Apa yang dimaksud dengan Teori Mimpi?

Sebuah mimpi dapat didefinisikan sebagai urutan pencitraan yang kurang lebih koheren yang biasanya terjadi selama tidur atau, sederhananya, sebagai “pencitraan saat tidur”. Sebelum penyelidikan ilmiah abad ke-19 dan ke-20 terjadi, teori mimpi yang populer adalah bahwa itu adalah pesan ilahi dengan maksud profetik di mana pesan-pesan itu diberi kode, dan tugas de-coding dilakukan oleh orang-orang dengan “hadiah” untuk interpretasi mimpi (seperti sebagai pemimpin suku, kepala suku, atau dukun dalam masyarakat tidak beradab / primitif, atau oleh psikoanalis dalam masyarakat modern / beradab). C. Hall membagi sejarah studi ilmiah dan teori mimpi dan mimpi menjadi tiga periode: 1861-1900; 1900-1953; dan 1953-sekarang.

Pada tahun 1861, seorang ilmuwan Prancis, Alfred Maury, menggambarkan efek rangsangan luar pada mimpinya. Henri Bergson menegaskan bahwa penjelasan tentang mimpi dan mimpi melampaui penghitungan korelasi antara rangsangan eksternal dan internal dan mengantisipasi minat selanjutnya dalam pengaruh alam bawah sadar pada mimpi. Pada tahun 1900, Sigmund Freud memulai periode yang didominasi oleh penyelidikan klinis tentang mimpi di mana fungsi mimpi adalah membantu mengungkap asal-usul gejala pasien dan untuk memahami proses mental tidak sadar (“pemenuhan keinginan”) seseorang. Menurut Freud, mimpi memiliki komponen yang berbeda: isi yang nyata dari mimpi seperti yang diingat secara sadar, dan isi laten makna “sebenarnya” dari mimpi, yang tidak disadari. Dalam pendekatan Freud, mimpi seperti yang diingat mewakili kompromi antara pemenuhan keinginan yang ditekan dan keinginan untuk tetap tertidur; mimpi dianggap sebagai penjaga tidur dan melindungi orang yang tidur dari gangguan oleh konflik tak sadar dan rangsangan eksternal yang mengganggu.

Carl Jung membedakan “mimpi kecil” (yang merupakan kelanjutan saat tidur dari keasyikan bangun seseorang) dari "mimpi besar '(yang membawa pesan dari lapisan terdalam dari ketidaksadaran, yang disebut ketidaksadaran kolektif dan, secara teoritis, sama pada setiap individu dalam setiap budaya. Isi ketidaksadaran kolektif didefinisikan sebagai struktur mental (“arketipe”) yang diwarisi dari generasi sebelumnya. Jung mengembangkan metode amplifikasi, atau “pertanyaan terpandu,” untuk mengidentifikasi ekspresi arketipe dalam "mimpi besar . ”Simbol yang digunakan seseorang dalam bermimpi bukanlah penyamaran, menurut Jung, tetapi merupakan upaya arketipe untuk mengekspresikan diri mereka. Jung menyarankan bahwa simbol mengungkapkan, bukan menyembunyikan, makna - berbeda dengan sudut pandang Freud.

Di sisi lain , baik Jung dan Freud setuju bahwa mimpi adalah kompensasi. Untuk Jung, mimpi mengkompensasi arketipe yang belum berkembang, dan untuk mimpi Freud mengkompensasi keinginan yang tidak terpenuhi. Pendekatan teoritis lain untuk fungsi mimpi disediakan oleh B. Wolman yang mencatat berbagai macam dan jangkauan sudut pandang: A. Adler menyarankan bahwa mimpi melayani fungsi pemecahan masalah yang menawarkan solusi samar untuk kesulitan yang dihadapi si pemimpi; Ide Adler adalah bahwa mimpi selalu diartikan sebagai cerminan dari sikap si pemimpi terhadap masa depan, terutama dorongan seseorang menuju superioritas, dan bahwa mimpi itu adalah “prodromik” (mereka meramalkan masa depan) di mana mimpi adalah semacam latihan untuk bertindak.

