© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Apa yang dimaksud dengan penelitian naratif?

Penelitian naratif

Narasi memiliki arti pengisahan suatu cerita atau kejadian yang disusun berdasarkan urutan waktu. Sedangkan naratif memiliki arti bersifat menguraikan atau menjelaskan. Apa yang dimaksud dengan penelitian naratif ?

Penelitian naratif adalah laporan bersifat narasi yang menceritakan urutan peristiwa secara terperinci. Dalam desain penelitian naratif, peneliti menggambarkan kehidupan individu, mengumpulkan cerita tentang kehidupan orang-orang, dan menuliskan cerita pengalaman individu (Clandinin, 2007).

Menurut Webster dan Metrova (2007), narasi (narrative) adalah suatu metode penelitian di dalam ilmu-ilmu sosial. Inti dari metode ini adalah kemampuannya untuk memahami identitas dan pandangan dunia seseorang dengan mengacu pada cerita-cerita (narasi) yang ia dengarkan ataupun tuturkan di dalam aktivitasnya sehari-hari. Dengan demikian penelitian naratif dapat diartikan sebagai studi tentang cerita yang menceritakan dan menjelaskan suatu kejadian yang menjadi pusat perhatian peneliti berdasarkan urutan waktu tertentu secara rinci. Cerita ditulis melalui proses mendengarkan dari orang lain atau bertemu secara langsung dengan informan melalui wawancara.

Sebagai suatu bentuk khas dari penelitian kualitatif, penelitian naratif biasanya berfokus pada studi satu orang atau individu tunggal dan bagaimana individu itu memberikan makna terhadap pengalamannya melalui cerita-cerita yang disampaikan, pengumpulan data dengan cara mengumpulkan cerita, pelaporan pengalaman individu, dan membahas arti pengalaman itu bagi individu (Cresswell, 2012).

Penelitian naratif biasanya digunakan ketika peneliti ingin membuat laporan naratif dari cerita individu. Penelitian naratif memiliki hubungan yang dekat antara peneliti dan partisipan. Hal ini dikarenakan partisipan memberikan informasi secara mendetail, dan peneliti mendengarkan serta melaporkan kembali cerita atau informasi tersebut. Sehingga partisipan merasa bahwa cerita atau informasi yang ia sampaikan penting dan bisa memiliki manfaat bagi orang lain. Peneliti dalam menuliskan cerita atau informasi dari partisipan menggunakan pendekatan kualitatif dimana peneliti dapat menulis dalam bentuk sastra dan persuasif.

Di dalam bukunya, Webster dan Metrova mengajukan tiga hal yang kiranya perlu untuk memahami inti dari penelitian naratif. Tiga hal itu dirumuskannya dalam tiga pertanyaan, yaitu:

  • Pertanyaan pertama adalah mengapa naratif? Mengapa cerita yang dijadikan sebagai titik tolak penelitian? Banyak ilmuwan berpendapat bahwa pengalaman manusia terkait dengan cerita, yakni cerita yang diajarkan kepadanya, maupun cerita tentang hidupnya. Inilah pertanyaan pertama yang perlu terlebih dahulu dijawab.

  • Pertanyaan kedua adalah apa keunggulan metode naratif di dalam penelitian tentang manusia? Untuk mengetahui keunggulan metode ini, kita perlu memahami dasar filosofis dan metodis di baliknya.

  • Pertanyaan ketiga adalah aspek-aspek apa sajakah yang perlu dikuasai di dalam model penelitian naratif? Seperti metode penelitian lainnya, metode penelitian naratif memiliki prinsip-prinsip. Prinsip-prinsip itu haruslah diperhatikan dan dikuasai terlebih dahulu sebelum memulai penelitian.

Dengan menjawab tiga pertanyaan itu, maka metode penelitian naratif dapatlah dirumuskan sebagai metode penelitian yang sifatnya koheren dan integral. Di dalam cerita-cerita yang diajarkan secara turun-temurun terkandung nilai-nilai yang membentuk pribadi seseorang. Dengan memahami cerita-cerita turun temurun, dan cerita-cerita lainnya yang kita dengar ataupun tuturkan di dalam kehidupan kita, dalam kaitan dengan cerita hidup manusia nyata yang beraktivitas di dalam dunia, kita bisa memperoleh pengetahuan yang sebelumnya terlupakan.

