Apa yang dimaksud dengan Hipotesis Dodo atau Dodo Hypothesis?

Pada tahun 1936, psikolog Amerika Saul Rosenzweig (1907- 2004) mengusulkan bahwa faktor umum bekerja dalam kemanjuran psikoterapi dan menggunakan kesimpulan yang diungkapkan oleh burung Dodo dalam buku Lewis Carroll tahun 1865, Alice’s Adventures in Wonderland untuk menekankan hal tersebut. Jadi, hipotesis Dodo menyinggung kata-kata burung Dodo kepada para pembalap dalam perlombaan lari bahwa “semua orang telah menang, dan semua pasti memiliki hadiah!” Proposisi ini, dengan ekstensi, menyatakan bahwa semua terapi kesehatan mental kira-kira sama - seperti yang dikemukakan oleh Lester B.Luborsky, Barton Singer, dan Lise Luborsky pada tahun 1975 (bandingkan dengan hipotesis demoralisasi, yang menyatakan bahwa karena semua bentuk psikoterapi bermanfaat , ciri-ciri bersama mereka harus mengatasi jenis kesusahan dan kecacatan yang umum bagi kebanyakan pencari psikoterapi). Luborsky dan rekan-rekannya melakukan tinjauan studi tentang kemanjuran berbagai psikoterapi dan menyimpulkan bahwa hipotesis Dodo pada dasarnya benar: semua pesaing dalam “perlombaan psikoterapi” berhasil. Ada sejumlah besar bukti bahwa psikoterapi bekerja, kata mereka, tetapi tidak ada bukti di berbagai sampel bahwa salah satu cara psikoterapi, atau “terapi bicara,” lebih unggul dari yang lain. Selain itu, Luborsky dan kelompoknya menemukan dukungan untuk efek kesetiaan, yang merupakan kecenderungan para peneliti untuk menemukan bukti yang mendukung jenis terapi tertentu yang mereka praktikkan sendiri.

Namun, interpretasi lain dari hipotesis Dodo ditawarkan oleh psikiater Amerika E. Fuller Torrey (1992), yang menyatakan bahwa setiap orang telah kalah, dan tidak ada yang harus memiliki hadiah. Torrey mengkritik psikoanalisis dan semua “terapi bicara” lainnya sebagai pseudosains dan membantah asumsi tersembunyi dari terapi tersebut bahwa jiwa manusia dibentuk oleh pengalaman masa kanak-kanak dan dapat dibentuk kembali melalui psikoterapi. Torrey menegaskan bahwa obat-obatan, terapi gen, dan pengobatan biologis lainnya akan membuat “penyembuhan berbicara” menjadi usang dan, untuk saat ini, psikoterapi harus dikeluarkan dari cakupan perawatan kesehatan. Menurut Horgan (1996), menghina Freud dan “terapi bicara” bukanlah hobi baru: filsuf Inggris kelahiran Austria terkemuka Karl Popper (1902-1994) mengingat lebih dari 60 tahun yang lalu bahwa "psikoanalisis adalah pengobatan id aneh. " Dengan demikian, perdebatan berlanjut mengenai kemanjuran psikoterapi, secara umum, dan psikoanalisis Freudian, pada khususnya.

Lihat: also FREUD’S THEORY OF PERSONALITY.

Sumber:

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories. Amsterdam: Elsevier B.V.

Referensi:
  • Rosenzweig, S. (1936). Some implicit common factors in diverse methods of psychotherapy. American Journal of Orthopsychiatry, 6, 412-415.

  • Strupp, H. (1973). Psychotherapy: Clinical, research, and theoretical issues. New York: Aronson.

  • Luborsky, L. B., Singer, B., & Luborsky, L. (1975). Comparative studies of psychotherapies. Archives of General Psychiatry, 32, 995-1008.

  • Rosen, R. D. (1977). Psychobabble: Fast talk and quick cure in the era of feeling. New York: Atheneum. Gross, M. (1979). The psychological society. New York: Simon & Schuster.

  • Torrey, E. F. (1992). Freudian fraud. New York: HarperCollins.

  • Dawes, R. (1994). House of cards: Psychology and psychotherapy built on myth. New York: Free Press. Fisher, S., & Greenberg, R. (1996). Freud scientifically reappraised. New York: Wiley.

  • Horgan, J. (1996). Why Freud isn’t dead. Scientific American, 275, 106-111.

  • Crits-Christoph, P. (1997). Limitations of the Dodo bird verdict and the role of clinical trials in psychotherapy re- search. Psychological Bulletin , 122 , 216-220.

  • Wampold, B., Mondin, G., Moody, M., Stich, F., Benson, K., & Ahn, H. (1997). A meta-analysis of outcome studies comparing bona fide psychotherapies: Empirically, “All must have prizes.” Psychological Bulletin , 122 , 203-215, 226-230.