Apa yang dimaksud dengan weapons proliferation?

weapons proliferation

Apa yang dimaksud dengan weapons proliferation?

PENGERTIAN SENJATA PROLIFERASI


Proliferasi berarti pertumbuhan atau multiplikasi. Proliferasi senjata yang kuat di seluruh dunia adalah sumber keprihatinan besar bagi keamanan nasional Amerika Serikat. Senjata-senjata ini termasuk persenjataan konvensional seperti senjata jenis militer, bom, dan rudal, dan senjata pemusnah massal (WMD) yang lebih mematikan, yang didasarkan pada teknologi nuklir, kimia, dan biologi. Sasaran Amerika Serikat untuk non-proliferasi (atau kontra-proliferasi) termasuk menghentikan pengembangan senjata baru, mengurangi dan menjaga persediaan senjata yang ada, dan mencegah penyebaran teknologi WMD, khususnya di antara musuh-musuh Amerika Serikat. Ancaman terbesar terhadap keamanan nasional diyakini adalah akuisisi dan penggunaan senjata pemusnah massal oleh teroris dan negara-negara jahat (negara-negara yang mengabaikan pembatasan internasional tentang proliferasi senjata).

Sebagian besar negara di dunia dipersenjatai dengan senjata konvensional. Sejumlah negara maju, termasuk Amerika Serikat, memiliki senjata konvensional yang sangat canggih yang diperkuat oleh teknologi canggih, seperti sistem panduan laser. Keefektifan senjata-senjata ini ditunjukkan oleh militer Amerika Serikat pada tahun 1991 selama Perang Teluk Persia melawan Irak. Amerika Serikat telah menjadi pemasok utama senjata konvensional kepada sekutunya di seluruh dunia. Layanan Penelitian Kongres (CRS) memberikan laporan tahunan kepada Kongres tentang proliferasi senjata konvensional. Dalam Transfer Senjata Konvensional ke Negara-negara Berkembang, pada tahun 1999–2006, Richard F. Grimmett dari CRS mencatat bahwa nilai transfer senjata konvensional di seluruh dunia perjanjian antara pemerintah pada tahun 2006 hampir 28,8 miliar. Nilai ini turun sedikit dari 31,8 miliar pada tahun 2005. Pada tahun 2006 penjualan senjata Amerika Serikat menyumbang 10,3 miliar, Rusia memiliki penjualan sebesar 8,1 miliar, dan Inggris memiliki penjualan $ 3,1 miliar.

Senjata non konvensional adalah senjata yang menggunakan cara non tradisional untuk menuai kehancuran dan kematian, terutama teknologi nuklir atau pelepasan agen kimia atau biologis. Sejumlah kecil senjata ini mampu membunuh banyak orang; karenanya, mereka disebut senjata pemusnah massal. Proliferasi senjata pemusnah massal diatur oleh banyak perjanjian internasional yang telah ditengahi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Oleh karena itu, Amerika Serikat sangat prihatin dengan ancaman yang ditimbulkan oleh WMD di tangan negara-negara jahat dan teroris.

ANCAMAN SENJATA KONVENSIONAL


Dalam “ Registry of Conventional Arms ”, PBB membagi senjata konvensional utama menjadi tujuh kategori: tank tempur, sistem artileri kaliber besar, pesawat tempur, serangan helikopter, kapal perang (termasuk kapal selam), kendaraan tempur lapis baja, dan peluncur rudal.

Sebagian besar militer nasional dilengkapi dengan banyak perlengkapan, meskipun tidak semua, dari senjata yang ada. Kecuali untuk beberapa rudal dan peluncur rudal, senjata yang terdaftar umumnya berukuran besar dan sulit disembunyikan dari dinas intelijen asing. Dengan demikian, tingkat sebagian besar persenjataan senjata konvensional nasional cukup terkenal.

PROLIFERASI SENJATA DALAM HUBUNGAN INTERNASIONAL


Sejak tahun-tahun awal studi hubungan internasional, kita telah melihat peran senjata dan proliferasi senjata terhadap sistem internasional dan pada interaksi internasional antara berbagai aktor. Dalam artikel ini, kita akan memeriksa proliferasi senjata dalam hubungan internasional, memeriksa mengapa kita telah melihat proliferasi senjata, serta membahas berbagai jenis senjata dalam hubungan internasional.

