Apa yang dimaksud dengan teori Computer Mediated Communication dalam ilmu komunikasi ?

komunikasi_antarpribadi

(Vina Shaw) #1

Komunikasi termediasi komputer

Komunikasi termediasi komputer atau Computer Mediated Communication merupakan sebuah bentuk komunikasi dapat dimasukkan dimana dua atau beberapa orang didalamnya hanya dapat saling berkomunikasi atau bertukar informasi melalui komputer yang termasuk ke dalam teknologi komunikasi baru.

Apa yang dimaksud dengan teori Computer Mediated Communication dalam ilmu komunikasi?


(Fariba Ayuningtyas Setiawan) #2

Dalam era teknologi informasi saat ini, mode komunikasi yang kita jalani telah diperantarai Internet dan telah bergerak secara cepat menuju apa yang disebut dengan computer-mediated communication (CMC) atau komunikasi yang dimediasi oleh komputer. Dalam konteks ini, computer- mediated communication (CMC) dipandang sebagai integrasi teknologi komputer dengan kehidupan kita sehari-hari.

Computer Mediated Communication (CMC) adalah istilah yang digunakan untuk melakukan komunikasi antar dua orang atau lebih yang dapat saling berinteraksi melalui komputer yang berbeda. Atau proses manusia berkomunikasi dengan via komputer, dengan melibatkan seseorang, dalam situasi konteks tertentu, dengan terlibat dalam proses untuk membentuk media sebagai tujuan.

Yang dimaksud di sini bukanlah bagaimana dua mesin atau lebih dapat saling berinteraksi, namun bagaimana dua orang atau lebih dapat berkomunikasi satu dengan lainnya dengan menggunakan alat bantu komputer melalui program aplikasi yang ada pada komputer tersebut.

Dengan ini dapat diketahui, bahwa yang diperlukan partisipan CMC dalam menjalankan komunikasi dengan komunikannya harus melibatkan dua komponen, yaitu komputer dan jaringan internet. Sebenarnya, bukan hanya komputer dan jaringan internet saja, namun dalam komputer tersebut harus terdapat program atau aplikasi tertentu yang memungkinkan komunikator untuk berinteraksi dengan komunikannya. Sebut saja Aplikasi Messenger, pada era globalisasi ini, Aplikasi Messenger sudah semakin mendunia.

Hal ini membuat CMC semakin mempunyai pengaruh besar dalam membentuk komunikasi yang efektif di dunia internet. Fenomena- fenomena lain di dalam CMC juga terjadi setelah terdapat teknologi 3G, Mobile Phone, Smart Phone, Personal Digital Assistant, dll.

Meski awalnya komputer tidak digunakan sebanyak dan sesering sekarang. Sekitar tahun 1990, komputer mulai menjamur di masyarakat dan muncullah istilah Computer Mediated Communication karena orang- orang mulai mengenal website, email, dan internet pada saat itu. Computer Mediated Communication (CMC) adalah segala bentuk komunikasi manusia yang didapatkan atau dibantu oleh teknologi komputer. 16Selain itu, komunikasi dengan media komputer (CMC) dapat didefinisikan juga sebagai transaksi komunikasi yang terjadi lewat dua buah atau lebih komputer yang berhubungan. Contohnya seperti chatting, instant messaging, SMS (Short Message Service), dan email.

Internet dapat dilihat sebagai media massa yang menambahkan hubungan one-to-one (sebagaimana yang diaplikasikan melalui e-mail), many-to-many (sebagaimana diaplikasikan pada listservs), dan many-to- one (sebagaimana dapat dilihat dalam website korporasi—biasanya berbasis blog). Dengan kata lain, melihat Internet sebagai media massa telah membantu menjelaskan beberapa aspek peristiwa secara online.

