Apa yang dimaksud dengan Teori Kecemasan?

Kecemasan adalah keadaan emosi subjektif yang ditandai dengan perasaan yang menyebar seperti ketakutan dan ketakutan dan sering disertai dengan gejala fisik seperti tremor, ketegangan otot, nyeri dada, jantung berdebar, pusing, sakit kepala, dan gangguan pencernaan. Dalam hipotesis pencocokan kecemasan terdapat dugaan akal sehat bahwa pengobatan kognitif akan paling efektif untuk orang dengan masalah kecemasan kognitif, sedangkan pendekatan intervensi somatik lebih efektif dengan orang yang menunjukkan tingkat kritis kecemasan somatik).

Kecemasan mungkin atau mungkin tidak terkait dengan rangsangan ketakutan atau stres; ini adalah sikap emosional atau sentimen tentang masa depan, yang ditandai dengan pergantian yang tidak menyenangkan atau percampuran antara ketakutan dan harapan. Neurosis kecemasan adalah gangguan fungsional sistem saraf yang tidak ditemukan dalam lesi aktual dan gejala yang paling menonjol adalah tingkat kengerian tidak berdasar dan ketakutan yang tidak objektif.

Kecemasan sering dibedakan dari rasa takut dalam keadaan kecemasan sering tanpa objek, sedangkan rasa takut mengasumsikan objek, orang, atau peristiwa tertentu yang ditakuti; dan gangguan kecemasan merupakan istilah penutup untuk berbagai sindrom maladaptif yang memiliki kecemasan berat sebagai gangguan dominan.

Teori kecemasan dapat diklasifikasikan secara umum sebagai teori psikoanalitik / psikodinamik atau sebagai teori pembelajaran / perilaku. Konsep kecemasan neurosis pertama kali dirumuskan dalam konteks psikoanalitik pada tahun 1894 oleh Sigmund Freud yang menganggapnya sebagai akibat dari pelepasan libido yang tertekan (akumulasi ketegangan seksual somatik). Freud berteori bahwa ketika eksitasi libidinal menghasilkan keinginan seksual, fantasi, atau pengalaman yang mengancam, konstruksi mental seperti itu ditekan, dan energi libidinal yang diblokir kemudian berkembang menjadi kecemasan atau gejala somatik. Freud kemudian merumuskan kembali gagasannya tentang kecemasan untuk menghubungkannya dengan konflik antara ego (prinsip realitas) dan id (prinsip kesenangan).

Emosi yang dialami selama keadaan traumatis yang diciptakan oleh ketegangan antara ego dan id disebut kecemasan. Perkembangan Freud tentang teori kecemasannya termasuk urutan kronologis sumber awal kecemasan yang menekankan ketidakhadiran ibu, hukuman yang mengarah pada rasa takut kehilangan cinta orang tua, ketakutan pengebirian selama tahap oedipal, dan ketidaksetujuan oleh superego (hati nurani). Dalam contoh kecemasan seperti itu, seorang anak mungkin menjadi takut akan keinginan instingtualnya sendiri, dan cara yang digunakan ego untuk menentang keinginan id diungkapkan oleh berbagai sistem pertahanan yang dikirim ke tindakan oleh kecemasan.

Mekanisme atau sistem pertahanan antara lain meliputi identifikasi, penolakan, intelektualisasi, proyeksi, dan represi. Teori kecemasan psikoanalitik / psikodinamik lainnya adalah teori Melanie Klein, Rollo May, Harry Stack Sullivan, dan Irwin L. Kutash. Teori Klein berfokus pada ketakutan anak akan kematian sebagai penyebab dasar kecemasan. Teori May menekankan penciptaan kecemasan sebagai akibat dari ancaman sistem nilai seseorang. Teori Sullivan meneliti keadaan ketegangan yang tidak menyenangkan yang disebabkan oleh ketidaksetujuan yang terlibat dalam hubungan interpersonal. Teori stres-kecemasan Kutash menunjuk pada disequilibrium (kecemasan) yang terjadi ketika seseorang tidak mengalami tingkat stres yang optimal untuk konstitusi seseorang baik dalam keseimbangan yang sehat (ekuilibrium) atau dalam keseimbangan yang tidak sehat (ekuilibrium mal), dan di mana kecemasan mungkin adaptif ( ketika kebutuhan untuk berubah ditunjukkan dengan tingkat stres yang optimal) atau maladaptif (ketika stres terlalu tinggi atau terlalu rendah).

Teori pembelajaran / perilaku kecemasan telah dibedakan dari teori psikodinamik dan psikoanalitik berdasarkan jenis rangsangan (proksimal versus distal) yang terlibat, di mana isyarat / rangsangan proksimal (seperti penguatan dalam urutan stimulus-respons) dikaitkan dengan pembelajaran dan teori perilaku, dan isyarat / rangsangan distal (seperti beberapa konflik intrapsikis) dikaitkan dengan teori analitik atau dinamik.

Teori kecemasan belajar dan perilaku telah dikemukakan oleh para peneliti seperti J. B. Watson dan R. Rayner, I. Pavlov, A. Wagner dan R. Rescorla, O. H. Mowrer, R. Herrnstein, dan A. Bandura. Pendekatan ini dicirikan oleh studi pengkondisian empiris (bukan studi kepribadian dan klinis), dan upaya untuk memahami, menjelaskan, dan mengobati kecemasan dengan menggunakan konsep-konsep seperti penguatan, hukuman, pemrosesan informasi, harapan, ekspektasi kemanjuran, pengurangan rasa takut, diskriminasi atau nilai sinyal rangsangan, nilai prediksi rangsangan, perilaku menghindar, perkiraan berturut-turut dari perilaku yang diinginkan, perilaku yang tidak sesuai, proses kognitif, perilaku pemodelan, pembelajaran observasi, dan biofeedback. Berbagai obat anti-kecemasan (seperti “sedatif-hipnotik” bernama Valium dan Librium) telah diresepkan oleh dokter untuk individu yang mengalami efek yang luar biasa dari kecemasan.

Sumber:

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.