Apa yang dimaksud dengan Teori Ach?

Psikolog Jerman Narziss Ach (1871-1946) adalah salah satu anggota kelompok peneliti (yang lain termasuk O. Kulpe, H. Watt, K. Marbe, dan K. Buhler) di sekolah eksperimental “baru” Wurzburg yang terkenal di Jerman selama awal 1900-an. Kelompok Wurzburg mempelajari proses berpikir melalui introspeksi verbal dan peristiwa kognitif kompleks (sebagai lawan dari mempelajari sensasi, yang merupakan penekanan utama di Universitas Leipzig di bawah kepemimpinan Wilhelm Wundt). Karya Ach pada introspeksi eksperimental sistematis, kesadaran, dan kecenderungan menentukan, menjadi awal dari eksodus psikolog eksperimental jauh dari penggunaan eksklusif introspeksi sebagai metode penelitian. Metode Ach sistematis karena secara jelas menggambarkan batas-batas introspeksi peserta (yaitu, “melihat pengalaman sendiri dan melaporkannya”) ke “kedepan”, “pertengahan”, dan “setelah” periode untuk membuat laporan introspektif selama pelaksanaan percobaan. Ach juga mencapai tingkat presisi yang relatif tinggi dalam studinya dengan menggunakan perangkat seperti “Hipp chronoscope” [alat untuk mengukur interval waktu, pertama kali dibuat oleh penemu / pembuat jam Jerman Mathias Hipp (1813-1893) pada tahun 1843] dalam eksperimennya .

Prinsip Ach tentang menentukan kecenderungan dalam eksperimen berisi apa, mungkin, aspek terpenting dari karyanya untuk eksperimentalis saat ini. Ach menunjukkan bahwa ada pengaruh bawah sadar yang beroperasi pada perilaku peserta selama percobaan, termasuk faktor-faktor seperti instruksi yang diberikan oleh pelaku eksperimen kepada peserta. Kecenderungan menentukan dianggap diketahui dengan beberapa cara selain introspeksi peserta.

Contoh penentuan kecenderungan diberikan oleh Boring, Langfeld, dan Weld, yang mendeskripsikan eksperimen tentang hipnosis. Setelah “subjek” (kata “partisipan” tampaknya menjadi istilah yang disukai untuk digunakan saat ini dalam konteks eksperimental) dihipnotis, saran dibuat bahwa setelah bangun, dua kartu dengan dua digit di masing-masing akan ditampilkan. Untuk kartu pertama, orang tersebut harus memberikan jumlah digit, dan untuk kartu kedua, memberikan selisih antara dua digit. Setelah bangun dari keadaan hipnotis, sebuah kartu ditunjukkan dengan angka 6 dan 2 tertulis; orang itu langsung berkata “8.” Ketika kartu kedua ditampilkan, yang berisi angka 4 dan 2, orang yang sama mengatakan “2.” Individu tidak memiliki ingatan tentang saran sebelumnya dan tidak dapat memberikan penjelasan tentang apa yang dia katakan tentang kartu, juga tidak terpikir oleh orang tersebut bahwa 8 adalah jumlah dari 2 dan 6 atau bahwa 2 adalah perbedaan antara 4 dan 2.

Menurut prinsip Ach, kecenderungan yang menentukan “memperbaiki” jalannya pemikiran dengan mendukung “asosiasi” tertentu yang muncul dari situasi langsung dan menghambat asosiasi lain. Dengan cara ini, kecenderungan memberikan perintah pengarahan dalam situasi yang mengandung sejumlah kemungkinan yang bersaing dan memungkinkan jawaban diberikan untuk pertanyaan mengapa kemungkinan tertentu terwujud daripada yang lain.

Eksperimen lain telah menunjukkan bahwa menentukan kecenderungan berfungsi untuk melengkapi pola pemikiran yang sudah mapan (Efek Zeigarnik; pola pikir / mental) dan dapat memperkuat asosiasi lama yang mungkin telah dibuat sebagian oleh orang tersebut. Menurut prinsip Ach, arahan atau tendensi penentu membuat tindakan seseorang lebih dari sekadar rangkaian peristiwa mekanis yang kaku seperti yang ditemukan dalam gerakan mesin. Istilah yang menentukan kecenderungan agak kuno saat ini dan digantikan oleh istilah yang peka terhadap validitas dan kontrol dalam psikologi eksperimental seperti “set persiapan”, “karakteristik permintaan dari situasi”, “validitas ekologis eksperimen”, dan “efek eksperimen” . Istilah kontemporer seperti itu berusaha untuk membuat peka dan memotivasi pelaku eksperimen untuk mengontrol berbagai variabel yang berpotensi membingungkan yang mungkin ada dalam eksperimen psikologis di mana ada interaksi dinamis antara peserta, pelaku eksperimen, dan pengaturan atau konteks eksperimental.

Referensi

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.