Apa yang dimaksud dengan myside bias?

Myside bias

Myside bias merupakan penyimpangan dalam judgment; dalam bentuk kecenderungan untuk mencari, mengingat, dan menafsirkan informasi sedemikian, sehingga informasi tersebut mengukuhkan keyakinan-keyakinan atau dugaan-dugaan yang sebelumnya telah dimiliki. Di sisi lain, individu menunjukkan kecenderungan untuk mengabaikan kemungkinan-kemungkinan lain yang sebenarnya masuk akal.

1 Like

Myside bias atau disebut juga confirmation bias (Bias konfirmasi) diciptakan oleh psikolog Inggris, Peter Wason, adalah kecenderungan orang menyukai informasi yang menegaskan atau memperkuat keyakinan atau nilai-nilai mereka, dan sulit untuk dihilangkan begitu ditegaskan. Myside bias dipandang sebagai subkelas dari bias konfirmasi (McKenzie, 2004) dan terkait dengan konstruk pemikiran terbuka yang aktif (Baron, 2008). Bias konfirmasi adalah contoh dari bias kognitif, dan juga kecenderungan secara keliru memahami hubungan dan makna antara hal-hal yang tidak berhubungan, biasa disebut apophenia.

Bias konfirmasi adalah efek dalam pemrosesan informasi. Mereka berbeda dari apa yang kadang-kadang disebut efek konfirmasi perilaku, umumnya dikenal sebagai ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya, dimana harapan seseorang memengaruhi perilaku mereka sendiri, menghasilkan hasil yang diharapkan.

Beberapa psikolog membatasi istilah bias konfirmasi untuk pengumpulan bukti selektif yang mendukung apa yang sudah diyakini seseorang sementara mengabaikan atau menolak bukti yang mendukung kesimpulan yang berbeda. Yang lain menerapkan istilah ini secara lebih luas pada kecenderungan untuk melestarikan keyakinan yang ada saat mencari bukti, menafsirkannya, atau mengingatnya dari ingatan.

Bias konfirmasi berkontribusi terhadap kepercayaan berlebihan pada keyakinan pribadi dan dapat mempertahankan atau memperkuat keyakinan dalam menghadapi bukti yang bertentangan. Keputusan yang buruk karena bias ini telah ditemukan dalam konteks politik, organisasi, dan ilmiah. Misalnya, bias konfirmasi menghasilkan kesalahan sistematis dalam penelitian ilmiah berdasarkan penalaran induktif.

Stanovich et al. (2014) menegaskan bahwa Myside bias atau bias konfirmasi terjadi ketika orang mengevaluasi bukti, menghasilkan bukti, dan menguji hipotesis dengan cara yang bias terhadap pendapat dan sikap mereka sebelumnya. Penelitian di berbagai macam paradigma myside bias telah mengungkapkan temuan yang agak mengejutkan mengenai perbedaan individu. Besarnya myside bias menunjukkan sangat sedikit kaitannya dengan kecerdasan. Menghindari myside bias adalah salah satu keterampilan berpikir rasional yang tidak dinilai oleh tes kecerdasan atau bahkan secara tidak langsung diindeks melalui korelasinya dengan ukuran kemampuan kognitif.

Stanovich et al. (2014) dalam penelitiannya yang berjudul “Myside Bias, Rational Thinking, and Intelligence” menunjukkan bahwa Myside bias dan keterampilan berpikir rasional lainnya cukup terpisah dari kecerdasan untuk membentuk gagasan yang berbeda.

Referensi
  1. Baron, J. (2008). Thinking and deciding (4th ed.). Cambridge, MA: Cambridge University Press.
  2. McKenzie, C. R. M. (2004). Hypothesis testing and evaluation. In D. J. Koehler & N. Harvey (Eds.), Blackwell handbook of judgment & decision making. Malden, MA: Blackwell.
  3. Lee, C.J.; Sugimoto, C.R.; Zhang, G.; Cronin, B. (2013), “Bias in peer review”, Journal of the Association for Information Science and Technology, 64: 2–17.
  4. Mahoney, Michael J.; DeMonbreun, B.G. (1977), “Psychology of the scientist: An analysis of problem-solving bias”, Cognitive Therapy and Research, 1 (3): 229–38.
  5. Mitroff, I. I. (1974), “Norms and counter-norms in a select group of the Apollo moon scientists: A case study of the ambivalence of scientists”, American Sociological Review, 39(4): 579–95.
  6. Nickerson, Raymond S. (June 1998), “Confirmation bias: A ubiquitous phenomenon in many guises”, Review of General Psychology, 2 (2): 175–220.
  7. Tuchman, Barbara (1984). The March of Folly: From Troy to Vietnam. New York: Knopf.
  8. Plous, Scott (1993), The Psychology of Judgment and Decision Making. New York: McGraw Hill.
  9. Darley, John M.; Gross, Paget H. (2000), “A hypothesis-confirming bias in labelling effects”, in Stangor, Charles (ed.), Stereotypes and prejudice: essential readings, Psychology Press.
  10. Risen, Jane; Gilovich, Thomas (2007), “Informal Logical Fallacies”, in Sternberg, Robert J.; Roediger III, Henry L.; Halpern, Diane F. (eds.), Critical Thinking in Psychology, Cambridge University Press, pp.