Apa yang dimaksud dengan Teknik Analisis Proses Interaksi?

image

Psikolog sosial Amerika Robert F. Bales (1916) mengembangkan pendekatan analisis proses interaksi untuk mempelajari perilaku dalam kelompok kecil di mana pengamat proses interaksi kelompok mencatat tindakan masing-masing tanggapan anggota kelompok ke dalam salah satu dari 12 kategori: menunjukkan solidaritas orang sasaran menaikkan status orang lain dengan memberi bantuan, memberi penghargaan; menunjukkan ketegangan, melepaskan tawa, lelucon, atau menunjukkan kepuasan individu menunjukkan persetujuan orang tersebut menunjukkan penerimaan pasif, pemahaman, atau kepatuhan, memberi sugesti bahwa orang tersebut memberi arahan, atau menyiratkan otonomi bagi orang lain; memberikan pendapat orang tersebut memberikan evaluasi, analisis, perasaan, atau keinginan memberikan orientasi individu memberikan informasi, mengulangi, menegaskan, atau mengklarifikasi informasi; meminta orientasi, orang tersebut meminta informasi, konfirmasi, atau pengulangan informasi masa lalu meminta pendapat orang tersebut meminta evaluasi, analisis, atau ekspresi perasaan; meminta saran orang tersebut meminta arahan atau cara tindakan yang mungkin; tidak setuju individu menunjukkan penolakan pasif atau menahan bantuan; menunjukkan ketegangan orang tersebut meminta bantuan atau menarik diri dari situasi; menunjukkan antagonisme, orang itu menurunkan status orang lain, dan membela atau menegaskan dirinya sendiri.

Peneliti dapat menggabungkan beberapa dari 12 kategori dengan cara tertentu dan, dengan demikian, mendefinisikan dan menguraikan berbagai subset interaksi “iklim.” Misalnya, dalam mendefinisikan iklim sosial emosional sebagai “positif”, kategori 1-3 akan mendapat skor tertinggi; iklim tugas adalah “netral” ketika kategori 4-9 mendapat skor tertinggi; dan iklim sosial-emosional yang “negatif” ditentukan oleh skor tinggi dalam kategori 10-12. Juga, dengan menggabungkan skor dalam kategori tertentu, seseorang dapat dengan cepat mengidentifikasi dan menganalisis berbagai jenis masalah khusus (seperti masalah komunikasi, evaluasi, kontrol, pengambilan keputusan, pengurangan ketegangan, dan reintegrasi) dalam situasi interaksi kelompok.

Ketika data analisis proses interaksi diatur menurut “pemrakarsa” dan “target”, seseorang mendapatkan “matriks;” bila diatur menurut “tindakan”, seseorang mendapatkan “profil”; dan ketika diatur menurut “waktu”, seseorang mendapatkan “urutan fase”. Analisis lebih lanjut dari bentuk ringkasan organisasi menunjukkan keteraturan tertentu dari interaksi kelompok. Biasanya, analisis protokol dari teknik analisis proses interaksi mengungkapkan bahwa dua jenis utama pemimpin kelompok muncul dalam kelompok interaktif: “spesialis berorientasi tugas,” dan “spesialis berorientasi sosial,” di mana peran kepemimpinan kelompok dibagi, sebagian besar oleh dua individu yang mengisi peran “spesialis” tersebut. Bales adalah penulis dan penemu, juga, dari “System for the Multiple Level Observation of Groups” (SYMLOG) yang merupakan teori lapangan yang menekankan berbagai konteks di mana orang hidup; SYMLOG telah berhasil digunakan dalam pelatihan dan bidang pengembangan berikut: pembinaan / konseling individu; kepemimpinan; manajemen / organisasi; sumber daya manusia; perencanaan strategis; Budaya organisasi; evaluasi dan penyempurnaan program; penelitian pasar / hubungan pelanggan; pengembangan tim; pengembangan angkatan kerja global / lintas budaya; dan konseling keluarga / kelompok.

Sumber

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.