Menurut polikinghome (1988) dalam Sandelowski (1991) Penelitian naratif dikategorikan menjadi dua yaitu descriptive dan explanatory. Pada penelitian narasi kategori deskriptif, peneliti berusaha untuk mendeskripsikan :

  • sebagian atau secara keseluruhan pengalaman-pengalaman individu maupun kelompok,
  • hubungan antar suatu alur cerita dengan alur cerita lainnya,
  • manfaat suatu kejadian untuk kehidupan manusia. Sedangkan pada penelitian naratif kategori explanatory, peneliti berusaha untuk membuat sebuah cerita tentang bagaimana sesuatu terjadi.

Jenis-Jenis Penelitian Naratif


Penelitian naratif merupakan penelitian secara umum atau menyeluruh dari berbagai praktik penelitian kualitatif. Sehingga untuk melaksanakan penelitian naratif perlu dipahami karakteristik penting dari jenis-jenis penelitian yang termasuk dalam kategori penelitian naratif.

Adapun jenis-jenis penelitian naratif menurut Casey (1995/1996) dalam Cresswell (2012) sebagai berikut:

  • Autobiografi
  • Biografi
  • Riwayat hidup
  • Cerita pengalaman pribadi
  • Cerita Pribadi
  • Interview
  • Dokumen pribadi
  • Sejarah hidup
  • Etnografi
  • Autoetnografi
  • Etnopsikologi

Menurut Cresswell, untuk mengetahui jenis naratif apa yang akan digunakan memang penting, tetapi yang lebih penting adalah mengetahui karakteristik esensial dari tiap-tiap jenis. Lima pertanyaan berikut ini yang akan membantu dalam menentukan jenis penelitian naratif, yaitu:

  1. Siapa yang menulis atau mencatat cerita?
    Menentukan siapa yang menulis dan mencatat cerita individu adalah perbedaan mendasar dalam penelitian naratif. Contohnya dalam melakukan penelitian naratif jenis biografi dan autobiografi. Keduanya memiliki perbedaan dalam hal siapa yang menjadi penulis cerita.

  2. Berapa banyak dari suatu kehidupan yang dicatat dan disajikan?
    Riwayat hidup adalah suatu naratif dari keseluruhan pengalaman hidup seseorang. Fokusnya sering meliputi titik balik atau peristiwa penting dalam kehidupan individu. Dalam pendidikan, studi naratif secara khusus tidak meliputi laporan dari suatu keseluruhan kehidupan tetapi malah berfokus pada suatu bagian atau peristiwa tunggal dalam kehidupan individu.

  3. Siapa yang memberikan cerita?
    Faktor ini secara khusus relevan dalam pendidikan, dimana tipe pendidik atau tenaga pendidik menjadi fokus dalam beberapa studi naratif. Sebagai contoh, naratif guru merupakan personal account guru tentang pengalamannya di dalam kelas. Studi naratif yang lain berfokus pada siswa di dalam kelas. Beberapa individu yang lain dalam latar pendidikan dapat memberikan cerita, misalnya tenaga administrasi, pramusaji, tukang kebun dan tenaga kependidikan yang lain.

  4. Apakah suatu pandangan teoretis digunakan?
    Suatu pandangan teoretis dalam penelitian naratif adalah pedoman perspektif atau ideologi yang memberikan kerangka untuk menyokong dan menulis laporan. Pandangan teoritis untuk Amerika latin menggunakan pandangan “testimonios”, untuk cerita tentang wanita menggunakan perspektif “feminist”.

  5. Dapatkah bentuk naratif dikombinasikan?
    Suatu studi naratif mungkin berupa biografi karena peneliti menulis dan melaporkan tentang partisipan dalam penelitiannya. Penelitian juga dapat berfokus pada suatu studi pribadi dari seorang guru. Hal ini dapat menunjukkan suatu peristiwa dalam kehidupan seorang guru, misalnya pemecatan guru dari sekolah, menghasilkan suatu naratif pribadi. Jika individunya seorang wanita, peneliti akan menggunakan perspektif teoretis “feminist” untuk menguji kekuatan dan mengontrol masalahnya. Pada akhirnya menghasilkan suatu naratif dari kombinasi beberapa unsur yang berbeda yaitu gabungan dari biografi, personal account, cerita guru, dan perspektif “feminist”.

