Apa yang dimaksud dengan plan schedule manajemen process?

Plan Schedule Management adalah proses penetapan kebijakan, prosedur, dan dokumentasi untuk perencanaan, pengembangan, pengelolaan, pelaksanaan, dan pengendalian jadwal proyek. Manfaat utama dari proses ini adalah memberikan panduan dan arahan tentang bagaimana jadwal proyek akan dikelola selama proyek berlangsung.

1 Like

Plan Schedule Management adalah proses penetapan kebijakan, prosedur, dan dokumentasi untuk perencanaan, pengembangan, pengelolaan, pelaksanaan dan pengendalian jadwal proyek. Dengan kata lain, rencana proses manajemen jadwal bertujuan untuk memastikan penyelesaian proyek tepat waktu.

Plan Schedule Management memberikan panduan dan arahan tentang bagaimana jadwal proyek akan dikelola di seluruh proyek. Berdasarkan informasi di awal proyek, dalam Plan Schedule Management Jadwal Proses, kegiatan ditentukan, sumber daya yang akan melakukan kegiatan ini direncanakan dan jangka waktu kegiatan diperkirakan. Kemudian, jadwal proyek keseluruhan dibuat. Tetapi, terlepas dari akurasi perencanaan proyek Anda, nilai proyek aktual akan berbeda dari yang direncanakan. Dan begitu ada penyimpangan dalam jadwal proyek, tindakan korektif dan preventif yang diperlukan harus diambil untuk kembali ke jalurnya. Plan Schedule Management memberikan panduan ini bila perlu.

Referensi

https://blog.masterofproject.com/plan-schedule-management-process/

Plan Schedule Management adalah proses penetapan kebijakan, prosedur, dan dokumentasi untuk perencanaan, pengembangan, pengelolaan, pelaksanaan dan pengendalian jadwal proyek. Dengan kata lain, rencana proses manajemen jadwal bertujuan untuk memastikan penyelesaian proyek tepat waktu.

Plan Schedule Management process memberikan panduan dan arahan tentang bagaimana jadwal proyek akan dikelola di seluruh proyek. Berdasarkan informasi di awal proyek, dalam Plan Schedule Management process, kegiatan ditentukan, sumber daya yang akan melakukan kegiatan ini direncanakan dan jangka waktu kegiatan diperkirakan.

Kemudian, jadwal proyek keseluruhan dibuat. Tetapi, terlepas dari akurasi perencanaan proyek Anda, nilai proyek aktual akan berbeda dari yang direncanakan. Dan begitu ada penyimpangan dalam jadwal proyek, tindakan korektif dan preventif yang diperlukan harus diambil untuk kembali ke jalurnya. Rencana Jadwal Proses Manajemen memberikan panduan ini bila perlu.

Perhatikan bahwa, proses manajemen proyek didokumentasikan dan dikendalikan oleh bantuan template manajemen proyek. Anda dapat melihat contoh template manajemen proyek gratis untuk mengetahui cara kerjanya.

Output utama dari Plan Schedule Management process adalah Schedule Management Plan. Schedule Management plan menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  1. Bagaimana saya membuat jadwal? Ini termasuk langkah-langkah yang perlu diambil untuk membuat jadwal proyek. Misalnya, cara menentukan kegiatan proyek, cara menetapkan sumber daya untuk kegiatan, cara melakukan estimasi upaya, metode penjadwalan mana yang harus digunakan, dll. Semua dimasukkan dalam Schedule Management Plan.

  2. Alat apa yang akan saya gunakan untuk penjadwalan? Misalnya, jika ada model estimasi upaya yang ditentukan sebelumnya di perusahaan, ini harus dimasukkan. Alat penjadwalan yang akan digunakan, misalnya, Microsoft Project, harus disebutkan dalam Schedule Management Plan juga.

  3. Bagaimana saya akan merencanakan jadwal untuk proyek? Membuat jadwal proyek memerlukan perencanaan juga. Menentukan kegiatan proyek, menetapkan sumber daya untuk kegiatan, memperkirakan upaya, mengurutkan kegiatan, dan menyelesaikan jadwal proyek harus direncanakan dengan baik. Dan ini sudah termasuk dalam schedule management plan.

  4. Bagaimana saya akan secara efektif mengelola dan mengendalikan proyek sampai ke jadwal awal, dan mengelola varians jadwal? Setelah jadwal proyek dibuat, jadwal baseline akan diambil. Namun, perubahan dan penyimpangan tidak bisa dihindari dalam suatu proyek. Dan jadwal proyek harus disesuaikan berdasarkan permintaan perubahan yang disetujui dan varian jadwal. Cara melakukan ini diuraikan dalam schedule management plan.