Namun demikian, membatasi pandangan bahwa Internet hanya merupakan media massa, dan hanya menyandarkan pada teori-teori media massa yang telah ada sebelumnya, tetap akan menyisakan masalah ketika memahami aspek-aspek interpersonal yang dihadirkan secara online melalui Internet

Perkembangan teknologi internet mengharuskan orang untuk menggunakan komputer sebagai media informasi. Membuat konvergensi Internet dibagi menjadi 3 bagian :

1. Cyberspace

Cyberspace berkaitan erat dengan media berupa jaringan komputer digital dimana komunikasi antar entitas (baik yang berwujud manusia maupun yang bukan manusia) berlangsung.

Dalam perkembangannya, istilah "cyberspace” kemudian dipahami tidak sekedar sebagai jaringan dalam aspek teknis, tetapi lebih luas membicarakan mengenai interaksi sosial. Bagaimana media komputasi digital merupakan ekstensi dari saluran komunikasi antar actant (meliputi manusia dan sistem yang saling berinteraksi) yang merupakan simulasi dari dunia nyata dengan kemampuan saling mempengaruhi dengan motif yang beragam seperti informasi, ekonomi, politik, dan sebagainya.

Hal ini ditegaskan oleh Chip Morningstar dan F. Randall Farmer yang menyebut cyberspace sebagai:

Cyberspace didefinisikan lebih oleh interaksi sosial yang terlibat daripada implementasi teknis.

2. Cybersociety

Masyarakat multimedia atau cyber society, adalah sebuah istilah Pesatnya perkembangan teknologi komunikasi dalam bidang informasi, dimana salah satunya yaitu internet, yang mana telah membuat sebagian masyarakat menjadi tergantung oleh fasilitas-fasilitas yang disediakan oleh internet. Seluruh aktivitas tersebut memang tidak membutuhkan kontak fisik secara langsung dan tampaknya dilakukan hanya melalui perangkat computer. Akan tetapi sesungguhnya di sini terjadi interaksi antar individu, yaitu antar sesama pengguna ruang publik tersebut dan interaksi tersebut telah menciptakan satu lingkungan masyarakat.

Menurut Steven Jones (1995) menyebutkan bahwa Istilah yang mungkin menjelaskan cara berkomunikasi yang baik dengan dimediasi oleh internet dari semua kehidupan sosial : seseorang, interaksi, hubungan, identitas dan kependudukan. Akan tetapi masih saja banyak orang yang masih belum mengerti dalam penggunaan dan kegunaanya teknologi itu sendiri.

3. Cyberculture

Dengan kata lain budaya cyber atau cyber culture adalah segala budaya yang telah atau sedang muncul dari penggunaan jaringan komputer untuk komunikasi, hiburan, dan bisnis.

Cyber culture juga mencakup tentang studi berbagai fenomena sosial yang berkaitan dengan internet dan bentuk-bentuk baru komunikasi jaringan lainnya seperti komunitas online, game multiplayer online, jejaring sosial, texting, dan segala hal yang berkaitan dengan identitas, privasi, dan pembetukan jaringan. budaya yang muncul pada komunitas yang terhubung dengan media elektronik komputer seperti internet, salah satu ciri cyberculture adalah budaya yang terbentuk melalui hubungan sosial yang tidak bersifat geografis, artinya individu-individu dalam cyber culture berinteraksi bukan karena keadaan geografis, melainkan karena sebuah hubungan kognitif dengan menggunakan media komputer. seperti budaya pada umumnya, bertujuan membangun identitas dan kredibilitas dalam suatu masyarakat.

Bagaimana cyberculture mengandalkan dan membangun identitas dan kredibilitas? Pada kenyataannya, pengembangan cyberculture sangat mudah tersebar karena tidak seperti budaya-budaya kontemporer yang terbatas pada suatu kelompok tertentu.

Referensi ;

  • Andrew F. Wood dan Matthew J. Smith. 2005. Online Communication: Linking Technology, Identity and Culture. (New Jersey: Lawrence Erlbaum Associates, Inc )
  • Thurlow, Crispin, Laura Lengel and Alice Tomic. 2004. Computer Mediated Communication : Social Interaction and The Internet. (California : SAGE Publications)
  • Tomic, Alice; Lengel, Laura: Thurlow, Crispin. 2004. Computer Mediated Commnunication- Social Interaction And The Internet. (California : Sage Publications).