Karakteristik Penelitian Naratif


Peneliti naratif mengeksplorasi permasalahan penelitian pendidikan dengan memahami pengalaman seorang individu. Pembelajaran ini terjadi melalui cerita yang dikisahkan oleh individu, seperti guru atau siswa. Cerita merupakan datanya, dan peneliti biasanya mengumpulkannya melalui wawancara atau percakapan informal.

Cerita ini, yang disebut field texts (teks lapangan) (Clandinin & Connelly, 2000), menyediakan data kasar bagi peneliti untuk dianalisis ketika mereka menceritakan kembali kisah itu berdasarkan elemen naratif, seperti permasalahan, tokoh, ranah, tindakan, dan resolusi (Ollerenshaw & Creswell, 2000). Dalam proses ini, peneliti menarasikan cerita dan sering kali mengidentifikasi tema atau kategori yang muncul. Jadi, analisis data kualitatifnya mungkin berupa deskripsi cerita dan tema yang muncul darinya. Peneliti sering kali menuliskan ke dalam cerita yang disusun kembali kronologi kejadian yang mendeskripsikan pengalaman individu di masa lalu, sekarang, dan yang akan datang dalam ranah atau konteks tertentu. Sepanjang proses mengumpulkan dan menganalisis data ini, peneliti berkolaborasi dengan partisipan dengan memeriksa ceritanya dan menegosiasikan makna basis datanya. Di samping itu, peneliti dapat menjalinkan cerita pribadinya ke dalam laporan final.

Berdasarkan Creswell (2012) Salah satu kunci karakteristik yang menonjol dalam penelitian naratif adalah terdapat pada tujuh karakteristik utama penelitian naratif yaitu:

  • Pengalaman individu
    Peneliti naratif berfokus pada pengalaman satu individu atau lebih. Peneliti mengeksplorasi pengalaman-pengalaman individu. Pengalaman yang dimaksud pengalaman pribadi dan pengalaman sosial. Clandinin dan Connelly (2000), pengalaman dalam penelitian naratif ini bersifat personal, yaitu apa yang dialami individu, dan sosial individu yang berinteraksi dengan orang lain. Jadi, peneliti naratif memfokuskan pada memahami riwayat atau pengalaman masa lalu individu dan bagaimana pengalaman itu memberikan kontribusi pada pengalaman saat ini dan yang akan datang.

  • Kronologi pengalaman.
    Memahami masa lalu individu seperti juga masa sekarang dan masa depan adalah salah satu unsur kunci dalam penelitian naratif. Peneliti naratif menganalisis suatu kronologi dan melaporkan pengalaman individu. Ketika peneliti berfokus pada pemahaman pengalaman ini, peneliti memperoleh informasi tentang masa lalu, masa sekarang dan masa depan partisipan. Kronologi yang dimaksud dalam penelitian naratif adalah peneliti menganalisis dan menulis tentang kehidupan individu menggunakan urutan waktu menurut kronologi kejadian.

  • Pengumpulan cerita.
    Peneliti memberi tekanan pada pengumpulan cerita yang diceritakan oleh individu kepadanya atau dikumpulkan dari beragam field texts. Cerita dalam penelitian naratif adalah orang pertama langsung secara lisan yang mengatakan atau menceritakan. Cerita biasanya memiliki awal, tengah dan akhir. Cerita secara umum harus terdiri dari unsur waktu, tempat, plot dan adegan. Peneliti naratif mengumpulkan cerita dari beberapa sumber data. Field texts dapat diwakili oleh informasi dari sumber lain yang dikumpulkan oleh peneliti dalam desain naratif. Cerita dikumpulkan dengan cara diskusi, percakapan atau wawancara. Akan tetapi, cerita juga bisa bersifat autobiografis, di mana peneliti merefleksikan tentang ceritanya dan menjalinkan cerita itu dengan cerita orang lain. Cerita, foto, dan kotak kenangan keluarga-kumpulan benda yang memicu ingatan adalah bentuk lain yang digunakan untuk mengumpulkan cerita dalam penelitian naratif.

  • Restorying
    Cerita pengalaman individu yang diceritakan kepada peneliti diceritakan kembali dengan kata-kata sendiri oleh peneliti. Peneliti melakukan ini untuk menghubungkan dan mengurutkannya. Restorying adalah proses dimana peneliti mengumpulkan cerita, menganalisisnya dengan unsur kunci cerita (waktu, tempat, plot dan adegan) dan kemudian menulis kembali cerita itu untuk menempatkannya dalam urutan kronologis.

