Apa yang dimaksud dengan Panic Disorder?

panik

Serangan panik adalah ketakutan yang tiba-tiba terjadi yang mungkin meliputi palpitasi, berkeringat, gemetar, dispnea, mati rasa, atau perasaan bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi.

Gangguan panik mencangkup munculnya serangan panik yang berulang dan tidak terduga. Serangan-serangan panik melibatkan reaksi kecemasan yang intens disertai dengan simtom-simtom fisik seperti jantung berdebar-debar, nafas cepat, nafas tersenggal atau kesulitan bernafas, berkeringat banyak dan rasa lemas serta pusing tujuh keliling (Glass, 2000). Serangan-serangan ini disertai dengan perasaan teror yang luar biasa dan perasaan akan adanya bahaya yang akan segera menyerang atau malapetaka yang akan segera menimpa serta juga disertai dengan suatu dorongan untuk melarikan diri dari situasi ini. Orang yang mengalami serangan panikcenderung sangat menyadari adanya perubahan pada degub jantung mereka (Ricard, Edgar, & Gibbon, 1996).

Gangguan Panik ( Panic Disorder ) adalah satu perasaan serangan cemas mendadak dan terus menerus disertai perasaan perasaan akan datangnya bahaya / bencana, ditandai dengan ketakutan yang hebat secara tiba-tiba. Gangguan Panik disebut juga Anxietas Paroksismal Episodik.

Serangan Panik bisa juga ditemukna pada ganguan mental lain (seperti: Gangguan Depresi) dan kondisi medik tertentu (seperti: Gangguan Putus Zat atau Keracunan.

Etiologi

  1. Faktor Biologik: Penelitian berdasarkan biologik pada Gangguan Panik ditemukan peningkatan aktifitas syaraf simphatis. Penelitian neuroendokrin menunjukkan beberapa abnormalitas hormon terutama kortisol. Neurotransmitter yang berpengaruh pada Gangguan Panik adalah Epinefrin, Serotonin, dan Gama Amino Butyric Acid (GABA).
  • Zat-zat yang bisa menginduksi terjadinya “Serangan Panik” (Panicogens) antara lain :

  • Carbon Dioksida (5 s/d 35%)

  • Sodium Laktat dan Bicarbonat

  • Bahan Neurokimiawi yang bekerja melalui sistem Neu-rotransmitter spesifik (yohimbin, α2-adrenergik receptor antagonist, mchlorophenylpiperazine/mCP, bahan yang berefek sero-tonergik)

  • Cholecystokinin dan caffein

  • Isoproterenol.

Zat-zat yang menginduksi serangan panik tersebut diperkirakan berreaksi mulanya pada baroreseptor cardiovaskuler di perifer dan signal ke sistem vagal-afferent terus ke nucleus tractus solitarii diteruskan ke nucleus paragigantocellularis di medulla. Terjadinya hiperventilasi pada pasien gangguan panik mungkin disebabkan hipersensitif akan kekurangan oksigen karena peningkatan tekanan CO2 dan konsentrasi laktat dalam otak yang selanjutnya akan mengaktifkan monitor asfiksia secara fisiologis.

  1. Faktor Genetik : Keluarga generasi pertama pasigot.ien Gangguan Panik 4 – 8 kali beresiko untuk menderita gangguan ini. Kembar monozigot resiko lebih besar daripada dizigot.(1,4,5,7)

  2. Faktor Psikososial :

  • Teori Kognitif Perilaku: kecemasan bisa sebagai satu respon yang dipelajari dari perilaku orangtua atau melalui proses kondisioning klasik yang terjadi sesudah adanya stimulus luar yang menyebabkan individu menghindari stimulus tersebut.(1,5,6)

  • Teori Psikososial: serangan panik muncul karena gagalnya pertahanan mental menghadapi impuls / dorongan yang menyebabkan anxietas.

Gambaran Klinik

Serangan Panik menunjukkan beberapa gejala anxietas yang berat dengan onset cepat. Gejala mencapai puncaknya dalam 10 menit, tapi juga bisa dalam beberapa detik. Pasien mengeluh nafas pendek, sesak nafas, tremor, pusing, merasa panas atau dingin, ada depersonalisasi dan derealisasi. Pasien dengan Serangan Panik akan berulangkali mencari pertolongan, sering dibawa ke Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit. Bila tidak diobati seranga panik akan berulang dan pasien akan berulangkali mengunjungi dokter atau seringkali dibawa ke IGD.

