Apa yang dimaksud dengan IPv4 dan IPv6, lantas apa perbedaannya?

Internet Protocol Address (IP) adalah bilangan yang dibuat untuk mengidentifikasi komputer host di jaringan internet. Fungsi dari IP pada jaringan komputer adalah alamat di komputer yang dapat dihubungkan ke komputer lain. IP mempunyai versi yang berbeda, yaitu IPv4 dan IPv6 yang memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Internet protokol atau IP adalah sebuah aturan untuk mengatur suatu komunikasi data dalam jaringan internet. IP memberikan penukaran data dari satu komputer ke komputer yang lainnya, yang faktanya penggunaan internet protokol sangatlah penting dalam sebuah layanan internet. Tanpa alamat IP, komputer tidak mungkin dapat berkomunikasi atau mengirim data ke komputer yang lainnya. Internet Protokol sendiri mulai dikembangkan pada tahun 1970-an. Penggunaan Internet Protokol dimulai tahun 1981.

Seiring perkembangkan waktu, internet protokol telah mengalami perkembangan yakni munculnya internet protkol versi 4 (IPv4) dan versi 6 (IPv6). Munculnya IPv6 sendiri didasarkan prediksi bahwa IPv4 akan habis terpakai oleh perangkat yang ada di dunia. Karena IPv4 hanya memilki 32 bit, maka muncul IPv6 yang memiliki 128 bit yang secara otomatis mampu menyediakan lebih banyak alamat.

IPv4 adalah internet protokol (IP) generasi ke 4. IPv4 yang memiliki panjang bit sebesar 32-bit, sehingga dapat mengalamati komputer dengan jumlah sekitar 4 miliar atau persisnya 4.294.967.296. Penulisan IPv4 terdiri dari 4 blok, dan setiap blok terdiri dari angka 0-255. Contoh dari IP alamat IPv4 yakni 192.168.100.1. Perkembangan komputer, smartphones, dan konsol yang terus meningkat tiada henti, yang kemudian berdampak secara langsung pada kebutuhan alamat internet protokol untuk dengan tujuan mengalamati setiap perangkat agar mampu terhubung dengan internet. Masalah inilah yang menjadi dasar dibuatnya internet generasi ke 6 atau IPv6. IPv6 dikembangkan oleh Internet Engineering Task Force (IEFTF) untuk mengatasi masalah dan meggantikan IPv4.

IPv6 memilki panjang total bit sebesar 128-bit sehingga dapat mengalamati komputer dengan jumlah 3.4 x 1038. Jika dilihat Ipv6 memiliki jumlah yang sangatlah banyak jika dibandingakan dengan Ipv4 untuk mengalamati sebuah perangkat. IPv6 juga memiliki aspek mobilitas, keamanan, dan konfigurasi yang lebih baik dari sebelumnya.
image

Referensi


IPV4 atau singkatan dari Internet Protocol Version 4 merupakan sebuah protokol untuk penggunaan paket penggantian Link Layer Networks seperti ethernet. IPv4 menawarkan alamat yang banyaknya diperkirakan hingga 4,3 milyar karena IPv4 hanya memiliki 32 bit

IPV 6 atau singkatan dari Internet Protocol Version 6 merupakan sebuah protokol yang lebih mutahir dan fitur yang lebih bagus dibanding IPv4. Ia memiliki mkemampuan untuk memberikan angka alamat yang jumlahnya tidak terbatas karena IPv6 memiliki 128 bit. IPv6 menggantikan IPv4 dalam rangka untuk mengakomodir pertumbuhan angka dari jaringan di seluruh dunia dan membantu menyelesaikan masalah alamat IP yang kelelahan.

Salah satu perbedaan antara IPV4 dan IPV 6 adalah penampilah dari alamat IP. IPv4 mrnggunakan empat 1 byte angka decimal, yang dipisahkan dengan titik (contohnya 192.168.1.1), sedangkan IPv6 menggunakan angka hexadesimal yang dipisahkan dengan titik dua ( contoh: fe80::d4a8:6435:d2d8:d9f3b11).