    Ada beberapa tahap untuk melakukan restory :

    1. Peneliti melakukan wawancara dan mencatat percakapan dari rekaman suara.

    2. Peneliti mencatat data kasar/mentah dengan mengidentifikasi unsur kunci cerita.

    3. Peneliti menceritakan kembali dengan mengorganisir kode kunci menjadi suatu rangkaian atau urutan. Rangkaian yang dimaksud adalah latar (setting), tokoh atau karakter, tindakan, masalah dan resolusi.

  • Coding tema.
    Peneliti naratif dapat memberi kode dari cerita atau data menjadi tema-tema atau kategori-kategori. Identifikasi tema-tema memberikan kompleksitas sebuah cerita dan menambah kedalaman untuk menjelaskan tentang pemahaman pengalaman individu. Peneliti menggabungkan tema-tema menjadi kalimat mengenai cerita individu atau memasukannya sebagai bagian terpisah dalam suatu penelitian. Peneliti naratif secara khusus memberi tema utama setelah menceritakan kembali kisahnya.

  • Konteks atau latar.
    Peneliti mendeskripsikan secara terperinci latar atau konteks dimana pengalaman individu menjadi pusat fenomenanya. Ketika melakukan restory cerita partisipan dan menentukan tema, peneliti memasukkan rincian latar atau konteks pengalaman partisipan. Latar atau setting dalam penelitian naratif boleh jadi teman-teman, keluarga, tempat kerja, rumah dan organisasi sosial atau sekolah.

  • Kolaborasi.
    Peneliti dan partisipan berkolaborasi sepanjang proses penelitian. Kolaborasi dalam penelitian naratif yaitu peneliti secara aktif meliput partisipannya dalam memeriksa cerita yang dibukakan atau dikembangkan. Kolaborasi bisa meliputi beberapa tahap dalam proses penelitian dari merumuskan pusat fenomena sampai menentukan jenis field texts yang akan menghasilkan informasi yang berguna untuk menulis laporan cerita pengalaman individu. Kolaborasi meliputi negoisasi hubungan antara peneliti dan partisipan untuk mengurangi potensi gap atau celah antara penyampai naratif dan pelapor naratif. Kolaborasi juga termasuk menjelaskan tujuan dari penelitian kepada partisipan, negoisasi transisi dari mengumpulkan data sampai menulis cerita dan menyusun langkah-langkah untuk berbaur dengan partisipan dalam penelitian.

Prosedur Penelitian Naratif


Berdasarkan pendekatan yang dikemukakan oleh Clandinin dan Connely (2000) dalam Creswell (2012) sebagai panduan prosedural umum, dapat dilihat bahwa metode studi naratif ternyata tidak mengikuti pendekatan yang lockstep atau seperti lingkaran menunjukkan bahwa seluruh langkah kait mengait dan belum tentu linier.

  1. Mengidentifikasi suatu kejadian yang menjawab permasalahan penelitian untuk dieksplorasi.
    Penelitian dimulai dengan memfokuskan pada suatu permasalahan penelitian untuk diteliti dan diidentifikasi suatu kejadian sentral untuk dieksplorasi dalam proses kualitatif.

  2. Pilih satu atau lebih individu yang dapat memberikan pemahaman tentang kejadian yang dimaksud.
    Partisipan bisa seorang yang tipikal atau seseorang yang kritis bagi penelitian karena telah mengalami masalah atau situasi tertentu. Disamping itu juga ada opsi-opsi lain untuk pengambilan sampel. Meskipun banyak penelitian naratif hanya menelaah seorang individu saja, Anda juga dapat meneliti beberapa individu dalam suatu proyek, masing-masing dengan cerita yang berbeda, yang mungkin bertentangan atau saling mendukung satu sama lain.