(At Sabil R) #3

Permisi Mau Tanya… Referensinya dari Luar Negeri semua ya mbak? Apakah dari dalam negeri tidak ada?


(Ayyara Yuan Nisaka) #4

Teori Mediasi Komputer atau Computer Mediated Communication (CMC) merupakan komunikasi yang terjadi antara dua orang atau lebih melalui komputer sebagai mediumnya. (McQuail, 2005)

CMC awalnya, pada tahun 1960, terkait dengan communication dalam pertahanan dan akademik domain untuk tujuan penelitian militer (Hiltz dan Turoff, 1978). Seiring waktu, teknologi kemajuan diaktifkan lebih besar dan lebih luas digunakan CMC untuk tujuan komersial, dan mendorong eksponensial penyebaran dan pengembangan jaringan komersial pada global Skenario Internet.

CMC dapat didefinisikan secara luas sebagai “komunikasi manusia melalui komputer” (Higgins, 1991). Ini melibatkan interaksi antara manusia dengan menggunakan komputer untuk menghubungkan satu sama lain dan umumnya mengacu pada "setiap pola komunikasi dimediasi melalui komputer ". Saat ini, teknologi untuk CMC telah maju ke menggabungkan atau masukan oral dan visual ke teks.

Dalam teori CMC terdapat tiga konsep inti yang menjadi dasar pembangunannya, yaitu ;

  • Komunikasi

    Definisi komunikasi menurut West dan Turner :
    Communication is a social process in which individuals employ symbols to establish and interpret meaning in their environment. (West and Turner 2007). Berdasarkan definisi tersebut dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa manusia merupakan makhluk sosial yang tidak mungkin hidup tanpa berkomunikasi dengan orang lain.

  • Mediasi

    Berdasarkan Chambers’ Twenty-first Century Dictionary kata mediasi merupakan suatu proses yang mentrasnmisikan sesuatu seperti pesan, suara,atau perasaan. Terlebih komunikasi selalu dimediasi melalui interaksi dengan orang-orang dengan mode verbal dan non-verbal yang berbeda. Secara garis besar, media komunikasi dapat dibedakan menjadi tiga kategori :

    1. Psikologikal,seperti : persepsi dan prototipe
    2. Sosial, seperti : relationship, stereotipe, dan pengalaman individu.
    3. Kutural, seperti : mitos, dan ideologi.

    Hal tersebut, oleh beberapa ilmuwan disebut sebagai ‘struktur ekspektasi’ dimana latar belakang pengetahuan, pengalaman dan budaya mampu untuk membuat seseorang memahami dunia sekitarnya.

    Dalam kasus CMC, beberapa lapis mediasi ditambahkan, yaitu mediasi teknologikal. Secara instan kita dapat mengenal beberapa hal yang termasuk dalam istilah tersebut, antara lain televisi, radio, dan surat kabar.

  • Komputer

    Pada masa sekarang ini, hampir semua peralatan menggunakan perangkat komputer didalamnya. sebagai contoh adalah percakapan via video, webcam, dan pengenalan suara yang membuat kita terasa semakin dekat dengan percakapan langsung yang dulu sering dipraktikkan. Namun, untuk teori CMC kita harus lebih mengkhususkan maksud dari kata ‘komputer’ bukan sebagai sebuah perangkat keras yang digunakan untuk berkomunikasi tetapi lebih mengarah ke teknologi komputer yang secara eksplisit telah membantu pendefinisian percakapan yang terjadi didalamnya.

Referensi :

  • McQuail, Denis (2005): McQuail’s Mass Communication Theory. Thousend Oaks.
  • Hiltz, S.R.; Turoff, M. (1978). The network nation: Human communication via computer. Cambridge, Mass.: MIT Press.
  • Higgins, R. (1991) Computer-mediated cooperative learning: Synchronous and asynchronous communication between students learning nursing diagnosis. Unpublished doctoral dissertation. University of Toronto. November 10, 2014.