H. S. Sullivan menegaskan bahwa mimpi memenuhi dengan cara simbolis kebutuhan yang mungkin tidak habis dalam keadaan terjaga dan, dengan demikian, mengurangi ketegangan; W. Dement dan C. Fisher menyarankan bahwa mimpi adalah katup pengaman yang mengurangi bahaya gangguan emosional di mana kehilangan mimpi dapat menyebabkan psikosis; R. Hernandez-Peon menganggap mimpi terkait dengan disinhibisi neuron kortikal dan limbik yang terkait dengan sistem motivasi dan otot di mana neuron yang terkait dengan fungsi memori menentukan isi mimpi yang nyata, dan neuron limbik menentukan isi mimpi laten; dan M. Jouvet dan J. Jouvet mengidentifikasi area positif kausal di bagian tromboencephalic otak sebagai lokus dan pusat mimpi. Analisis mimpi berbasis laboratorium yang obyektif disediakan oleh E. Aserinsky dan N. Kleitman yang menghubungkan gerakan mata konjugasi cepat (REM) yang dilakukan oleh orang yang tidur secara berkala sepanjang malam dengan pengalaman bermimpi; mereka menemukan bahwa peserta mengingat beberapa mimpi selama tidur non-REM (NREM) dan banyak mimpi besar selama periode tidur REM. Karakteristik fisiologis lain dari periode REM termasuk gelombang otak frekuensi tinggi / amplitudo rendah selama periode REM (tetapi frekuensi rendah / amplitudo lebih tinggi selama NREM), gangguan pernapasan, tekanan darah, dan perubahan detak jantung, dan ereksi penis.

Hipotesis pemindaian awal E. Aserinsky dan N. Kleitman (yang menyatakan bahwa gerakan mata si pemimpi berkorelasi dengan peristiwa spesifik yang “ditonton” oleh si pemimpi dalam mimpi) tidak dikuatkan oleh eksperimen selanjutnya. Penelitian selanjutnya juga menemukan bahwa mimpi teringat pada saat bangun dari setiap tahap tidur, tidak hanya dari kebangkitan REM. Jadi, tampaknya semua tidur adalah “tidur bermimpi”. Pendekatan teoritis lain terhadap studi mimpi adalah prosedur analisis isi C. Hall, di mana kategori yang berbeda menggambarkan berbagai elemen dalam laporan mimpi, seperti karakter manusia (dibedakan berdasarkan usia, jenis kelamin, anggota keluarga, teman, orang asing), hewan, antar -aksi antara karakter, objek, dan emosi. Generalisasi dari analisis konten tersebut menunjukkan bahwa wanita dan pria berbeda dalam mimpi mereka: pria lebih banyak bermimpi tentang karakter pria, orang asing, agresi fisik, seksualitas, aktivitas fisik, alat / senjata, dan pengaturan luar ruangan daripada wanita, sedangkan wanita lebih banyak bermimpi tentang karakter wanita , karakter yang dikenal atau dikenal, aktivitas verbal, pakaian, dan pengaturan dalam ruangan daripada pria.

Data Hall menunjukkan bahwa apa yang diimpikan orang dewasa dari satu tahun ke tahun berikutnya sangat sedikit berubah, dan bahwa ada kesesuaian atau kesinambungan yang cukup besar antara apa yang diimpikan dan keasyikan dalam kehidupan nyata. Berbagai pendekatan teoritis untuk bermimpi baru-baru ini telah ditantang oleh pendekatan kontroversial berbasis biologis yang disebut teori aktivasi-sintesis, yang menyatakan bahwa semua mimpi dimulai dengan pelepasan listrik acak dari dalam otak. Sinyal muncul dari batang otak dan terus merangsang area korteks yang lebih tinggi. Menurut teori aktivasi-sintesis, otak menangani peristiwa aneh ini dengan mencoba memahami semua masukan yang diterimanya, berusaha memberi perintah pada kekacauan, dan “mensintesis” semburan terpisah dari rangsangan listrik menjadi cerita yang koheren. dengan “menciptakan” mimpi (lih., hipotesis pembersihan rumah mental menyatakan bahwa mimpi membersihkan pikiran dari apa yang mubazir, aneh, atau tidak berguna dan, oleh karena itu, merupakan fenomena yang didedikasikan untuk fungsi pikiran yang optimal dan efisien).