  3. Mengumpulkan informasi berupa cerita dari individu
    Cara terbaik untuk mendapatkan cerita adalah dengan meminta kepada individu tersebut untuk menceritakan pengalamannya melalui percakapan pribadi atau wawancara. Anda juga dapat mengumpulkan field text, dengan cara :

    • Meminta individu untuk mencatat ceritanya dalam catatan harian atau buku harian
    • Mengamati individu dan membuat catatan lapangan
    • Mengumpulkan surat yang dikirim oleh individu
    • Merangkai cerita tentang individu dari para anggota keluarga
    • Mengumpulkan dokumen, seperti memo atau korespondensi resmi tentang individu
    • Mendapatkan foto, kotak kenangan, dan artefak pribadi / keluarga / sosial lain
    • Mencatat pengalaman hidup individu (misalnya: menari, teater, musik, film, seni dan sastra; Clandinin & Connelly, 2000)
  4. Menceritakan kembali kisah indvidu
    Peneliti berperan aktif dan menyusun kembali “restory” cerita tersebut ke dalam kerangka yang bermakna. Kerangka ini mungkin tersusun sebagai berikut : mengumpulkan cerita, menganalisisnya untuk menemukan unsur-unsur penting dalam cerita tersebut (misalnya, waktu, tempat, alur, dan suasana), dan kemudian menuliskan kembali cerita tersebut untuk menempatkannya dalam sebuah rangkaian kronologis (Ollerenshaw & Creswell, 2000). Satu aspek penting dari kronologis adalah cerita itu memiliki permulaan, pertengahan, dan akhir. Kronologi lebih lanjut dapat tersusun dari ide-ide masa lalu, masa sekarang, dan masa depan (Clandinin&Connelly,2000), berdasarkan pada asumsi bahwa waktu memiliki arah yang tidak linier.

    Di luar kronologi tersebut, para peneliti dapat memperinci tema yang muncul dari cerita tersebut yang menyediakan pembahasan yang lebih detail tentang makna dari cerita tersebut. Maka dari itu, analisis data kualitatif dapat berupa deskripsi tentang cerita dan sekaligus tema yang muncul.

  5. Berkolaborasi dengan partisipan yang menceritakan kisahnya
    Langkah ini berinteraksi dengan semua langkah lain dalam proses. peneliti berkolaborasi secara aktif dengan partisipan selama proses penelitian. Kolaborasi ini bisa mengambil beberapa bentuk. Misalnya, menegosiasikan entry ke tempat dan partisipan penelitian, bekerja dekat dengan partisipan untuk mendapatkan field texts untuk menangkap pengalaman individu, menulis dan menceritakan kisah individu dengan kata-kata peneliti.

  6. Menulis suatu cerita tentang pengalaman-pengalaman personal dan sosial partisipan
    Langkah utama dalam menulis penelitian adalah penulis menulis dan menyajikan cerita tentang pengalaman individu. Meskipun tidak ada cara tunggal untuk menulis laporan naratif, akan membantu memasukan fitur narasi. Kisah yang diceritakan kembali tentu menduduki tempat penting atau sentral dalam laopran naratif. Disamping itu, penulis harus memasukkan suatu analisis tentang tema tertentu yang muncul selama proses cerita.

  7. Menvalidasi keakuratan laporan
    Jika ada kolaborasi dengan partisipan, validasi ini bisa terjadi di sepanjang proyek. Beberapa praktik validasi, seperti member checking, mentriangulasi diantara sumber data, dan mencari bukti-bukti yang mendiskonfirmasi, berguna untuk menentukan keakuratan dan kredibilitas suatu cerita naratif.

Mengevaluasi Penelitian Naratif


Penelitian naratif yang baik melaporkan cerita tentang pengalaman hidup individu, mengorganisasikan ke dalam kronologi, menempatkannya dalam ranah atau konteks, menarik beberapa tema dari cerita itu, dan mendemonstrasikan kolaborasi yang dekat antara peneliti dan partisipan dalam proyek naratif.

Sebagai bentuk penelitian kualitatif, narasi perlu konsisten dengan kriteria untuk penelitian kualitatif yang baik. Di samping itu, ada aspek-aspek naratif tertentu yang mungkin dipertimbangkan oleh para pembaca dan pengevaluasi suatu penelitian. Kriteria untuk penelitian naratif yang berkualitas tinggi ditunjukkan dalam Tabel di bawah ini yang didasarkan pada saran-saran Clandinin dan Connelly (2000) dan Riessman (2008).