Dalam Plan Schedule Management process, output utama adalah Schedule Management Plan. Ada 9 item untuk dimasukkan dalam rencana ini. Apa yang harus Anda sertakan dalam Schedule Management Plan selama proses Plan Schedule Management berlangsung? Mari kita jelaskan satu per satu:

  1. Metodologi penjadwalan dan perangkat lunak penjadwalan sangat membantu dalam Plan Schedule Management Process. Jadi, rencana manajemen jadwal harus mencakup metodologi dan perangkat lunak yang digunakan dalam proyek. Misalnya, jika metode jalur kritis akan digunakan untuk menentukan durasi proyek, ini harus didokumentasikan dalam rencana manajemen jadwal.

    Demikian pula, jika Microsoft Project adalah alat yang akan digunakan untuk penjadwalan, ini termasuk dalam rencana manajemen jadwal. Pelatihan Microsoft Project online akan membantu Anda menguasai penggunaan alat penting ini untuk Plan Schedule Management Process.

  2. Pembentukan baseline jadwal juga termasuk dalam rencana manajemen jadwal. Jadwal baseline sangat penting selama Plan Schedule Management Process. Ini membantu untuk memeriksa apakah proyek berjalan sesuai rencana dan apakah batas waktu proyek akan dipenuhi. Oleh karena itu, jadwal awal dimasukkan dalam rencana manajemen jadwal.

  3. Identifikasi ukuran kinerja untuk mengidentifikasi varian awal juga termasuk dalam rencana manajemen jadwal. Untuk memeriksa apakah proyek berjalan sesuai rencana dan apakah tenggat waktu yang disepakati akan dipenuhi selama Plan Schedule Management Process, pengukuran kinerja harus dilakukan. Dan bagaimana melakukan ini, frekuensi, metode yang akan digunakan saat mengukur dll. Perlu dimasukkan dalam rencana manajemen jadwal.

  4. Perencanaan bagaimana varians jadwal akan dikelola harus dimasukkan dalam rencana manajemen jadwal juga. Misalnya, jika ada anggaran kontingensi yang akan digunakan untuk memperoleh dan menetapkan sumber daya tambahan ketika akan ada varian jadwal, ini harus dimasukkan dalam rencana manajemen jadwal yang dibuat dalam Plan Schedule Management Process.

  5. Identifikasi prosedur pengendalian perubahan jadwal harus ditempatkan dalam rencana manajemen jadwal selama Plan Schedule Management Process. Ketika ada permintaan perubahan yang disetujui, atau ketika ada perbedaan, jadwal yang ada biasanya membutuhkan pembaruan. Bagaimana mengubah jadwal dan prosedurnya harus dimasukkan dalam rencana manajemen jadwal.

  6. Bagaimana Anda akan mengukur kinerja jadwal dan frekuensi apa yang harus diuraikan dalam rencana manajemen jadwal. Mingguan, bulanan, atau setiap 2 minggu? Berapa frekuensi pengukuran kinerja jadwal? Apa yang akan menjadi metrik dan alat untuk mengukur kinerja jadwal? Ini harus dimasukkan dalam rencana manajemen jadwal selama Plan Schedule Management Process.

  7. Pedoman tentang bagaimana estimasi harus dinyatakan harus ada dalam rencana manajemen jadwal. Setelah kegiatan ditentukan dan sumber daya ditetapkan, estimasi upaya dilakukan. Dan untuk memastikan estimasi dan pelaporan yang koheren, unit-unit untuk estimasi harus didokumentasikan dalam rencana manajemen jadwal dalam Plan Schedule Management Process.

  8. Ambang varians harus dimasukkan dalam rencana manajemen jadwal selama Plan Schedule Management Process. Jadwal indeks kinerja menunjukkan apakah suatu proyek berada di belakang jadwal atau lebih cepat dari jadwal. Dan ambang batas varians menentukan kapan harus ada tindakan korektif yang diambil.

  9. Hal terakhir yang akan kami daftarkan di sini yang perlu ada dalam rencana manajemen jadwal adalah jenis laporan untuk jadwal . Apakah Anda akan menggunakan diagram batang, daftar aktivitas, diagram jaringan, atau jenis laporan apa yang akan Anda gunakan untuk pelaporan jadwal? Ini harus didefinisikan dalam rencana manajemen jadwal selama Plan Schedule Management Process.

Plan Schedule Management process adalah proses pertama Manajemen Waktu. Jika Anda membuat Rencana Manajemen Jadwal yang solid, selama Plan Schedule Management process, Anda akan memastikan penyelesaian proyek tepat waktu.