Para pendukung teori aktivasi-sintesis berpendapat bahwa tidur REM melengkapi otak dengan sumber aktivasi internal (ketika stimulasi eksternal minimal) untuk mendorong pertumbuhan dan perkembangan otak. Isi mimpi dihasilkan dari rangsangan acak seperti itu, bukan keinginan bawah sadar. Dalam pandangan ini, “makna” dari mimpi muncul sebagai “brainstorm setelah renungan” di mana aktivasi yang tidak berarti, setelah disintesis, memberikan perasaan keakraban, koherensi, dan makna. Teori aktivasi-sintesis membantu menjelaskan beberapa “misteri” tidur di mana inti dari mimpi sebenarnya adalah bahan kimia otak (yaitu, asetilkolin) yang diaktifkan “di” oleh satu set neuron di batang otak selama REM, dan neuron-neuron itu “aktif” hanya ketika yang lain, yang memicu pelepasan serotonin dan norepinefrin, “tidak aktif”. Kedua bahan kimia otak ini diperlukan untuk menyimpan ingatan; orang lupa sekitar 95 persen dari mimpinya karena mereka hanya disimpan sementara dalam memori jangka pendek, dan mereka tidak dapat dipindahkan ke memori yang lebih permanen karena serotonin dan norepinefrin dimatikan selama mimpi. Pendekatan ini telah membuka pintu ke biologi molekuler dari tidur dan menutupnya pada teori mimpi psikoanalitik.

Dalam teori lain saat ini, teori neurokognitif J. Antrobus, mimpi dianggap sebagai variasi dari aktivitas persepsi, kognitif, dan motorik normal. Di bawah rangsangan kortikal tingkat tinggi, yang dihasilkan oleh rangsangan korteks oleh pembentukan retikuler, bersama dengan pemblokiran masukan sensorik dan masukan motorik, berbagai modul di korteks berinteraksi satu sama lain untuk menghasilkan gambar dan tema yang ada dalam mimpi, bersama-sama. dengan tanggapan emosional terhadap isi mimpi. Tampaknya manusia sangat kompeten dalam memahami kekacauan dalam kehidupan nyata, mereka bahkan melakukannya saat tidur. Dengan memahami mekanisme bermimpi, pengetahuan tentang aspek pencitraan dan proses berpikir sadar, secara teoritis, dapat ditingkatkan.

Lihat juga: AROUSAL THEORY; FREUD’S THEORY OF PERSONALITY; IMAGERY AND MENTAL IMAGERY, THEORIES OF; JUNG’S THEORY OF PERSONALITY; POETZL/POTZL EFFECT; SHORT-TERM AND LONG-TERM MEMORY, THEORIES OF; SLEEP, THEORIES OF; UNCONSCIOUSNESS, PHENOMENON OF

Sumber :
  • J.E. Roeckelein, 2006, Elseviers’s Dictionary of Psychological Theories, Elsevier B.V.*
Referensi :
  • Maury, A. (1861). Le sommeil et les reves . Paris: Didier.

  • Freud, S. (1900). The interpretation of dreams. In The standard edition of the com- plete psychological works of Sig- mund Freud . Vols. 4, 5. London: Hogarth Press.

  • Bergson, H. (1901). Dreams . New York: Huebsch.

  • Warren, H. (Ed.) (1934). Dictionary of psy- chology . Cambridge, MA: Hough- ton Mifflin.

  • Jung, C. G. (1936). The concept of the collec- tive unconscious. In Collected works . Vol. 9. Princeton, NJ: Prin- ceton University Press.

  • Aserinsky, E., & Kleitman, N. (1953). Regu- larly occurring periods of eye motil- ity and concomitant phenomena dur- ing sleep. Science , 118 , 273-274.

  • Hall, C. (1953). The meaning of dreams . New York: McGraw-Hill.

  • Dement, W., & Kleitman, N. (1957). Cyclical variations in EEG during sleep and their relation to eye movements, bodily motility, and dreaming. Elec- troencephalography & Clinical Neurophysiology , 9 , 673-690.

  • Boss, M. (1958). The analysis of dreams . New York: Philosophical Library.

  • Wolman, B. (Ed.) (1973). Dictionary of be- havioral science . New York: Van Nostrand Reinhold.

  • Hobson, J., & McCarley, R. (1977). The brain as a dream state generator: An acti- vation-synthesis hypothesis of the dream process. American Journal of Psychiatry , 134 , 1335-1348.

  • Foulkes, D. (1978). A grammar of dreams .New York: Basic Books.

  • Hobson, J. (1988). The dreaming brain . New York: Basic Books.

  • Antrobus, J. (1991). Dreaming: Cognitive processes during cortical activation and high afferent thresholds. Psy- chological Review , 98 , 96-121.

  • Bulkeley, K. (1997). An introduction to the psychology of dreaming . Westport, CT: Praeger.