Apa yang dimaksud dengan Teorema Paradoks dan Ketidakmungkinan Arrow?

image

Ekonom Amerika Kenneth J. Arrow (1921-) merumuskan teorema ini yang menunjukkan bahwa tidak ada fungsi pilihan sosial (misalnya, sistem pemungutan suara) yang dapat menjamin untuk menggabungkan preferensi individu dari suatu kelompok sosial ke dalam peringkat preferensi kolektif untuk memenuhi hal-hal berikut empat “kriteria keadilan”: pemesanan selalu diproduksi; preferensi yang dibagikan secara universal tercermin; hasilnya tidak bergantung pada preferensi untuk opsi yang tidak relevan; dan setiap individu dapat mempengaruhi hasilnya (yaitu, “ketidakdiktatoran”).

Dengan demikian, teorema ketidakmungkinan Arrow mengacu pada pemodelan dari setiap proses demokrasi di mana seseorang menginginkan prosedur tetap untuk “menggabungkan” preferensi sekelompok individu ke dalam tatanan keseluruhan; dan hasil Arrow menunjukkan bahwa ini tidak mungkin, secara umum, untuk grup yang lebih besar dari dua individu jika prosedur diperlukan untuk memenuhi keempat “kriteria keadilan” ini.

Bukti paradoks Arrow bersandar pada profil preferensi individu yang menggunakan “Paradoks Condorcet tentang preferensi intransitif” - dinamai menurut filsuf dan matematikawan Prancis Marie Antoine Condorcet (1743-1794) yang mengucapkannya pada 1785 - yang berkaitan dengan kerumitan pemungutan suara dan pilihan, di mana pilihan akhir dibuat dengan menolak semua alternatif lain dalam serangkaian kontes berpasangan; Condorcet mencatat bahwa pemungutan suara mayoritas adalah aturan / sistem pemungutan suara terbaik ketika hanya dua orang yang dapat memberikan suara. Paradoks Arrow menunjukkan bahwa setiap fungsi pilihan sosial yang memenuhi tiga “kriteria keadilan” pertama pasti melanggar kriteria keempat dan, sebagai konsekuensinya, menghasilkan situasi atau hasil “diktatorial”.

Sumber

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.