Apa yang dimaksud dengan Teori atau Model Pengendalian Pikiran Adaptif (Adaptive Control of Thought Theory)?

Teori pengendalian pikiran adaptif adalah versi simulasi komputer tingkat lanjut dari model pemrosesan informasi “jaringan”, yang disebut Adaptive Control of Thought (ACT), atau Adaptive Character of Thought-Rational (ACT-R), teori / model, diusulkan oleh psikolog Amerika kelahiran Kanada. John Robert Anderson (1947-). Model ACT terdiri dari dua penyimpanan memori jangka panjang yang terpisah: memori deklaratif (jaringan semantik dari konsep yang saling berhubungan yang diwakili oleh “node”) yang berisi “pengetahuan deklaratif” atau bagian aktif dari sistem memori deklaratif yang pada dasarnya mendefinisikan “memori bekerja;” dan memori prosedural (terdiri dari “sistem produksi”) yang berisi “pengetahuan prosedural” atau informasi tentang bagaimana melakukan serangkaian operasi dalam suatu tugas.

Memori deklaratif mengacu pada mengetahui itu (misalnya, mengenai beberapa informasi faktual tentang dunia), sedangkan memori prosedural mengacu pada mengetahui bagaimana (misalnya, mengenai urutan gerakan yang benar untuk menyelesaikan pekerjaan tertentu). Teori / model ACT juga disebut sebagai teori ACT-super yang menyatakan bahwa semua perilaku kognitif dikendalikan oleh “aturan produksi” yang menentukan langkah-langkah kognisi. Teori ACT adalah “teori yang dielaborasi” dari kerangka sebelumnya oleh A. Newell dan H.A. Simon (1972) yang berurusan dengan keterampilan dan perilaku pemecahan masalah.

Dalam program simulasi komputer Anderson lainnya - yang dikembangkan bekerja sama dengan psikolog Amerika Gordon Bower (1932-) - disebut memori asosiatif manusia (HAM), dan berdasarkan “ingatan bebas dalam jaring asosiatif” (disebut FRAN), ada menjelaskan model lengkap dari struktur dan proses memori manusia, memiliki sebagai pusatnya membangun representasi jaringan proposisional. Ketika HAM berkonsentrasi pada teori sistem deklaratif dalam pengetahuan, ACT menggunakan sistem produksi untuk menafsirkan jaringan proposisional (“sistem produksi” adalah analogi untuk pasangan kondisi-tindakan yang secara teoritis mendasari kognisi manusia).

"Referensi

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.