Apa yang dimaksud dengan Hipotesis Humor Darwin-Hecker atau Darwin Hyphothesis of Humor?

image

Proposisi ini dinamai menurut naturalis Inggris Charles Darwin dan ahli fisiologi Jerman Ewald Hecker menyatakan bahwa humor dan tawa (tawa yang dipicu oleh gelitikan) memiliki mekanisme dasar yang sama. Dalam salah satu pengujian hipotesis Darwin-Hecker (Harris & Christenfeld, 1997), peserta digelitik sebelum dan setelah melihat kaset video komedi; Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang menunjukkan lebih banyak tawa untuk komedi juga tertawa lebih bersemangat untuk digelitik. Namun, tidak ada bukti bahwa tawa yang dipicu oleh komedi meningkatkan tawa berikutnya menjadi menggelitik, atau tawa geli meningkatkan tawa menjadi komedi. Dengan demikian, disarankan bahwa humor dan gelitik terkait hanya dalam dua perilaku yang berbagi ambang akhir untuk memunculkan respons perilaku umum mereka (tersenyum dan tertawa), dan kemungkinan tidak dikesampingkan bahwa humor berkembang secara ontogenetis dari menggelitik tetapi setelahnya. perkembangan seperti itu telah terjadi, kedua perilaku tersebut mungkin hanya berbagi jalur akhir yang sama. Mungkin juga, gelitik itu berbagi keadaan internal dengan emosi lain (seperti kecemasan sosial), dan tawa geli itu mungkin lebih mirip dengan tawa gugup, daripada riang.

Lihat juga: BEHAVIORAL THEORIES OF HUMOR AND LAUGHTER; DARWIN’S THEORY OF LAUGHTER AND HUMOR; HUMOR, THEORIES OF.

Sumber :
  • J.E. Roeckelein, 2006, Elseviers’s Dictionary of Psychological Theories, Elsevier B.V.*
Referensi :
  • Darwin, C. (1872/1965). The expression of the emotions in man and animals . Lon- don: Murray.

  • Hecker, E. (1873). Die physiologie und psy- chologie des lachens und des komi- schen . Berlin: Dummler.

  • Harris, C., & Christenfeld, N. (1997). Humour, tickle, and the Darwin-Hecker hypothesis. Cognition and Emotion , 11 , 103-110.