Lama-lama pasien akan menghindari tempat-tempat atau situasi serangan paniknya pernah terjadi terutama tempat kegiatan sosial atau tempat dimana susah untuk menyelamatkan diri. Lamalama bisa jatuh pada Agorafobia. Serangan panik akan berkurang dirumah, berada bersama pasangan atau orang yang dikenal sehingga bisa membantu bila terjadi serangannya.

Gangguan Panik merupakan serangan panik yang berulang-ulang dengan onset cepat dan durasi sangat singkat. Karena adanya gejala-gejala fisik pada waktu serangan, pasien menjadi ketakutan mereka akan mendapat serangan jantung, stroke dan lain-lain. Kadang pasien berfikir mereka akan kehilangan kontrol atau menjadi gila.

Diagnosis Panic disorder

Menurut Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder IV (DSM IV) adalah : Adanya satu periode ketakutan sangat hebat atau kegelisahan dimana 4 (empat) atau lebih gejala-gejala dibawah ini dapat ditemukan dan mencapai puncaknya dalam waktu 10 menit :

  1. Palpitasi, jantung terasa berat dan peningkatan denyut jantung.

  2. Keringat banyak.

  3. Menggigil atau gemetaran.

  4. Perasaan nafasnya pendek atau tertahan-tahan.

  5. Merasa tercekik.

  6. Nyeri dada.

  7. Mual atau rasa tidak nyaman diperut.

  8. Merasa pusing, goyang / hoyong, kepala terasa ringan atau nyeri.

  9. Derealisasi (merasa tidak didunia realita), atau depersonalisasi (merasa terpisah dari diri sendiri).

  10. Takut kehilangan kendali diri atau menjadi gila.

  11. Takut mati

  12. Parestesia (menurunnya sensasi).

  13. Merasa kedinginan atau merah kepanasan.

Diagnosis gangguan panik menurut DSM IV adalah :

1. Harus ada 1 dan 2 kriteria dibawah ini :

  1. Adanya Serangan Panik yang tidak diharapkan secara berulang-ulang.

  2. Paling sedikit satu Serangan Panik diikuti dalam jangka waktu 1 bulan (atau lebih) oleh satu (atau lebih) keadaan-keadaan berikut :

  • Kekhawatiran yang terus menerus tentang kemungkinan akan mendapat serangan panik.

  • Khawatir tentang implykasi daripada serangan panik atau akibatnya (misal: hilang kendali diri, mendapat serangan jantung atau menjadi gila).

  • Adanya perubahan yang bermakna dalam perilaku sehubungan dengan adanya serangan panik.

  • Ada atau tidak adanya agorafobia.

2. Serangan Panik tidak disebabkan oleh efek fisiologis langsung dari satu zat (misal: penyalahgunaan zat atau obatobatan) atau kondisi medis umum (hipertiroid).

3. Serangan Panik tidak bisa dimasukkan pada gangguan mental emosional lain.

Apa itu Panic Disorder (Kelainan Panik) ?

Orang-orang dengan Panic Disorder memiliki serangan ketakutan mendadak dan berulang yang berlangsung selama beberapa menit atau lebih lama. Ini disebut serangan panik . Serangan panik ditandai oleh rasa takut akan bencana atau kehilangan kendali bahkan ketika tidak ada bahaya nyata. Seseorang juga mungkin memiliki reaksi fisik yang kuat selama serangan panik. Mungkin terasa seperti mengalami serangan jantung. Serangan panik dapat terjadi kapan saja, dan banyak orang dengan Panic Disorder khawatir dan takut akan kemungkinan mengalami serangan lain.

Serangan panik adalah gelombang rasa takut yang kuat yang ditandai dengan keanehannya dan melemahkan, melumpuhkan intensitas. Jantung Seseorang berdegup kencang, Seseorang tidak bisa bernapas, dan Seseorang mungkin merasa seperti sedang sekarat atau menjadi gila. Serangan panik sering menyerang tiba-tiba, tanpa peringatan apa pun, dan kadang-kadang tanpa pemicu yang jelas. Mereka bahkan dapat terjadi ketika Seseorang santai atau tidur.

