Apa yang dimaksud dengan Teori Kepribadian Adler?

Psikoanalis Austria Alfred Adler (1870-1937) menerima gelar kedokterannya pada tahun 1895 dari Universitas Wina dengan spesialisasi di bidang oftalmologi tetapi kemudian beralih ke psikiatri setelah berpraktik di bidang kedokteran umum. Adler adalah salah satu anggota piagam dari Vienna Psychoanalytic Society, menjabat sebagai presidennya pada tahun 1910, tetapi mengundurkan diri dari masyarakat pada tahun 1911 karena perbedaan teoretis dengan Sigmund Freud. Adler kemudian mendirikan sekolahnya sendiri, yang disebut Society for Free Psychoanalytic Research (kemudian disebut Society of Individual Psychology) yang menarik pengikut di seluruh dunia dan menginspirasi, juga, pendirian sekolah eksperimental di Wina yang menggunakan teori pendidikannya.

Pendekatan teoritis Adler terhadap kepribadian umumnya menekankan konsep perjuangan tujuan, kesatuan, dan partisipasi aktif individu dan menekankan kognitif daripada proses kepribadian yang tidak disadari. Teori kepribadian Adler adalah teori yang sangat “ekonomis” di mana beberapa asumsi dasar menopang seluruh struktur teoretis: (1) finalisme fiksi - manusia lebih dimotivasi oleh ekspektasi subjektif mereka tentang masa depan daripada oleh pengalaman obyektif mereka di masa lalu; (2) berjuang untuk keunggulan (sebelumnya disebut “keinginan untuk berkuasa” oleh Adler) - tujuan akhir manusia adalah menjadi agresif, kuat, dan superior. (3) perasaan inferioritas dan kompensasi (Adler diterima sebagai “bapak dari inferioritas kompleks”) - manusia dimotivasi oleh kebutuhan untuk mengatasi tingkat inferioritas yang dirasakan atau dirasakan yang muncul dari rasa tidak lengkap - Perselisihan atau ketidaksempurnaan dalam setiap bidang kehidupan mereka (lih., protes maskulin istilah Adler yang menunjukkan sekelompok ciri kepribadian baik dalam gender yang timbul sebagai kompensasi berlebihan untuk perasaan inferioritas dan penolakan terhadap peran feminin); (4) kepentingan sosial bawaan - perjuangan manusia untuk superioritas disosialisasikan di mana bekerja untuk kebaikan bersama memungkinkan individu untuk mengkompensasi kelemahan mereka; (5) gaya hidup - prinsip sistem, atau rencana hidup yang diciptakan sendiri, di mana kepribadian individu yang unik mencapai tingkat fungsi yang lebih tinggi dalam hidup dan di mana semua dorongan, perasaan, ingatan, emosi, dan proses kognitif berada di bawah gaya hidup individu itu; (6) diri kreatif - doktrin ini menegaskan bahwa manusia membangun kepribadiannya sendiri dari bahan mentah hereditas dan pengalaman dan bahwa diri kreatif seseorang memberi makna pada kehidupan dengan menciptakan tujuan itu sendiri, serta sarana untuk mencapai tujuan. dalam hidup; diri yang kreatif adalah prinsip “aktif” dari kehidupan manusia dan tidak berbeda dengan konsep jiwa yang lebih tua.

Teori terapi Adler menekankan tujuan terapis untuk membangun hubungan kepercayaan, untuk menemukan dan memahami “alam semesta asumptif” pasien, untuk mengungkapkan asumsi ini kepada orang tersebut seperti cara mereka menjadi subjek untuk mengoreksi diri dan memfasilitasi perubahan, untuk menyampaikan rasa harga dan keyakinan pada kekuatan batin seseorang, dan untuk menawarkan model kepada pasien untuk perilaku yang baik dan strategi penanganan yang efektif. Teori kepribadian Adler mencontohkan orientasi humanistik terhadap perkembangan individu yang bertentangan dengan konsep Freud yang lebih materialistik tentang pribadi dan memberi manusia karakteristik altruisme, kerja sama, kemanusiaan, kesadaran, keunikan, martabat, dan kreativitas. Karya dan konsep Adler (meskipun belum diakui oleh beberapa psikolog) telah divalidasi secara umum, telah mempengaruhi sebagian besar teori kepribadian saat ini (termasuk pendekatan psikoanalitik), dan telah menyebabkan kelanjutan dari tradisi Adlerian di negara ini.

Referensi

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.