Kriteria Kualitas Indikator Kualitas yang Lebih Tinggi Indikator Kualitas yang Lebih Rendah
Penelitian naratif memfokuskan pada satu atau dua individu. Peneliti memfokuskan pada seorang individu (atau dua orang individu) dan memberikan alasan mengapa individu ini dipilih untuk potret naratif. Peneliti meneliti lebih dari dua orang individu, sehingga kisah yang diceritakan lebih merupakan cerita kolektif daripada cerita terperinci tentang pengalaman hidup seseorang.
Peneliti melaporkan pengalaman hidup individu dengan detail. Peneliti memberi pembaca pemahaman tentang kehidupan seseorang melalui detail-detail yang jelas dari pengalaman mereka. Peneliti tidak terlalu terperinci menceritakan tentang pengalaman hidup seorang individu sehingga pembaca tidak mendapatkan pemahaman yang benar dan utuh tentang pengalaman hidup individu.
Peneliti mengambil cerita mereka dan menceritakannya kembali, mungkin untuk mengembangkan kronologi kejadian. Peneliti menyatukan banyak cerita dari jalan cerita individu, yang sering kali diceritakan dalam suatu kronologi. Peneliti memahamkan peristiwa kunci dalam cerita ini. Peneliti menyajikan peristiwa acak yang tidak menyatu dalam suatu jalan cerita tentang kehidupan individu.
Laporan akhir mendeskripsikan konteks cerita, ranahnya, dan beberapa orang yang terlibat. Peneliti mendeskripsikan konteks yang lebih luas dari kehidupan individu, misalnya keluarga, teman, pekerjaan, kegiatan, minat, hobi dan lain-lain. Informasi ini dikumpulkan melalui wawancara, observasi, dokumen yang ada di luar individu. Peneliti hanya melaporkan cerita tentang individu tanpa menempatkan kehidupannya dalam konteks pekerjaan, keluarga dan sebagainya. Dalam tipe naratif ini, kita tidak memahami ranah yang lebih luas dimana pengalaman individu itu ada.
Peneliti melaporkan tema yang muncul di cerita. Peneliti, setelah mendeskripsikan individu dan konteksnya, mengemukakan beberapa tema penting yang muncul dari ceritanya. Tema-tema ini dapat diorganisasikan secara kronologis atau disajikan untuk mengilustrasikan berbagai peristiwa yang signifikan dalam kehidupan individu. Peneliti membatasi narasi pada cerita individu dan tidak menganalisis data untuk menyimpulkan tema yang menyuguhkan peristiwa utama atau ide yang terkandung dalam cerita itu.
Peneliti naratif berkolaborasi erat dengan partisipan yang menyediakan cerita. Peneliti mengundang partisipan untuk memeriksa data yang dikumpulkan dan melibatkan partisipan dalam membentuk cerita final yang diceritakan dalam narasi. Peneliti menceritakan cerita objektif tanpa memeriksa-balik dengan partisipan tentang keakuratan ceritanya dan bagaimana cerita itu sebaliknya diceritakan.

Sumber :

Referensi
  • Chan, Elaine. 2010. Living in the Space Between Participant and Researcher as a Narrative Inquirer: Examining Ethnic Identity of Chinese Canadian Students as Conflicting Stories to Live By. The Journal of Education Research, 103:113-122.
  • Clandinin, D.J. & Connelly, F.M. 2000. Narrative Inquiry: Experience and Story Inqualitative Research. San Fransisco : Jossey-Bass.
  • Clandinin, D. Jean. 2007. Handbook of Narrative Inquiry: Mapping a Methodology. London : Sage Publications.
  • Creswell, J.W. 2012. Education Research : Planning, Conducting and Evaluating Quantitative and Qualitative Research Fourth Edition. Boston : Pearson Education.
  • Leavy, Patricia. 2014. The Oxford Handbook of Qualitative Research. New York : Oxford University.
  • Ollerenshaw, J. A., & Creswell, J. W. 2000. Data analysis in narrative research: A comparison of two “restorying” approaches. Los Angeles : Paper presented at the Annual American Educational Research Association.
  • Riessman, C.K. 2008. Narrative Methods for the Human Sciences. Los Angeles : Sage.
  • Sandelowski, Margarete. 1991. Telling Stories: Narrative Approaches in Qualitative Research. IMAGE : Journal of Nursing Scholarship, 23 (3), 161-166.
  • Webster, Leonard & Mertova, Patricie. 2007. Using Narrative Inquiry as a Research Method An Introduction to Using Critical Event Narrative Analysis in Research on Learning and Teaching. New York : Roudedge.