Apa yang dimaksud dengan teori atau model ABC?

image

Sebuah teori / model psikologis yang digunakan dalam beberapa cara:

  1. Sebagai gambaran singkat dan mnemonik dari rangkaian peristiwa yang berlangsung selama paradigma pengkondisian operan yang dikembangkan oleh psikolog Amerika Burrhus Frederic Skinner (1904-1990) dimana perilaku dapat diubah dengan memanipulasi anteseden (A) dari perilaku (B) dan / atau akibatnya © kondisi yang mengikuti perilaku; Selain itu, konsekuensi yang menguatkan / mereferensikan individu cenderung meningkatkan frekuensi perilaku sasaran dalam situasi masa depan, sedangkan konsekuensi yang bersifat menghukum cenderung menurunkan frekuensi perilaku sasaran dalam situasi masa depan; dalam istilah yang lebih teknis dalam literatur psikologis, menurut penggunaan pertama ini, kondisi anteseden telah disebut “rangsangan diskriminatif” (yaitu, rangsangan yang “mengatur kesempatan” untuk memperkuat atau menghukum perilaku sasaran ketika itu terjadi) dan akibatnya kondisi telah disebut sebagai rangsangan “penguatan” atau “hukuman” (tergantung pada apakah perilaku target di masa depan meningkat atau menurun).

  2. Sebagai catatan urutan kejadian yang terjadi selama terapi emosi-rasional (RET), atau terapi perilaku emosi-rasional (REBT), seperti yang dikembangkan oleh psikolog Amerika Albert Ellis (1913-) di mana A mengacu pada kondisi pengaktifan , B adalah keyakinan seseorang tentang kondisi tersebut, dan C adalah konsekuensi emosional yang mengikutinya; dalam pendekatan ini - yang merupakan psikoterapi direktif dan konfrontatif yang dirancang untuk menantang dan mengubah keyakinan irasional klien yang dianggap menyebabkan tekanan pribadi - secara teoritis bukan peristiwa yang menyebabkan konsekuensi emosional melainkan keyakinan klien tentang peristiwa (yaitu, A tidak menyebabkan C, tetapi B menyebabkan C); jika keyakinan orang tersebut tidak rasional, maka konsekuensi emosionalnya bisa menjadi gangguan yang ekstrim; Selain itu, karena realitas tidak sesuai dengan keyakinan irasional seperti “Setiap orang harus mencintaiku” atau “Saya harus sempurna dalam segala hal,” pasien yang memegang keyakinan seperti itu terbuka untuk frustrasi dan ketidakbahagiaan; kepercayaan irasional menyebabkan orang untuk melihat peristiwa yang tidak diinginkan sebagai bencana daripada hanya sebagai kekecewaan, kecemasan, atau ketidaknyamanan (selain itu, dalam istilah klinis melingkar, orang mungkin terus merasa cemas tentang kecemasan dan depresi mereka. tentang depresi mereka). Janji teori RET dan ABC, dalam konteks ini, adalah membantu klien untuk melihat secara rasional dan logis bahwa keyakinan salah dan ekspektasi tidak realistis mereka adalah penyebab sebenarnya dari masalah mereka (saat klien mulai mengganti keyakinan irasional dengan keyakinan rasional, reaksi emosional mereka. menjadi kurang menyusahkan, lebih sesuai, dan lebih cenderung mengarah pada perilaku konstruktif). Teori RET / ABC telah dirumuskan kembali ke dalam terapi ABCDE yang mencakup membantah atau memperdebatkan (D) keyakinan irasional klien, menghasilkan tiga jenis efek (E): kognisi rasional, perasaan dan emosi yang sesuai, dan perilaku yang lebih diinginkan.

  3. Sebagai teori kepribadian ABC (Enfield, 1984) yang mewujudkan prosedur dan prinsip RET dan menekankan peran harapan yang tidak realistis dan keyakinan irasional dalam kepribadian manusia di mana emosi mengikuti sebagian besar dari kognisi internal dan bukan dari peristiwa eksternal.

  4. Sebagai korpus teori ABC-X tentang krisis keluarga (Hill, 1949) yang membahas tentang efek stres terkait perpisahan dan reuni keluarga akibat peristiwa Perang Dunia II; penggunaan ini melibatkan peristiwa stresor potensial yang disebut A, berinteraksi dengan sumber daya keluarga sehubungan dengan peristiwa yang disebut B, keduanya berinteraksi dengan definisi keluarga atau interpretasi peristiwa yang disebut C, dan semuanya digabungkan bersama menghasilkan X, krisis bagi keluarga; perjalanan penyesuaian atau pemulihan dari krisis oleh keluarga melibatkan periode awal disorganisasi yang diikuti dengan aktivasi sumber daya pertemuan krisis keluarga, dan akhirnya ke tingkat organisasi baru dalam struktur keluarga.

  5. Sebagai penjelasan dalam teknik ABC / teori terapi kelompok (Klapman, 1959) yang sering digunakan dengan pasien skizofrenia dan melibatkan, pada awalnya, pencetakan huruf ABC dari alfabet di papan tulis oleh terapis, dan selanjutnya meminta pasien satu per satu untuk mengerjakan pencetakan sisa huruf dari alfabet secara berturut-turut di papan tulis, sehingga meningkatkan kontak, komunikasi, kerja sama, dan percakapan di antara anggota kelompok terapi.

  6. Sebagai deskriptor dalam teori relaksasi ABC (Smith, 1999) yang menyediakan skrip kata demi kata dan mengajarkan dokter / terapis bagaimana menerapkan sejumlah teknik yang menggunakan Attentional (A), Behavioral (B), dan Cognitive (C ) elemen dalam strategi terapi relaksasi dan keterpusatan.

Referensi

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Elsevier B.V.