Apa yang dimaksud dengan Inversio uteri?

Inversio uteri adalah keadaan dimana fundus uteri terbalik sebagian atau seluruhnya masuk kedalam kavum uteri.

  1. Inversio uteri ringan, Fundus uteri terbalik menonjol dalam kavum uteri, namun belum keluar dari ruang rongga rahim.
  2. Inversio uteri sedang, Terbalik dan sudah masuk dalam vagina.
  3. Inversio uteri berat, Uterus dan vagina semuanya terbalik dan sebagian sudah keluar vagina.

Apa yang dimaksud dengan Inversio uteri ?

Inversio uteri merupakan suatu keadaan dimana lapisan dalam uterus (endometrium) turun dan keluar lewat ostium uteri eksternum, yang dapat bersifat inkomplit sampai komplit.

Faktor Predisposisi


Faktor-faktor yang memungkinkan dapat terjadi adalah adanya atonia uteri, serviks yang masih terbuka lebar, dan adanya kekuatan yang menarik fundus ke bawah (misalnya disebabkan karena plasenta akreta, inkreta, dan perkreta, yang tali pusatnya ditarik keras dari bawah atau karena adanya tekanan pada fundus uteri dari atas (manuever Crede) atau tekanan intraabdominal yang keras dan tiba-tiba (misalnya batuk keras dan bersin).

Inversio uteri dapat dibagi :

  1. Fundus uteri menonjol kedalam kavum uteri tetapi belum keluar dari ruang tersebut.
  2. Korpus uteri yang terbalik sudah masuk kedalam vagina.
  3. Uterus dengan vagina semuanya terbalik, untuk sebagian besar terletak diluar vagina.

Diagnosis


  1. Dijumpai pada kala III atau postpartum dengan gejala nyeri yang hebat, perdarahan banyak bisa juga terjadi syok, apalagi bila plasenta masih melekat dan sebagian sudah ada yang telepas dan dapat terjadi strangulasi dan nekrosis.
  2. Pada pemeriksaan dalam, bila masih dalam inkomplit, maka pada daerah simfisis uterus teraba fundus uteri cekung ke dalam, bila komplit, di atas simfisis uterus teraba kosong dan dalam vagina teraba tumor lunak, kavum uteri sudah tidak ada (terbalik).

Penatalaksanaan


  1. Memanggil bantuan anestesi dan memasang infus untuk cairan/darah pengganti dan pemberian obat.

  2. Beberapa senter memberikan tokolitik/MgSO4 untuk melemaskan uterus yang terbalik sebelum dilakukan reposisi manual yaitu mendorong endometrium ke atas masuk ke dalam vagina dan terus melewati serviks sampai tangan masuk ke dalam uterus pada posisi normalnya. Hal itu dapat dilakukan sewaktu plasenta sudah terlepas atau tidak.

  3. Di dalam uterus plasenta dilepaskan secara manual dan bila berhasil dikeluarkan dari rahim dan sambil memberikan uterotonika lewat infus atau i.m tangan tetap dipertahankan agar konfigurasi uterus kembali normal dan tanagan operator baru dilepaskan.

  4. Pemberian antibiotika dan transfusi darah sesuai dengan kebutuhan.
    Intervensi bedah dilakukan bila karena jepitan servika yang keras menyebabkan manuver di atas tidak bisa dikerjakan, maka dilakukan laparotomi untuk mereposisi, dan apabila terpaksa dilakukan histerektomi jika uterus sudah mengalami infeksi dan nekrosis.