Apa yang dimaksud dengan Kualitas Laba atau Quality of Earnings?

Kualitas laba atau Quality of Earnings adalah suatu ukuran untuk mencocokkan apakah sama laba yang dihasilkan dengan apa yang sudah direncanakana sebelumnya. Kualitas laba semakin tinggi kalau mendekatin perencaan awal atau melebihi target dari rencana awal.

Apa yang dimaksud dengan Kualitas Laba atau Quality of Earnings ?

Kualitas laba merupakan indikator dari kualitas informasi keuangan. Kualitas informasi keuangan yang tinggi berasal dari tingginya kualitas pelaporan keuangan.

Bellovary et al. (2005) mendefinisikan kualitas laba sebagai kemampuan laba dalam merefleksikan kebenaran laba perusahaan dan mem- bantu memprediksi laba mendatang, dengan mempertimbangkan stabilitas dan persistensi laba. Laba mendatang merupakan indikator kemampuan membayar deviden masa mendatang.

Selama ini tidak ada ukuran yang pasti atau tepat untuk mengukur sebera- pa besar kualitas laba dari suatu laporan keuangan, yang ada hanya merupakan pendekatan yang digunakan untuk mem- proksi kualitas laba tersebut. Oleh kare- na itu ukuran laba yang digunakan oleh peneliti yang satu bisa berbeda dengan yang lain. Berikut ini akan diuraikan ten- tang berbagai ukuran kualitas laba yang digunakan oleh para peneliti.

UKURAN KUALITAS LABA


Givoly et al. (2010) mengukur kualitas laba menggunakan:

1. Persistensi akrual

Kualitas laba didasarkan pada per- bedaan relatif persistensi akrual terha- dap arus kas. Persistensi diukur dengan menggunakan regresi sebagai berikut:

image

dimana

  • OI adalah pendapatan operasi (Operating Income) setelah dikurangi depresiasi,
  • CF adalah arus kas operasi (cash flow) yang dihitung dari OI diku-rangi ACCR.
  • ACCR (accrual component of earnings) dihitung dari perubahan NOA (net operating asset) tahun t-1 terhadap t.
  • Nama perusahaan ditunjukkan oleh I dan t menunjukkan tahun.
  • Seluruh variabel distandarisasi oleh NOAt-1
  • Kkontribusi tambahan akrual ditentukan oleh besarnya signifikansi β2.
  1. Estimasi Kesalahan Dalam Proses Akrual

Akrual memberikan informasi tentang arus kas masa yang akan datang. Untuk meningkatkan bahwa proses akrual bebas dari kesalahan estimasi, akrual dan laba akan di representasi dengan arus kas masa yang akan datang. Givoly et al. (2010) menggunakan ukuran akrual se- bagaimana yang digunakan oleh Dechow dan Dichey (2002) dan telah dimodifikasi oleh McNichols (2002) dan Francis et al. (2005) yang didasarkan pada model va-rian residual berikut ini:

image

dimana

  • TCA adalah Total current accruals,
  • CFO adalah Cash flows from operations (pendapatan dari operasi utama dikurangi total akrual. Total akrual sama dengan total current accruals dikurangi biaya depresisasi dan amortisasi).
  • ∆Rev adalah perubahan pendapatan dari tahun t-1 terhadap t.
  • PPE adalah keseimbangan antara property, plant dan equipment (atas dasar PPE bruto).

Seluruh variabel diregress dan diskala dengan rata-rata total assets dalam tahun t. Diregres juga secara cross sectional untuk tiap industry dengan sedikitnya 20 peru- sahaan tiap tahunnya.

Ukuran kualitas kedua adalah variabilitas (dinilai dengan standar deviasi) residual dari regresi. Semakin tinggi variabilitas hubungan antara laba dan arus kas, maka semakin rendah kualitas akrual dan semakin rendah pula kualitas labanya.

Kualitas akrual didefinisikan juga sebagai rasio standar deviasi residual dari regresi terhadap standard deviation total current accruals.

3. Ketiadaan manajemen laba

Sulit untuk menentukan apakah perusahaan melakukan manajemen laba atau tidak, karena sulit untuk diteliti. Namun begitu pola tertentu terhadap laba dapat mengindikasikan keberadaan atau ketiadaan manajemen laba. Givoly et al. (2010) mengidentifikasi manajemen laba dengan menggunakan akrual yang diharapkan atau non discretionary accruals modifikasi model Jones sebagai berikut:

image

dimana

  • TACC adalah total akrual yang didefinisikan sebagai perbedaan antara pendapatan dari operasi dan arus kas bersih dari aktivitas operasi, tidak termasuk pos-pos luar biasa dan operasi yang dihentikan.
  • TA adalah total asset awal tahun,
  • ∆Rev adalah Perubahan penjualan.
  • PPE adalah tingkat property, plant dan equipment kotor.
  • ∆TR adalah Perubahan dalam piutang dagang (trade receivable)

4. Konservatisme

Givoly et al. (2010) menggunakan ukuran konservatisme sebagaimana yang digunakan oleh Ball and shivakumar, yaitu mendeskripsikan perbedaan ketepatan waktu dalam mengakui keuntungan dan kerugian berdasarkan pada hubungan antara akrual dan arus kas sebagai berikut:

image

dimana,

  • ACC adalah total akrual dalam tahun t,
  • CFO adalah arus kas operasi dalam tahun t,
  • DCFO adalah dummy variabel, 1 jika CFO negatif dan 0 jika CFO positif.
  • Jika α2 < 0 berarti tidak konservatif dan jika α3 > 0 berarti konservatif.