Apa yang dimaksud dengan Teori Depresi atau Theory of Depression?

image

Secara umum, depresi adalah keadaan suasana hati yang ditandai dengan rasa tidak mampu, perasaan putus asa, sedih, pesimisme, dan penurunan aktivitas atau reaktivitas. Gangguan depresi melibatkan spektrum disfungsi psikologis yang bervariasi dalam frekuensi, durasi, dan tingkat keparahan. Di salah satu ujung kontinum adalah pengalaman depresi normal (periode sementara, biasanya berlangsung tidak lebih dari dua minggu), yang terdiri dari kelelahan dan kesedihan, dan dipicu oleh stres yang dapat diidentifikasi. Di ujung lain spektrum adalah periode yang lebih lama dari suasana hati tertekan mendekati gangguan depresi klinis, yang disertai dengan kesulitan tidur, timbulnya masalah makan, dan pikiran yang berkembang tentang keputusasaan dan keputusasaan. Dalam depresi psikotik, individu menderita keputusasaan dan kesedihan yang dalam dan mungkin kehilangan kontak dengan kenyataan dan mengembangkan delusi, halusinasi, dan keterbelakangan motorik dan psikologis yang parah. Dalam pengertian ini, depresi mungkin merupakan gejala dari beberapa gangguan psikologis lain, bagian atau sindrom dari gejala terkait yang muncul sebagai akibat sekunder dari gangguan lain, atau gangguan tertentu itu sendiri.

Kesulitan utama dalam mempelajari depresi adalah istilah ini sering digunakan tanpa pandang bulu untuk seluruh spektrum pengalaman yang menggambarkan suasana hati, gejala, dan sindrom. Teori dan terminologi depresi mencakup sistem dualistik di mana konsep “reaktif versus otonom,” “neurotik versus psikotik,” “primer versus sekunder,” “eksogen versus endogen,” “unipolar versus bipolar,” dan depresi “dibenarkan versus somatik” telah digunakan. Sistem klasifikasi depresi pluralistik menggambarkan banyak jenis gangguan. Sebagai contoh, Grinker, Miller, Sabshin, Nunn, dan Nunnally (1961) mengusulkan empat pola depresi berdasarkan analisis faktor mood, perilaku, dan respons pengobatan: depresi kosong, marah, cemas, dan hipokondriakal. Sistem klasifikasi depresi pluralistik lainnya disediakan dalam American Psychiatric As- Associations Diagnostic and Statistics Manual (2000), yang mencantumkan lebih dari selusin jenis gangguan depresi, termasuk berbagai tipe kepribadian depresi, serta gangguan depresi skizoafektif dan psikotik. Mengenai diagnosis depresi, psikiater Amerika Aaron Temkin Beck (1921-) merancang Beck Depression Inventory (BDI), yang didasarkan pada pengamatan sikap dan gejala karakteristik pasien depresi. BDI berisi 21 kategori gejala dan sikap, seperti rasa gagal, ketidakpuasan, rasa bersalah, rasa hukuman, tuduhan diri, dan gangguan tidur.

Berbagai teori depresi dapat dikelompokkan, umumnya, menjadi tipe biologis atau psikologis. Teori biologi meliputi teori genetika, di mana diasumsikan bahwa faktor genetik berinteraksi dengan faktor lingkungan dan dimana faktor keturunan mempengaruhi labilitas emosional, fungsi seluler, tingkat gairah dasar, tingkat ambang batas stimulus, dan substrat fisiologis lain dari perilaku; dan teori biokimia, yang selanjutnya dibagi lagi menjadi teori biogenic amine (neurotransmitter), termasuk katekolamin, indoleamin, dan hipotesis amina permisif; teori metabolisme elektrolit, yang berfokus pada natrium dan kalium di otak; dan teori sumbu hipofisis-adrenal, yang menyatakan bahwa masalah utama dalam gangguan depresi terletak pada sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal.

