Apa yang dimaksud dengan Natrium Nitrit?

Natrium Nitrit

Natrium Nitrit atau sodium nitrite adalah garam nitrit yang digunakan antara lain untuk mengolah daging (menjadi merah); penggunaan itu sangat dibatasi di bawah 200 bagian tiap juta (200 ppm) karena dapat menghasilkan nitrosamina

Sumber
  • A. Hadyana Pudjaatmaka, Dedi Fardias, Agus Taufiq, 1993, Seri Kamus Kimia: Kimia Pangan, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta.

Apa itu Natrium Nitrat?

Natrium nitrat adalah sejenis garam yang telah lama digunakan untuk mengawetkan makanan. Pernah mendengar tentang daging yang diawetkan? Nah, Anda bisa menemukannya di banyak makanan termasuk bacon, dendeng, ham, hot dog, makan siang daging, salami, dan ikan asap. Ini menciptakan rasa yang berbeda, mengontrol oksidasi lipid, dan bertindak sebagai antimikroba.

Sodium nitrat dapat ditemukan di tanaman dan air minum yang tidak diatur. Nitrogen diubah menjadi natrium nitrat di dalam tanah dan diperlukan untuk pertumbuhan tanaman. Tanaman menyerap natrium nitrat dari tanah dalam jumlah yang bervariasi. Sayuran dengan kadar natrium nitrat tinggi antara lain bayam, lobak, selada, seledri, wortel, kubis, dan bit. Menurut sebuah studi tahun 2009, sekitar 80 persen nitrat makanan dalam makanan seseorang diperoleh dari konsumsi sayuran.

Risiko Terlalu Banyak

Nitrat adalah bagian alami dari makanan normal apa pun. Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa kadar tinggi dapat menyebabkan masalah seperti kanker kolorektal. Penyakit lain seperti leukemia, limfoma non-Hodgkin, penyakit jantung, dan kanker ovarium, perut, esofagus, pankreas, dan tiroid, mungkin terkait dengan konsumsi natrium nitrat yang berlebihan.

Kadar nitrat yang terkait dengan penyakit ini sulit didapat dari makanan alami. Selain itu, makanan yang secara alami mengandung nitrat juga mengandung hal-hal seperti vitamin C, yang dapat melindungi tubuh dari penyakit yang disebutkan di atas.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), asupan natrium nitrat harian Anda tidak boleh lebih dari 3,7 miligram per kilo berat badan. Jadi, misalnya, seseorang yang memiliki berat 150 pon sebaiknya tidak mengonsumsi lebih dari 0,25 gram natrium nitrat per hari. Namun, karena jumlah pengawet ini tidak tercantum pada label makanan, sulit untuk mengetahui berapa banyak yang Anda dapatkan setiap hari.

Keracunan nitrat adalah masalah serius yang menyerang bayi dan dapat menyebabkan kelainan darah yang disebut methemoglobinemia. Bayi bisa mengalami keracunan nitrat jika air yang digunakan untuk membuat susu formula atau makanan bayi berasal dari sumur yang tidak diatur. Menurut sebuah penelitian, hingga 15 juta orang Amerika mengandalkan sumur yang tidak diatur untuk air minum mereka.

Bisakah Sodium Nitrate Baik untuk Anda?

Sodium nitrat adalah bagian alami dari makanan apa pun, dan meskipun jumlah berlebih bisa berdampak buruk bagi Anda, ia juga memiliki tempat dalam pengobatan.

Sebagai contoh, sebuah studi di New England Journal of Medicine menyimpulkan bahwa suplemen diet nitrat anorganik dapat menurunkan tekanan darah.

Menghindari Efek Negatif

Cara mudah untuk menghindari asupan natrium nitrat yang berlebihan adalah dengan membatasi jumlah daging yang diawetkan dalam makanan Anda. Ini juga dapat membantu Anda menghindari risiko tekanan darah tinggi.

Makan makanan organik adalah cara lain yang baik untuk menghindari terlalu banyak nitrat, karena makanan organik tidak ditanam dengan pupuk nitrogen sintetis, yang meningkatkan kandungan nitrat dalam tanaman.

Makanan kaya antioksidan yang tinggi vitamin C juga dapat menurunkan konversi nitrat.

Sumber