Serangan panik mungkin merupakan kejadian satu kali, meskipun banyak orang mengalami episode berulang. Serangan panik berulang sering dipicu oleh situasi tertentu, seperti menyeberangi jembatan atau berbicara di depan umum — terutama jika situasi itu telah menyebabkan serangan panik sebelumnya. Biasanya, situasi yang memicu kepanikan adalah situasi di mana Seseorang merasa terancam punah dan tidak dapat melarikan diri, memicu respons tubuh melawan atau lari.

Bagaimana membedakan serangan jantung atau serangan panik?

Sebagian besar gejala serangan panik adalah fisik, dan sering kali gejala ini sangat parah sehingga Seseorang mungkin berpikir Seseorang mengalami serangan jantung. Bahkan, banyak orang yang menderita serangan panik melakukan perjalanan berulang kali ke dokter atau ruang gawat darurat dalam upaya untuk mendapatkan perawatan untuk apa yang mereka yakini sebagai masalah medis yang mengancam jiwa. Walaupun penting untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab gejala medis seperti nyeri dada, peningkatan detak jantung, atau sulit bernapas, sering kali panik yang diabaikan sebagai penyebab potensial — bukan sebaliknya.

Tanda dan gejala Panic Disorder

Panic Disorder ditandai dengan serangan panik berulang, dikombinasikan dengan perubahan besar dalam perilaku atau kegelisahan yang terus-menerus karena serangan lebih lanjut. Tanda dan gejala serangan panik muncul secara tiba-tiba dan biasanya mencapai puncaknya dalam 10 menit. Serangan panik jarang bertahan lebih dari satu jam, dengan sebagian besar berakhir dalam 20 hingga 30 menit. Serangan panik dapat terjadi di mana saja dan kapan saja. Bahkan pada saat berbelanja di toko, berjalan di jalan, mengemudi di mobil, atau bahkan duduk di sofa di rumah.

Gejala serangan panik termasuk:

Napas pendek atau hiperventilasi

Jantung berdebar atau jantung berdebar kencang

Nyeri dada atau ketidaknyamanan

Gemetar atau gemetar

Perasaan tersedak

Merasa tidak nyata atau terpisah dari lingkungan Seseorang

Berkeringat

Mual atau sakit perut

Merasa pusing, pusing, atau pingsan

Sensasi mati rasa atau kesemutan

Kedipan panas atau dingin

Takut mati, kehilangan kendali, atau menjadi gila

Gejala serangan panik diatas dapat dikatakan sebagai suatu Panic Disorder apabila :

Alami serangan panik yang sering dan tak terduga yang tidak terkait dengan situasi tertentu

Khawatir banyak tentang memiliki serangan panik lain

Berperilaku berbeda karena serangan panik, seperti menghindari tempat di mana Seseorang sebelumnya panik

Sementara satu serangan panik hanya dapat berlangsung beberapa menit, efek dari pengalaman dapat meninggalkan jejak abadi. Ingatan akan ketakutan dan teror yang seseorang rasakan selama serangan dapat berdampak negatif terhadap kepercayaan diri Seseorang dan menyebabkan gangguan serius pada kehidupan sehari-hari Seseorang. Akhirnya, ini mengarah pada gejala Panic Disorder berikut:

Kecemasan antisipatif - Alih-alih merasa santai dan seperti diri normal Seseorang di antara serangan panik, Seseorang merasa cemas dan tegang. Kecemasan ini berasal dari ketakutan akan serangan panik di masa depan. “Takut akan rasa takut” ini hadir hampir sepanjang waktu, dan bisa sangat melumpuhkan.

Penghindaran fobia - Seseorang mulai menghindari situasi atau lingkungan tertentu. Penghindaran ini mungkin didasarkan pada keyakinan bahwa situasi yang Seseorang hindari menyebabkan serangan panik sebelumnya. Atau Seseorang dapat menghindari tempat-tempat di mana pelarian akan sulit atau bantuan tidak tersedia jika Seseorang mengalami serangan panik. Dibawa ke ekstrim, penghindaran fobia menjadi agorafobia.

