Apa yang dimaksud dengan Teori Motivasi Pencapaian?

image

Psikolog Amerika Henry A. Murray (1893-1988) pertama kali mendefinisikan kebutuhan individu untuk berprestasi (motivasi berprestasi atau achievement motivation yang biasa disingkat nAch) sebagai keinginan untuk pencapaian yang signifikan, untuk menguasai keterampilan, untuk mengatasi hambatan di jalan kesuksesan seseorang, atau untuk mencapai standar tinggi dengan cepat. Murray dan peneliti lain, seperti psikolog Amerika David C. McClelland (1917-1998) dan John W. Atkinson (1923-), mengembangkan berbagai cara untuk mengukur motivasi berprestasi, yang menonjol di antaranya adalah penggunaan tes kepribadian “proyektif” ( seperti Tes Apersepsi Tematik, atau TAT, di mana tugas orang adalah menciptakan cerita tentang konten gambar atau foto yang ambigu).

McClelland memperluas konsep nAch dari tingkat analisis individu hingga seluruh masyarakat dan budaya. Landasan teoritis dari motivasi berprestasi, termasuk motif “intrinsik” dan “ekstrinsik”, memiliki dua komponen penting: asumsi mekanisme pemberian energi atau motivasi yang mengarahkan seseorang ke arah tujuan, dan serangkaian kondisi atau standar yang diinternalisasi (baik yang dibuat oleh diri sendiri atau oleh orang lain) yang mewakili pencapaian atau pencapaian pribadi.

Sejumlah kritik telah dilontarkan terhadap teori nAch. Sebagai contoh, penilaian reliabilitas dan validitas yang dipertanyakan telah ditemukan untuk pengukuran TAT; dan para peneliti nAch memberikan penekanan sempit pada kepribadian sebagai penentu perilaku yang penting dan menunjukkan ketidakmampuan untuk menemukan hasil yang memadai tentang nAch pada wanita. Di sisi lain, telah disarankan bahwa penilaian validitas dan reliabilitas yang tidak memuaskan dari ukuran nAch mungkin disebabkan oleh upaya untuk mengukur spektrum ciri-ciri kepribadian yang terlalu luas, dan jenis pertanyaan pilihan paksa, daripada tipe tes proyektif, yang mana pada penggunaannya individu yang sedang diuji akan memilih antara gaya pribadi “terkait prestasi” dan “terkait afiliasi”.

Sudut pandang nAch bertambah pada tahun 1970-an ketika bidang psikologi kognitif pertama kali muncul dan menekankan “kognisi” seseorang tentang sifat dan tujuan pencapaian dalam konteks budaya. Kemudian, pada 1980-an, pertanyaan yang belum terselesaikan diajukan, apakah nAch harus dipelajari sebagai ciri kepribadian, seperti yang disarankan oleh psikolog kepribadian, atau sebagai perilaku kognitif, seperti yang disarankan oleh psikolog kognitif. Mungkin penelitian masa depan tentang konsep nAch akan menunjukkan rekonsiliasi yang lebih besar dari bidang psikologi kepribadian dan psikologi kognitif.

Referensi

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.