Beberapa contoh perbedaan lain dari IPv4 dan IPv6 adalah cara pingnya. Apabila IPv4 pingnya menggunakan format ping xxx.xxx.xxx. Sedangkan IPv6 hanya menggunakan ping6.

Beberapa keuntungan yang diperoleh dengan menggunakan IPv6:

  1. IPv6 menyederhanakan tugas router dibanding dengan IPv4
  2. IPv6 lebih cocok untuk jaringan handphone dibanding IPv4
  3. IPv6 dapat menangani payload yang lebih besar daripada IPv4
  4. IPv6 digunakan oleh kurang dari 1% dari jaringan, sedangkan IPv4 masih digunakan oleh sisanya sebesar 99%

image

Referensi:
https://www.linksys.com/us/support-article?articleNum=139604
https://www.quora.com/What-are-IPV6-IPV4-protocols-what-is-difference-between-them

IPv4 - adalah versi keempat Protokol Internet, yang saat ini merupakan protokol utama untuk sebagian besar Internet. Protokol IPv4 mendefinisikan aturan untuk pengoperasian jaringan komputer berdasarkan prinsip packet-exchange. Ini adalah protokol tingkat rendah yang bertanggung jawab untuk koneksi antara node jaringan berdasarkan alamat IP.

Alamat IPv4 biasanya ditulis sebagai empat angka desimal dari 0 sampai 255 yang dipisahkan oleh titik-titik. Misalnya, alamat minimum yang mungkin - 0.0.0.0, maksimum - 255.255.255.255. Sebuah nomor dari 0 sampai 255, biasanya dalam sistem penyimpanan komputer memerlukan 1 byte atau 8 bit informasi untuk disimpan, jadi 8 * 4 = 32 bit atau 4 byte, yang sesuai dengan panjang alamat yang disebutkan.

IPv6 - adalah versi baru (keenam) Protokol Internet, yang akan mengganti IPv4 versi keempat saat ini. Saat ini IPv6 sedang diimplementasikan secara bertahap ke dalam pekerjaan. Banyak perangkat dan host internet sudah mendukung protokol IPv6. Misalnya, situs web smart-ip.net juga tersedia bagi pengguna yang terhubung ke Internet menggunakan IPv6. Selain itu, banyak alat milik web tersebut yang kompatibel dan mendukung protokol ini. Misalnya, di situs web smart-ip.net kita bisa melakukan ping atau trace host IPv6.

Alamat IPv6 berukuran 128 bit, yang memberikan total 2128 ≈ 3.4 × 1038 alamat yang memungkinkan di ruang alamat. Ini adalah ≈79 septillion kali lebih besar dari semua ruang alamat yang didefinisikan oleh protokol IPv4. Jika kita membandingkan angka ini dengan jumlah bintang yang terlihat di alam semesta kita (yang diperkirakan sekitar 1024 bintang), maka setiap bintang dapat diberikan kira-kira sedikit lebih dari 340 triliun alamat. Ini sangatlah banyak sehingga kita bisa mengatakan bahwa IPv6 untuk pertama kali dan selamanya memecahkan masalah alamat internet yang melelahkan. Dengan kata lain, ruang alamat IPv6 secara teoritis sangat besar sehingga mampu memenuhi kebutuhan alamat IP untuk keseluruhan semesta.

Perubahan Utama Dalam IPv6 Dibandingkan IPv4

  • Ruang alamat meningkat secara signifikan.

  • Perutean yang disederhanakan (tidak ada kerusakan paket, tidak ada checksum dalam struktur paket)

  • Terlepas dari kenyataan bahwa panjang alamat meningkat 4 kali (dari 32 menjadi 128 bit), perpanjangan total header paket hanya meningkat 2 kali - dari 20 sampai 40 byte.

  • Dalam jaringan berkecepatan tinggi, ada dukungan untuk paket yang sangat besar - jumbogram, hingga 4 gigabyte.

  • Label arus dan kelas lalu lintas diperkenalkan, yang memungkinkan untuk secara efektif mengontrol prioritas transmisi data.

