Apa yang dimaksud dengan Teori Kepribadian Freud atau Freud Theory Personality?

Sigmund Freud (1856-1939) memiliki hubungan awal dengan dokter Austria Josef Breuer (1842-1925) dan dokter Prancis Jean-Martin Charcot (1825-1893), yang memberinya penghargaan atas nilai “penyembuhan berbicara”, “Katarsis”, dan “hipnosis” untuk mengobati neurosis histeris dan, juga, untuk etiologi seksual neurosis. Pengalaman dengan Breuer dan Charcot ini menjadi dasar bagi pengembangan teori kepribadian Freud dan metode yang disebut psikoanalisis, yang secara resmi dimulai pada tahun 1895. Selama lebih dari 40 tahun, Freud meneliti struktur dan fungsi salah satu konsep terpentingnya, the sadar melalui metode asosiasi bebas dan analisis mimpi, dan mengembangkan teori kepribadian komprehensif pertama.

Gerakan psikoanalitik berkembang pesat pada tahun 1902 oleh Freud, yang mengundang Alfred Adler (1870-1937), Otto Rank (1884-1939), dan Carl Jung (1875- 1961) untuk bergabung dengannya dalam diskusi rutin mengenai masalah neurosis dan penerapannya. teknik metode baru. Kelompok ini kemudian dikenal sebagai Vienna Psychological Society dan, kemudian, Vienna Psychoanalytical Association. Kelompok itu terganggu, bagaimanapun, karena perbedaan teoritis setelah sekitar 10 tahun, dengan Adler meninggalkan kelompok pada tahun 1911, dan Jung pergi pada tahun 1914. Tiga sistem atau mekanisme utama dalam struktur kepribadian Freud (yaitu, hipotesis struktural / model / teori ) disebut dorongan naluri, biologis, seperti binatang, seksual dan agresif dari kepuasan diri di bawah naungan prinsip kesenangan (yaitu, pengaturan proses dan tindakan psikologis seseorang dengan pemuasan kebutuhan dan penghindaran atau pelepasan hal-hal yang tidak menyenangkan ketegangan); ego aspek obyektif dari kepribadian dan nalar, beroperasi di bawah prinsip realitas (yaitu, mekanisme psikis yang memenuhi kondisi yang dikenakan pada individu oleh realitas eksternal dan bertindak untuk memoderasi dan mengendalikan prinsip kesenangan; dan superego idealis, moral, dan aspek sosial dari hati nurani yang berjuang untuk kesempurnaan.

Menurut teori energi psikis Freud, perilaku individu hampir selalu merupakan produk dari interaksi antara tiga sistem id, ego, dan superego, di mana mereka bekerja sama sebagai satu tim di bawah kepemimpinan administratif ego. Secara teoritis, keadaan kecemasan terjadi setiap kali ego menjadi terlalu kewalahan dengan dampak rangkap tiga dari energi psikis kuat id, kebutuhan pengurangan ketegangan ego untuk memanipulasi kenyataan, dan pencarian tanpa henti superego untuk kesempurnaan.

Freud mengusulkan teori struktural untuk menggantikan pembagian topografi sebelumnya dari pikiran menjadi tiga domain atau rezim unc onscious, pra-sadar, dan sadar. Dinamika kepribadian Freud melibatkan konsep naluri bawaan dan representasi psikologis konstan dari sumber eksitasi somatik batin yang merupakan satu-satunya motif perilaku manusia (termasuk naluri hidup yang beroperasi melalui energi seksual atau libido, dan naluri / keinginan kematian dengan agresivitas yang merusak diri sendiri. ); distribusi energi psikis pengalihan energi psikis dari id ke ego melalui operasi mekanisme identifikasi, yang mencocokkan representasi mental subjektif dengan realitas fisik objektif, dan penggunaan berbagai strategi koping fungsi mental berdasarkan prinsip realitas, dan terakumulasi dan terkandung dalam kelompok neuron tertentu, alirannya tunduk pada kontrol melalui pengikatan (operasi yang membatasi aliran energi libidinal, biasanya oleh ego yang melakukan pengekangan pada “proses primer” atau mode tidak sadar / irasional dari fungsi mental yang didasarkan pada prinsip kesenangan dan kecemasan suatu keadaan ketegangan yang mungkin menjadi salah satu dari tiga jenis: kecemasan atau ketakutan realitas akan bahaya dunia luar, kecemasan neurotik atau ketakutan akan hukuman, dan kecemasan moral atau ketakutan akan hati nurani yang melibatkan pelanggaran kode moral.