Menurut realis, kekuasaan dan keamanan adalah konsep paling penting dalam hubungan internasional. Banyak realis percaya bahwa negara memperoleh kekuatan dan kemampuan daya untuk memastikan kelangsungan hidup negara. Cara mereka memastikan kekuatan mereka adalah melalui proliferasi senjata. Seperti yang dikatakan Payne (2013), “Masalah mendasar dengan upaya untuk mengurangi proliferasi senjata adalah bahwa individu merangkul pandangan dunia Hobbes, yang menempatkan perjuangan konstan untuk kekuasaan dan dominasi di pusat hubungan internasional” . Dengan kepedulian terhadap keamanan ini, aktor-aktor negara dan non-negara sering mencari untuk mendapatkan senjata untuk memastikan perlindungan mereka, atau, seperti yang telah kita lihat dalam sejarah hubungan internasional, menggunakan senjata untuk kampanye agresif.

Payen (2013), secara efektif menjabarkan selusin alasan mengapa kita telah melihat proliferasi senjata di seluruh hubungan internasional. Banyak dari alasan ini tidak spesifik waktu, meskipun ia juga memasukkan kondisi konteks yang mungkin telah menyebabkan proliferasi senjata tambahan. Daftarnya dikutip di bawah ini, dan ia menjelaskan bahwa proliferasi senjata dalam sistem internasional adalah akibat dari:

  • Persaingan Adidaya Selama Perang Dingin: Pertimbangan geopolitik mempengaruhi Amerika Serikat dan Uni Soviet untuk mentransfer senjata ke sekutu mereka masing-masing. Misalnya, baik Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dan Pakta Warsawa membenarkan proliferasi senjata dalam hal pertahanan diri kolektif. ”
  • Berbagi Beban Militer: Tidak ingin terlibat dalam konfrontasi militer langsung, kedua negara adidaya menyediakan senjata, bantuan teknis, dan teknologi produksi senjata kepada sekutu mereka sehingga mereka dapat mempertahankan diri.
  • Neraca Kekuasaan Regional: Penjualan senjata sering dipertahankan dengan alasan transfer semacam itu berkontribusi pada stabilitas regional dan mengurangi kemungkinan perang. ”
  • Pengaruh Politik, Militer, dan Ekonomi: Mengingat ketergantungan Amerika Serikat pada pasokan minyak dari Timur Tengah pada umumnya dan Arab Saudi pada khususnya, transfer senjata sangat penting tidak hanya dalam memperkuat keamanan negara-negara ini tetapi juga dalam memungkinkan Amerika Serikat untuk mendapatkan dan mempertahankan akses ke elit politik, militer, dan ekonomi negara-negara tersebut. "
  • Skala Ekonomis: Banyak negara mengekspor senjata untuk mendapatkan sumber daya guna membiayai pengembangan dan produksi senjata yang lebih maju.
  • Kemandirian: Banyak negara mengembangkan senjata mereka sendiri untuk menjaga atau meningkatkan kemandirian mereka.
  • Faktor Ekonomi: Sebagian besar perdagangan senjata global dimotivasi oleh pertimbangan finansial.
  • Konflik Etnis: Konflik etnis menghasilkan permintaan transfer senjata.
  • Rezim Otoriter: Pemerintah yang memerintah tanpa persetujuan rakyat umumnya mengandalkan kekuatan militer untuk melakukan kontrol.
  • Aktivitas Kriminal Global: Terorisme, perdagangan narkoba, penyelundupan, pencucian uang, dan kegiatan kriminal lainnya merangsang permintaan senjata.
  • Nilai-nilai Budaya: Keyakinan dalam menggunakan kekuatan untuk menyelesaikan konflik dan hak individu untuk memiliki senjata berkontribusi pada proliferasi senjata.
  • Disintegrasi Uni Soviet dan Kejatuhan Komunisme. Banyak negara di blok Soviet mengurangi angkatan bersenjatanya dan memiliki kelebihan senjata, terutama yang kecil. ”

Ketika melihat proliferasi senjata dalam hubungan internasional, Viotti & Kauppi (2013), berpendapat bahwa ada lima bidang utama yang menjadi perhatian [berkaitan dengan proliferasi senjata]: senjata nuklir atau radiologis, senjata kimia, senjata biologi, senjata balistik, rudal balistik, dan sistem senjata konvensional canggih, yang kami berpendapat juga dapat mencakup prevalensi senjata kecil dalam sistem internasional. Kami telah membahas senjata nuklir dalam artikel yang berbeda, dan dengan demikian, artikel ini akan memberikan perhatian khusus pada senjata kimia dan biologi, senjata balistik, bersama dengan senjata lengan yang lebih konvensional dan kecil.

Sumber:

https://www.encyclopedia.com/politics/encyclopedias-almanacs-transcripts-and-maps/proliferation-weapons

https://internationalrelations.org/weapons-proliferation/