Apa yang dimaksud dengan prosa ?

prosa

(Agtika) #1

Prosa

Prosa adalah pengucapan dengan pikiran yang berbeda dengan puisi yang merupakan pengucapan dengan perasaan (H.B. Jassin).

Apa yang dimaksud dengan prosa ?


(mandala aditya) #3

Prosa adalah karangan yang bersifat menerangkan secara terurai mengenai suatu masalah atau hal/peristiwa dan lain-lain. Dengan demikian, karangan bentuk ini jelas tidak bisa singkat dan pendek karena harus menerangkan secara panjang lebar dan sejelas-jelasnya akan sesuatu. Ketepatan dan kejelasan kalimat menjadi sangat penting.

Prosa sifatnya bebas, yaitu tidak terikat irama, rima, jumlah larik. Tetapi, prosa lama masih bersandar pada irama, pada gaya bahasa masyarakat lama atau bahasa klise, misalnya hatta, syahdan, arkian, kata sahibul hikayat dan wallahu alam bisawah. Bentuk bebas tetapi masih bersandar pada irama maka bentuk karya sastra itu disebut prosa liris.

Cerpen, dongeng, novel atau hikayat merupakan cerita karya sastra yang mengungkapannya secara mendalam, terperinci dan luas. Tokoh-tokoh cerita, peristiwa-peristiwa atau kejadian-kejadiannya diungkapkan dengan penguraian. Tokoh cerita diungkapkan atau diceritakan semua yang ada pada tokoh cerita, bahkan sampai pada hal-hal yang kecil. Pengungkapan semua peristiwa secara jelas disebut prosa karena bentuk karya sastra ini sifatnya penguraikan seluruh pikiran dan perasaan serta tidak terikat syarat-syarat tertentu (Zainuddin, 1991).

Ragam Prosa

Prosa terdiri atas prosa lama yakni, dongeng, mite, legenda, sage, fabel, hikayat dan prosa baru yakni, cerita pendek atau cerpen, roman dan novel, biografi dan otobiografi, kisah, tembo atau sejarah, esei, kritik sastra (Zulfahnur, 1996).

  • Dongeng

    Dongeng merupakan suatu cerita fantasi yang kejadiannya tidak benar-benar terjadi atau cerita yang sepenuhmya merupakan hasil imajinasi pengarang. Jacob Grimn dalam Zulfahnur mengemukakan, dongeng-dongeng menggambarkan peri kehidupan dan kebudayaan nenek moyang bangsa Jerman, serta sumber mempelajari bahasa dan menemukan hukum-hukum bahasa Jerman.

    Menurut Sutjipto (1964) salah satu dongeng yang umum di Indonesia dan di Jepang ialah cerita seorang pemuda yang mengambil pakaian atau sayap dari seorang bidadari yang mandi di tempat pemandian. Cerita ini di Indonesia dikenal dengan cerita Jaka Tarub dan di Jepang dinamakan Ha-Goromo yang artinya pakaian.

  • Mite atau Mitos

    Mite berasal dari bahasa Yunani yaitu mythosyang berarti cerita dewata, isinya tentang cerita yang berlatar belakang sejarah yang dipercayai banyak orang bahwa cerita tersebut pernah terjadi dan mengandung hal-hal gaib. Beberapa cerita mitos yang dikenal dalam sastra Indonesia ialah Nyi Roro Kidul, Dewi Sri, Mahabaratha dan Ramayana.

  • Legenda

    Istilah Legenda berasal dari bahasa Inggris legend, berisi tentang kejadian alam atau bisa juga asal-usul suatu tempat, benda, kejadian di suatu tempat atau daerah tertentu. Beberapa contoh legenda ialah Sangkuriang, Asal Mula Tangkupan Perahu, Malin Kundang.

  • Sage

    Istilah sage dikemukakan oleh Rider‟s Dictionary dalam Zulfahnur disebut saga yang artinya cerita lama tentang kepahlawanan. Sage mengandung unsur- unsur sejarah didalamnya dan dihiasi dengan segala keajaiban atau cerita khayal yang mengandung unsur sejarah, misalnya: sage Putri Hijau, Lutung, Layonsari.

  • Fabel

    Fabel ialah cerita rekaan tentang hewan dan pelakunya hewan yang diperlakukan seperti manusia. Meskipun ceritanya tentang kehidupan dunia hewan tetapi merupakan simbolik dari kehidupan manusia, fabel banyak mengandung ajaran bagi kehidupan manusia. Kesusastraan Indonesia cukup kaya dengan cerita fabel ini misalnya, Cerita Si Kancil yang Cerdik, Kera Menipu Harimau.