Perkembangan kepribadian Freud melibatkan konsep identifikasi pemodelan perilaku seseorang setelah orang lain, biasanya figur orang tua; perpindahan pengembangan “cathexis” baru atau fiksasi energi libidinal ketika “anticathexis” atau tindakan dan peristiwa pemblokiran terjadi (sublimasi dapat terjadi, juga, ketika perpindahan menghasilkan ac sosial / budaya yang lebih tinggi hievement); mekanisme pertahanan ego yang tidak disadari, tindakan distorsi realitas yang diambil oleh ego untuk mengurangi tekanan psikis dan meredakan kecemasan yang mencakup represi (informasi disimpan di bawah kesadaran), proyeksi atau perpindahan dorongan yang tidak dapat diterima ke orang lain, pembentukan reaksi atau mengganti kecemasan yang menghasilkan impuls dengan impuls berlawanan, fiksasi / regresi atau pertumbuhan kepribadian yang ditahan pada tahap tertentu seperti tahap perkembangan yang lebih awal, lebih aman atau nyaman, dan membatalkan atau menangani suatu tindakan terkait konflik emosional dengan meniadakan tindakan tersebut dengan mengganti tindakan berlawanan yang sesuai; dan tahap perkembangan psikoseksual tahap-tahap yang dibedakan secara psikodinamik selama beberapa tahun pertama kehidupan seseorang yang menentukan diduga dalam pembentukan permanen kepribadian seseorang, dan termasuk tahap lisan, di mana kesenangan utama diperoleh melalui aktivitas di rongga mulut; tahap anal, di mana pelatihan toilet yang sukses harus terjadi untuk sosialisasi yang tepat (dan di mana negosiasi yang tidak sempurna dari tahap ini mengarah secara teoritis ke “triad anal” dari tiga ciri kepribadian kesederhanaan / kekejaman, ketegaran, dan ketertiban kadang-kadang disebut “Tiga K”: kesederhanaan, kesederhanaan, dan kesedihan; anak-anak dari kedua jenis kelamin cenderung percaya bahwa bayi dievakuasi seperti sepotong ekskresi dari ibu) tahap lingga, di mana kompleks pengebirian (yaitu, anak laki-laki berfantasi penisnya dipotong, disebabkan oleh penemuan anak tentang perbedaan anatomis antara jenis kelamin, di mana hal itu dialami sebagai “kehilangan” pada anak perempuan tetapi sebagai “kecemasan” pada anak laki-laki; pada anak laki-laki, itu adalah takut dikebiri oleh ayah mereka karena memiliki perasaan seksual untuk ibu mereka, dan pada anak perempuan, itu adalah fantasi bawah sadar bahwa penis telah dilepas sebagai hukuman yang mereka menyalahkan ibu mereka) dan kompleks Oedipus (yaitu, anak perasaan yang melibatkan cinta dan kebencian / permusuhan terhadap orang tuanya dan melibatkan hasrat seksual serta kebencian atau kecemburuan dari orang tua; pada usia 3-5 adalah perasaan erotis seorang anak laki-laki terhadap ibunya, disertai dengan ketakutan, persaingan, dan permusuhan terhadap ayah, dan pada anak perempuan pada usia ini, itu adalah hubungan yang sesuai antara dia dan ayahnya, kadang-kadang disebut “kompleks Oedipus perempuan” atau “kompleks Elektra”) harus diselesaikan agar perkembangan seksual yang tepat dapat terjadi. Tahap laten di mana perubahan fisik / kimiawi terjadi di tubuh yang berfungsi sebagai transisi dari masa kanak-kanak ke masa dewasa, dan tahap genital, di mana hubungan yang benar-benar disosialisasikan dan dewasa dengan orang lain dikembangkan.