Orang dengan Panic Disorder mungkin memiliki:

Serangan panik yang tiba-tiba dan berulang dari kecemasan dan ketakutan yang luar biasa

Perasaan di luar kendali, atau ketakutan akan kematian atau kehancuran yang akan datang selama serangan panik

Gejala fisik selama serangan panik, seperti jantung berdebar atau berdetak kencang, berkeringat, menggigil, gemetar, masalah pernapasan, lemah atau pusing, tangan yang kesemutan atau kebas, nyeri dada, sakit perut, dan mual

Kekhawatiran yang intens tentang kapan serangan panik berikutnya akan terjadi

Ketakutan atau penghindaran tempat-tempat di mana serangan panik telah terjadi di masa lalu

NEUROBIOLOGY OF PANIC ATTACKS

Serangan panik adalah manifestasi ekstrim dari kecemasan, yang merupakan episode intermiten dan bijaksana di mana Anda mengalami peningkatan detak jantung, dada berdebar, nyeri dada, jantung berdebar, sesak napas, mati rasa dan kesemutan di lengan dan kaki, berkeringat berlebihan, penglihatan terowongan, ketegangan otot dan gemetar.

Serangan panik dapat terjadi dalam situasi yang berbeda. Jika Anda memiliki kecemasan sosial, maka paparan situasi sosial dapat menyebabkan serangan panik. Jika Anda memiliki rasa takut terhadap suatu objek (yaitu laba-laba) atau situasi (yaitu terbang), maka paparan objek / situasi yang Anda takuti juga dapat menyebabkan serangan panik.

Akhirnya, jika Anda mengalami serangan panik yang tidak jelas, acak dan spontan, maka reaksi ini mungkin merupakan manifestasi dari gangguan panik.

Jadi apa neurobiologi di balik serangan panik? Ya, serangan panik adalah manifestasi dari pertarungan Anda atau respons penerbangan yang dipicu secara intens, untuk periode waktu yang singkat. Respons pertarungan atau penerbangan diilustrasikan oleh diagram alur berikut:

image

Jadi, ketika Anda merasakan ketakutan, ini memicu amigdala, yang terletak di lobus temporal otak. Amigdala yang teraktivasi kemudian mengaktifkan sistem saraf simpatis (berbasis neuron) dan aksis HPA (aksis hipofisis hipofisis hipotalamus) (berbasis hormon).

Dalam mengaktifkan sistem saraf simpatik, amigdala mengaktifkan locus coeruleus, yang terletak di batang otak. Locus coeruleus yang teraktivasi pada gilirannya memicu sistem saraf simpatis, di mana impuls saraf simpatik memicu berbagai organ secara langsung, seperti jantung (peningkatan denyut jantung dan kontraksi), pembuluh darah (melebar pada otot rangka, menyempit di organ gastrointestinal), kelenjar keringat (peningkatan keringat), dan mata (pupil melebar).

Selain organ-organ di atas, neuron simpatis secara langsung menginervasi bagian dalam kelenjar adrenal, yang disebut medula adrenal. Kelenjar adrenal terletak di atas setiap ginjal. Ketika neuron simpatis mengaktifkan medula adrenal, adrenalin (epinefrin) dan noradrenalin (norepinefrin) dilepaskan ke dalam aliran darah.

Hormon adrenalin dan noradrenalin yang bersirkulasi kemudian bekerja pada berbagai organ seperti jantung (peningkatan denyut jantung dan kontraksi) dan paru-paru (melebarkan bronkiolus, atau kantung udara) untuk lebih lanjut mengabadikan gejala serangan panik.

Dalam mengaktifkan sumbu HPA, amigdala mengaktifkan hipotalamus (terletak tepat di atas batang otak), yang pada gilirannya mengeluarkan faktor pelepasan kortikotropin (CRF). CRF melakukan perjalanan ke hipofisis (terletak di dasar otak), dan mengaktifkannya untuk mengeluarkan hormon adrenokortikotropik (ACTH).

ACTH kemudian bergerak ke adrenal cortex, yang merupakan bagian luar kelenjar adrenal. ACTH mengaktifkan korteks adrenal untuk mengeluarkan kortisol, hormon stres lain, ke dalam aliran darah. Kortisol terlibat dengan meningkatkan pasokan glukosa darah untuk memicu serangan panik dan juga menekan sistem kekebalan tubuh.