  • Memperkenalkan alamat multicast, yang dalam teori, akan memberi kesempatan untuk menyederhanakan, misalnya penyiaran (TV dan radio) pada jaringan IP.

image

sumber :
http://smart-ip.net/what-is-ipv4
http://smart-ip.net/what-is-ipv6
https://gyires.inf.unideb.hu/GyBITT/08/ch09s04.html

Internet Protocol Version 4 (IPv4) dan Internet Protocol Version 6 (IPv6) protokol internet (IP) adalah “kode yang digunakan untuk memberi label paket data yang dikirim melalui internet, mengidentifikasi komputer pengirim dan penerima.” Ini adalah protokol komunikasi utama yang digunakan untuk melewatkan data di Bentuk paket jaringan di internet ke pengguna lain. Ini adalah protokol utama yang menetapkan Internet.

IP adalah layanan datagram tanpa koneksi dalam Program Kontrol Transmisi yang asli, yang diperkenalkan oleh Vint Cerf dan Bob Kahn pada tahun 1974. Untuk mentransfer data dari satu lokasi ke lokasi lain, pertama-tama harus mengetahui lokasi pengguna. IP membedakan ini sebagai alamat IP. Alamat IP adalah nomor yang menggambarkan lokasi komputer di Internet. Oleh karena itu, IP biasanya mentransfer data dari satu alamat IP ke alamat IP lainnya. Alamat IP digunakan di hampir semua perangkat yang dapat terhubung ke internet termasuk komputer, laptop, smartphone, konsol game, dll.

IPv4 hanyalah versi keempat dari protokol internet dan merupakan format protokol yang paling banyak digunakan saat ini. IPv4 adalah protokol connectionless yang digunakan untuk jaringan Link Layer packet-switched, seperti Ethernet. IPv4 beroperasi pada model pengiriman usaha terbaik, yang pada dasarnya berarti tidak menjamin pengiriman paket data, juga tidak menjamin urutan atau penghindaran pengiriman duplikat yang tepat. Aspek ini tercakup dalam protokol transfer yang lebih tinggi seperti Transmission Control Protocol (TCP). Oleh karena itu, mereka sering disebut sebagai TCP / IP. Pengembangan dan definisi IPv4 dijelaskan dalam publikasi RFC 791.

IPv4 menggunakan format alamat 32-bit (empat byte), yang kira-kira memberi kita 2 ^ 32 alamat atau 4 miliar alamat. IPv4 ditulis dalam empat angka desimal 1 byte yang dipisahkan dengan menggunakan titik atau titik (misal: 170.25.458.1 adalah alamat IP). Dengan pertumbuhan internet yang tak terduga, jumlah ini mengakibatkan hilangnya alamat IPv4, di mana alamat IP terakhir dialokasikan. Untuk mengatasi kelelahan alamat Ipv4, versi yang lebih baru dan lebih baik ada di bawah karya dan saat ini sedang digunakan,

IPv6 dijelaskan dalam publikasi RFC 2460 IETF. IPv6 juga dikenal sebagai IPng atau Internet Protocol generasi berikutnya dan merupakan versi terbaru dari IP; itu telah dirancang untuk menggantikan IPv4 yang lebih tua dan untuk mengatasi kelelahan alamat. IPv6 mulai berkembang pada awal tahun 1990an ketika IETF menyadari bahwa karena ledakan internet, kita dapat menjalankan alamat IP.

Perbedaan utama antara IPv4 dan IPv6 adalah IPv6 menggunakan alamat 128-bit, bukan 32 bit tradisional, yang memungkinkannya untuk mendukung sekitar 2 ^ 128 alamat atau 340.282.366.920.938.000.000.000.000.000.000.000.000.000.000 alamat. Hal ini juga ditampilkan dengan menggunakan sistem heksadesimal dan dipisahkan oleh titik dua (contoh: 2001: 0db8: 85a3: 0042: 1000: 8a2e: 0370: 7334).