Teori dan metode Freud dalam menangani masalah kepribadian mengidentifikasi resistensi dan represi tertentu (“lupa termotivasi”) yang digunakan seseorang untuk mendapatkan perlindungan dari rasa sakit dalam hal ini ditandai dengan adanya gejala fisik (seperti lumpuh, kebutaan) yang dinilai berasal dari psikologis]. Dalam pendekatan Freud, “teknik berbicara” dari analisis mimpi, asosiasi gagasan bebas (teknik asosiasi bebas disebut sebagai aturan atau prinsip dasar atau fundamental psikoanalisis), dan bekerja melalui pemindahan (di mana pasien menggeser / nya sikap emosional dari figur orang tua ke terapis) digunakan untuk menyembuhkan perilaku neurotik pasien. Pendekatan, teori, dan metode Freud telah dikritik karena beberapa alasan: cara pengumpulan dan interpretasi data yang tidak sistematis dan tidak terkendali; penekanan berlebihan pada faktor biologis, terutama seks, sebagai kekuatan utama dalam pengembangan kepribadian, dan pandangan deterministik atau mekanistik yang berlebihan tentang pengaruh perilaku masa lalu pada fungsi seseorang saat ini. Di sisi lain, meskipun banyak metode dan mekanisme psikoanalisis belum diserap sepenuhnya ke dalam arus utama pemikiran psikologis umum berbagai konseptualisasi Freudian (seperti motivasi bawah sadar, penekanan pada pengalaman masa kecil yang penting, mekanisme pertahanan, dan metode studi kasus termasuk psikoanalitik, suatu bentuk sejarah di mana penemuan-penemuan empiris dan teoretis dari psikologi digunakan secara eksplisit untuk menjelaskan peristiwa-peristiwa masa lalu, dan memerlukan penerapan teori psikoanalitik untuk interpretasi peristiwa-peristiwa sejarah serta tokoh-tokoh sejarah) telah diterima secara luas di masa kontemporer komunitas psikologis. Referensi ke karya Freud (melalui penggunaan eponim teori Freud, Freudian, dan Freudianisme) terus meningkat dalam frekuensi kutipan dalam buku teks psikologi, dan nama Freud terus menjadi salah satu referensi paling populer dalam psikologi selama lebih dari 75 tahun (Roeckelein, 1995, 1996).

Lihat juga: ANAL-EXPULSIVE THEORY; DETERMINISM, DOCTRINE/THEORY OF; DODO HYPOTHESIS; FREUD’S INSTINCT THEORY; GOOD BREAST OR OBJECT-BAD BREAST OR OBJECT THEORY; PARAPRAXIS THEORY; PERSONALITY THEORIES.

Sumber :
  • J.E. Roeckelein, 2006, Elseviers’s Dictionary of Psychological Theories, Elsevier B.V.*
Referensi :
  • Freud, S., & Breuer, J. (1892). On the psychical mechanism of hysterical phenomena. In Collected papers . Vol. 1. London: Hogarth Press.

  • Breuer, J., & Freud, S. (1895). Studies on hysteria . New York: Basic Books.

  • Freud, S. (1895). Project for scientific psychology. In J. Strachey (Ed.) (1953- 1964), The standard edition of the complete psychological works of Sigmund Freud . London: Hogarth Press.

  • Freud, S. (1920). Beyond the pleasure principle. In J. Strachey (Ed.) (1953- 1964), The standard edition of the complete psychological works of Sigmund Freud . London: Hogarth Press.

  • Freud, S. (1923). The ego and the id . New York: Norton.

  • Abraham, K. (1924). A study of the developmental history of the libido . Leipzig: IPV.

  • Freud, S. (1937). The ego and mechanisms of defense . New York: International Universities Press.

  • Jones, E. (1953-1957). The life and work of Sigmund Freud . 3 vols. New York: Basic Books.

  • Turiell, E. (1967). A historical analysis of the Freudian concept of the superego. Psychoanalytic Review , 54 , 118-140.

  • Stannard, D. E. (1980). Shrinking History: On Freud and the failure of psychohistory . New York: Oxford University Press.

  • Kline, P. (1981). Fact and fantasy in Freudian theory . London: Routledge.

  • Roeckelein, J. E. (1995). Naming in psychology: Analyses of citation counts and eponyms. Psychological Reports , 77 , 163-174.

  • Roeckelein, J. E. (1996). Contributions to the history of psychology: CIV. Eminence in psychology as measured by name counts and eponyms. Psychological Reports , 78 , 243-253.