Manifestasi lain dari serangan panik adalah hiperventilasi, di mana Anda bernapas cepat dan sepertinya tidak bisa mengatur napas. Ketika serangan panik dimulai, Anda akan bernapas lebih cepat dan menjadi sesak napas, ketika amigdala yang diaktifkan oleh rasa takut mengaktifkan inti parabrachial, yang terletak di batang otak.

Saat laju pernapasan Anda meningkat, Anda akan menggunakan pernapasan dada, alih-alih bernapas dari perut, atau bernapas dari otot-otot diafragma Anda. Ketika Anda meningkatkan laju pernapasan Anda, Anda mulai mengalami hiperventilasi, di mana Anda mengeluarkan terlalu banyak karbon dioksida (CO2) dari pernapasan dada Anda.

Situasi ini menyebabkan alkalosis pernapasan, yang merupakan kenaikan pH darah, dan dapat menyebabkan banyak gejala yang menambah serangan panik, seperti pusing, lemah, pingsan, sakit kepala, kesemutan di tangan dan kaki, dan kejang.

Obat untuk hiperventilasi dengan serangan panik adalah bernafas ke dalam kantong kertas, sehingga Anda dapat mendaur ulang CO2 kembali ke aliran darah Anda, menormalkan pH darah Anda, dan karenanya mengurangi gejala serangan panik dan menormalkan pernapasan Anda.

Apa yang menyebabkan Panic Disorder?

Meskipun penyebab pasti serangan panik dan Panic Disorder tidak jelas, kecenderungan untuk memiliki serangan panik berjalan di keluarga. Tampaknya juga ada hubungan dengan transisi kehidupan utama seperti lulus dari perguruan tinggi dan memasuki tempat kerja, menikah, atau memiliki bayi. Stres yang parah , seperti kematian orang yang dicintai, perceraian, atau kehilangan pekerjaan juga dapat memicu serangan panik.

Serangan panik juga dapat disebabkan oleh kondisi medis dan penyebab fisik lainnya. Jika Seseorang menderita gejala panik, penting untuk mengunjungi dokter untuk mengesampingkan kemungkinan berikut:

Prolaps katup mitral, masalah jantung minor yang terjadi ketika salah satu katup jantung tidak menutup dengan benar

Hipertiroidisme (kelenjar tiroid yang terlalu aktif)

Hipoglikemia (gula darah rendah)

Penggunaan stimulan (amfetamin, kokain, kafein)

Penarikan obat

Gangguan panik adalah jenis gangguan kecemasan yang ditandai, oleh ‘serangan panik’ berulangulang, yaitu periode terpisah dari perasaan ketakutan yang intens dan berhubungan dengan gejala fisik seperti jantung berdebar-debar, sesak napas, berkeringat, gemetar, ketidaknyamanan di dada, pusing dan sebagainya.

Penderita gangguan panik sering merasa cemas bahwa gejala ini adalah indikasi adanya penyakit parah seperti sakit jantung atau kehilangan kontrol, dan dengan demikian ia akan mencegah terjadinya serangan panik dengan menghindari tempat atau situasi tertentu. Penghindaran seperti itu bisa meningkatkan perasaan ketakutan dan kecemasan yang mengakibatkan lingkaran setan kepanikan dan kecemasan.

Penyebab Gangguan Panik

Beberapa faktor mungkin terlibat sebagai penyebab gangguan panik. Peristiwa stres dan perubahan besar dalam hidup, seperti pengangguran jangka panjang, kehilangan orang yang dicintai bisa memicu gangguan panik.

Pada awalnya, ketika orang berada di bawah stres sedang, mekanisme normal otak untuk bereaksi terhadap ancaman diaktifkan. Hal ini disebut respon “lari-atau-melawan”. Meskipun demikian, serangan seperti itu tampak “datang secara tiba-tiba”, serangan itu biasanya diartikan sebagai tanda-tanda penyakit yang mengancam jiwa atau “menjadi gila”.

