu kami proses dan atasi.

Kebutaan Perubahan di Dunia Nyata

Mendeteksi perubahan memainkan peran utama dalam kemampuan kita untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari. Kebutaan perubahan dapat menyebabkan masalah dalam situasi dunia nyata, seperti:

  • Kontrol Lalu Lintas Udara. Bencana dan bahkan korban jiwa dapat terjadi jika pengawas lalu lintas udara gagal mendeteksi perubahan saat memantau lepas landas, pendaratan, dan jalur penerbangan.
  • Menyetir. Kegagalan mendeteksi perubahan lingkungan saat Anda mengemudi dapat mengakibatkan konsekuensi yang mengerikan, bahkan fatal. Para peneliti telah menemukan bahwa gangguan seperti berbicara di telepon atau mengirim SMS saat Anda mengemudi dapat memengaruhi perhatian dan menyebabkan peningkatan kebutaan terhadap perubahan.
  • Kesaksian Saksi Mata. Para peneliti telah menemukan bahwa kebutaan perubahan dapat mempengaruhi kemampuan saksi mata untuk menceritakan rincian kejahatan atau untuk mengidentifikasi pelakunya dengan benar.
  • Interaksi sosial. Kebutaan perubahan dapat memengaruhi interaksi sosial kita sehari-hari. Misalnya, membuat kesalahan yang relatif kecil seperti meminta cek kepada pelayan yang salah saat Anda makan di luar.
Sumber