  • Hikayat

    Kata hikayat berasal dari bahasa Arab yang berarti cerita panjang penuh khayalan. Hikayat diartikan suatu cerita prosa yang berpusat pada kisah kehidupan raja-raja. Biasanya hikayat dibaca untuk pelipur lara dan pembangkit semangat juang atau sekadar untuk meramaikan pesta. Contoh hikayat antara lain, Hikayat Hang Tuah, Hikayat Seribu Satu Malam, Hikayat Panji Semirang.

  • Cerita Pendek (Cerpen)

    Cerpen merupakan cerita berbentuk prosa yang pendek. Ukuran pendek di sini bersifat relatif. Adapun Jabob Sumardjo dan Saini K.M dalam Suyanto (2012:46), menilai ukuran pendek ini lebih didasarkan pada keterbatasan pengembangan unsur-unsurnya. Cerpen harus memiliki efek tunggal dan tidak kompleks.

    Hanry S. Canby mengemukakan, kesan yang satu dan hidup itulah seharusnya hasil dari sebuah cerpen, dari pendapat ini jelaslah bahwa sebuah karangan pendek tentang keadaan di pasar bukanlah sebuah cerpen. Tetapi karangan tentang keadaan di pasar itu akan menjadi cerpen jika di dalamnya dijalinkan suatu peristiwa, suatu kejadian yang menyangkut persoalan jiwa salah seorang atau beberapa orang yang ada di pasar itu. Contoh dari cerpen ternama Indonesia yakni “Robohnya Surau Kami” karya Ali Akbar Navis.

  • Roman dan Novel

    Menurut Badudu, roman berasal dari bahasa Romawi. Istilah novel berasal dari bahasa Latin “Novellus” yang diturunkan dari kata “novies” yang berarti baru atau cerita yang hadir setelah puisi,drama, dll. (Tarigan,1985). Roman adalah cerita fiksi yang melukiskan kronologi kehidupan tokoh-tokoh yang rinci dan mendalam. Novel merupakan cerita fiksi yang melukiskan suatu peristiwa yang luar biasa dari kehidupan tokoh cerita dan peristiwa tersebut menimbulkan pergolakan batin yang mengubah nasibnya.

  • Biografi dan Otobiografi

    Biografi merupakan suatu cerita (novel biografi) yang melukiskan riwayat hidup seorang tokoh, menceritakan masa kecil, cita-cita,kehidupan keluarga, perjuangan dan kesuksesan yang tokoh dapatkan.contohnya ialah “Gelombang Hidupku” oleh Ramadhan K.H. Otobiografi merupakan suatu cerita yang melukiskan kehidupan seorang tokoh yang ditulisnya sendiri, contohnya “Pengalaman Masa Kecil”oleh Nur Sutan Iskandar.

  • Kisah

    Semacam cerita yang mengisahkan suasana, keadaan dan kejadian-kejadian yang dilihat, dialami penulis, tetapi didalamnya tidak menceritakan persoalan jiwa seseorang tokoh. Kisah juga disebut lukisan karena kisahnya melukiskan suasana atau peristiwa yang dilihat pengarang. Contoh “Surabaya” oleh Idrus, berisi kisah tentang suasana pertempuran di Surabaya pada masa revolusi.

  • Sejarah atau Tembo

    Karangan yang berisi uraian sejarah suatu kerajaan yang umumnya mengenai silsilah raja dan keturunannya, asal-usul kerajaan yang acapkali bercampur dengan dengeng. Sejarah sejenis hikayat namun ada berisi petunjuk (perundang-undangan) bagi raja untuk menjalankan pemerintahan, sejarah juga sering disebut dengan istilah tambo. Contohnya:”Sejarah Melayu”oleh Tun Sri Lanang,”Tambo Babat Tanah Jawi” oleh Bucahari Aljauhari, “Mahkota Raja- Raja” oleh Tujussalatin berisi 24 pasal yang antara lain mengandung filsafat hidup yang tinggi yakni bagaimana manusia harus mengenal dirinya dan Tuhannya, juga menerangkan kewajiban raja kepada rakyat dan sebaliknya.

  • Esei ( Essay)

    Karangan yang membahas persoalan dibidang seni dan kebudayaan pada umumnya. Pengarang mengemukakan pendapat dan pemikirannya tentang objek seni atau kebudayaan yang diminatinya. Contoh-contoh esei dalam sastra Indonesia: “Potret Seorang Penyair”, “Sebagai Si Malin Kundang” Oleh Gunawan Mohammad, “Antologi Esei Tentang Persoalan-Persoalan Sastra Indonesia Dalam Kritik Esai”oleh H.B. Jassin.

  • Kritik Sastra

    Kritik sastra adalah sebuah karangan yang memberikan penilaian objektif terhadap suatu karya sastra seperti novel, cerpen, puisi, drama,dll. Isi di dalamnya menunjukan keunggulan dan kelemahannya. Contonya ialah “Tanggapan Dunia Asrul Sani” oleh M. S. Hutagalung