Kemudian, ketika disadari tubuh akan memberikan respon ringan terhadap pemicu eksternal (seperti berolahraga, mengkonsumsi kafein), pada beberapa orang berkembang ketakutan yang kuat terhadap serangan lainnya dan kecemasan yang meningkat seperti itu kemudian bisa benar-benar mendatangkan serangan panik.
Tidak ada penyebab tunggal dari gangguan panik, beberapa faktor memberikan kontribusi termasuk:

  1. Faktor biologis: keturunan, ketidakseimbangan kimia zat pengontrol fungsi otak, sistem saraf simpatik terlalu sensitif
  2. Faktor psikologis: orang yang mudah cemas, pesimis dan kurang merasa aman
  3. Faktor lingkungan: pengalaman negatif di masa kecil, peristiwa stres (misalnya mengalami bencana, kecelakaan), stres kehidupan sehari-hari lainnya (misalnya pergantian pekerjaan, masalah hubungan antar pribadi)

Gejala Gangguan Panik

Jika anda mengalami periode ketakutan secara tiba-tiba dan intens atau ketidaknyamanan yang berlangsung selama beberapa menit padahal tidak ada bahaya yang nyata dengan 4 atau lebih gejala berikut, anda mungkin mengalami serangan panik.

Jika anda mengalami serangan berulang-ulang dan cemas tentang kemungkinan terserang lagi di masa depan, anda mungkin menderita gangguan panik. Gejala serangan panik termasuk:

  1. Jantung berdebar-debar
  2. Berkeringat
  3. Gemetar
  4. Kesulitan bernapas
  5. Perasaan tercekik
  6. Nyeri atau ketidaknyamanan di dada
  7. Mual
  8. Pusing atau pingsan
  9. Rasa panas dan menggigil
  10. Sensasi kesemutan atau mati rasa di anggota tubuh
  11. Derealisasi (merasa dalam keadaan seperti mimpi di mana lingkungan tampak tidak nyata) atau depersonalisasi (merasa berada di luar diri sendiri tanpa sensasi pengendalian apapun)
  12. Takut mati
  13. Takut kehilangan kontrol atau menjadi gila

Bentuk Gangguan Panik

Setelah mengalami serangan panik pertama, pada beberapa orang akan mulai berkembang banyak kecemasan sehubungan dengan serangan ini. Contohnya, mereka mungkin merasa cemas bahwa mereka menderita masalah jantung serius, merasa cemas bahwa mereka mungkin tidak bisa memperoleh pertolongan ketika mereka pingsan di jalan, atau merasa cemas bahwa mereka menjadi gila dan kehilangan kontrol.

Kecemasan ini akan menyebabkan orang mencegah terjadinya serangan panik, dengan mempertinggi kesadaran mereka terhadap gejala pada tubuh mereka, menghindari tempat atau situasi di mana melarikan diri akan sulit dilakukan atau bantuan tidak tersedia (misalnya perjalanan lama di bis, lift, tempat keramaian), atau menghindari bepergian sendirian.

Perilaku menghindar ini akan mengarah pada kecemasan lebih lanjut, dan pada akhirnya berkembang menjadi ‘agorafobia’ (takut berada di tempat umum), yang secara parah membatasi aktivitas individu, dan berdampak terhadap kinerja seseorang, hubungan antar pribadi, dan kualitas hidup.

Pengobatan untuk Gangguan Panik

  1. Obat-obatan
    Obat-obatan yang diresepkan bisa digunakan untuk mengurangi gejala parah dari gangguan panik.

  2. Psikoterapi
    Terapi perilaku kognitif adalah pengobatan yang efektif untuk gangguan panik dan agorafobia. Terapi ini dirancang untuk membantu individu mengubah pemikiran mereka yang tidak rasional yang memicu kecemasan dan menghadapi objek atau situasi yang ditakuti secara bertahap (misalnya perjalanan lama di bis), dengan tujuan mengurangi kecemasan dan memperluas zona kenyamanan seseorang.

    Pada awalnya, individu akan merasa tidak nyaman ketika menghadapi objek atau situasi yang ditakuti dalam terapi, tapi dengan pemaparan berulang-ulang kecemasan akan berkurang secara bertahap. Individu juga bisa belajar teknik relaksasi untuk mengurangi kecemasan mereka.

    Partisipasi aktif dalam terapi dari individu penderita gangguan panik dan dari anggota keluarga mereka (misalnya dengan memberikan pengawasan dan dukungan) sangat penting untuk pengobatan yang efektif.