Teori psikobehavioral dapat dibagi lagi ke dalam teori rekonposisi, di mana istilah rekonposer adalah singkatan dari “respon penguatan positif kontingen” dan yang menyatakan bahwa depresi berkembang ketika individu menerima jumlah penguatan positif yang tidak memadai dalam hidup mereka; teori ketidakberdayaan yang dipelajari, yang mengusulkan bahwa ketika manusia atau hewan terjebak dalam situasi di mana mereka tidak dapat menghindari ancaman atau bahaya, dan di mana peristiwa permusuhan yang tidak terkendali menghasilkan harapan bahwa seseorang tidak dapat mengendalikan stres, mereka mengembangkan rasa tidak berdaya, pasrah, atau harapan - kelemahan dan tindakan “tertekan;” teori / model kognitif (lih., hipotesis kerentanan kognitif - menyatakan bahwa gaya kognitif negatif memberikan kerentanan terhadap depresi ketika orang menghadapi peristiwa kehidupan negatif), yang menekankan peran proses berpikir yang salah, termasuk faktor-faktor seperti kesalahan logika, abstraksi selektif , kesimpulan sewenang-wenang, generalisasi berlebihan, pembesaran berlebihan, dan pemikiran dikotomis / menyimpang; dan teori psikoanalitik, yang menyatakan bahwa depresi diakibatkan oleh hilangnya orang yang dicintai secara ambivalen atau kehilangan “objek cinta”, yang mengarah pada permusuhan yang diarahkan pada diri sendiri dan merupakan pengalaman depresi; Pendekatan ini menunjukkan bahwa hukuman diri yang menyertai depresi sebenarnya mungkin merupakan upaya tidak sadar untuk mendapatkan kembali cinta dan dukungan ibu, atau bahwa dalam kasus pengalaman traumatis di masa kanak-kanak, ada ego yang salah dan perkembangan libido dengan fiksasi pada tahap awal ketidakamanan. dan kurangnya bantuan. Teori dan perspektif terbaru tentang depresi berfokus pada interaksi fungsi biologis, psikologis, dan sosio-logis. Pendekatan baru semacam itu mengintegrasikan teori-teori lama dan menawarkan janji akan wawasan baru tentang depresi, manifestasinya, diagnosis, dan pengobatannya.

Lihat : LEARNED HELPLESSNESS EFFECT/THEORY; PSYCHOPATHOLOGY, THEORIES OF.

Sumber:

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.

Referensi:
  • Grinker, R., Miller, J., Sabshin, M., Nunn, R., & Nunnally, J. (1961). The phenomena of depressions . New York: Hoeber.

  • Schildkraut, J. (1965). The catecholamine hypothesis of affective disorders: A review of supporting evidence. American Journal of Psychiatry , 122 , 509-522.

  • Beck, A. T. (1967). Depression: Clinical, experimental, and theoretical aspects . New York: Harper & Row.

  • Masserman, J. H. (Ed.) (1970). Depressions: Theories and therapies . New York: Grune & Stratton.

  • Lewinsohn, P. (1974). A behavioral approach to depression. In R. Friedman & M. Katz (Eds.), The psychology of depression . Washington, D.C.: Win- ston.

  • Seligman, M. (1975). Helplessness: On depression, development, and death . San Francisco: Freeman.

  • Akiskal, H. (1979). A biobehavioral approach to depression. In R. Depue (Ed.), The psychobiology of the depressive disorders . New York: Academic Press.

  • Abramson, L. Y., Metalsky, G. I., & Alloy, L.B. (1989). Hopelessness depression: A theory-based subtype of depression. Psychological Review , 96 , 358-372.

  • Segal, Z. V., & Dobson, K. S. (1992). Cogni- tive models of depression. Psycho- logical Inquiry , 3 , 219-224, 278-282.

  • American Psychiatric Association. (2000). Diagnostic and statistical manual of mental disorders . 4th Ed. Revised. Washington, D.C.: American Psychiatric Association.