Perhatian utama untuk menerapkan versi ini adalah kedua versi yang berbeda tidak kompatibel dan mengharuskan orang mengubah router dan perangkat lainnya. Namun, banyak komputer yang kompatibel dengan pengaturan IPv6.

image


https://www.juniper.net/us/en/products-services/what-is/ipv4-vs-ipv6/

Perbedaan IPv4 dan IPv6

1. Fitur

  • IPv4 : jumlah alamat menggunakan 32 bit sehingga jumlah alamat unik yang didukung terbatas yaitu 4.294.967.296 atau lebih dari 4 miliar alamat IP saja. NAT hanya mampu memperlambat penggunaan tak berujung jumlah alamat IPv4, tapi tetap saja, karena pada dasarnya IPv4 menggunakan 32 bit sehingga tidak mengimbangi pertumbuhan dunia internet.
  • IPv6 : Menggunakan 128 bit untuk mendukung 3.4 x 10 ^ 38 alamat IP yang unik. Sebuah jumlah yang sangat besar dan lebih dari cukup untuk memecahkan masalah terbatasnya jumlah alamat di IPv4 secara permanen.

2. Routing

  • IPv4 : routing kinerja menurun dengan ukuran pertumbuhan tabel routing. Penyebab pemeriksaan sundulan MTU di setiap router dan hop switch.
  • IPv6 : Dengan proses routing yang jauh lebih efisien dari pendahulunya, IPv6 memiliki kemampuan untuk mengelola tabel routing yang besar.

3. Mobilitas

  • IPv4 : Dukungan untuk mobilitas dibatasi oleh kemampuan roaming saat beralih dari satu jaringan ke yang lain.
  • IPv6 : Memenuhi kebutuhan mobilitas tinggi melalui roaming dari satu jaringan ke jaringan sementara yang lain masih mempertahankan kelangsungan sambungan. Fitur ini mendukung perkembangan aplikasi.
  1. Keamanan
  • IPv4 : Meskipun umum digunakan dalam mengamankan jaringan IPv4, IPsec header tambahan pilihan fitur pada standar IPv4.
  • IPv6 : IPsec dikembangkan sejalan dengan IPv6. Header IPsec menjadi fitur wajib dalam implementasi IPv6 standar.

5. Ukuran Header

  • IPv4 : Ukuran dasar sundulan 20 oktet sundulan plus ukuran pilihan yang dapat bervariasi.
  • IPv6 : tetap ukuran header 40 oktet. Beberapa header IPv4 seperti Identification, Flags, Fragment diimbangi header checksum dan padding telah dimodifikasi.

6. Header Checksum

  • IPv4 : Ada sundulan checksum diperiksa oleh masing-masing switch (perangkat lapisan ke 3), sehingga meningkatkan keterlambatan.
  • IPv6 : proses checksum tidak dilakukan di tingkat header, tapi end to-end. Header IPsec telah menjamin keamanan yang memadai

7. Fragmentasi

  • IPv4 : Forum setiap hop yang memperlambat kinerja router, proses menjadi lebih lama jika ukuran paket data melampaui Maximum Transmission unit (MTU) paket patah sebelum dipasang kembali di tempat tujuan.
  • IPv6 : hanya dilakukan oleh host yang mengirimkan paket data. Selain itu, ada fitur MTU yang menentukan fragmentasi lebih tepat untuk menyesuaikan nilai MTU terkecil yang terdapat dalam jaringan dari ujung ke ujung.

8. Konfigurasi

  • IPv4 : ketika sebuah host terhubung ke jaringan, konfigurasi dilakukan secara manual.
  • IPv6 : memiliki konfigurasi otomatis stateless dimana ketika sebuah host terhubung ke jaringan, konfigurasi dilakukan secara otomatis.

9. Kualitas Layanan

  • IPv4 : Menggunakan mekanisme usaha terbaik untuk terlepas dari kebutuhan.
  • IPv6 : Menggunakan tingkat terbaik dari mekanisme upaya yang menjamin kualitas layanan. kelas lalu lintas sundulan menentukan prioritas pengiriman paket data berdasarkan kebutuhan akan kecepatan tinggi atau tingkat latency tinggi.

Sumber
https://blog.dimensidata.com/pengertian-dan-perbedaan-ipv4-dan-ipv6-dalam-jaringan/