Apa yang dimaksud dengan Good Breast/Object and Bad Breast/Object Theory?

Psikoanalis Austria yang berbasis di Inggris, Melanie Klein (1882-1960) berhipotesis bahwa bayi secara psikis mempertahankan diri dari ambivalensi (yaitu, koeksistensi pada bayi dari dua keinginan yang berlawanan, emosi, kecenderungan perilaku, atau kepercayaan yang diarahkan ke objek yang sama, seperti itu seorang ibu dan, khususnya, melibatkan cinta dan benci) dan kecemasan dengan membagi ibu sebagai objek instingtual menjadi “payudara baik” (“objek baik”) dan “payudara buruk” (“objek buruk”). Melalui proses fantasi kekanak-kanakan, pemuasan rasa lapar, misalnya, cenderung menghasilkan citra ideal (“imago”) tentang “payudara yang baik”, sedangkan penarikan ibu dari bayi menghasilkan “payudara yang buruk” melalui lingkaran setan. melibatkan mekanisme “proyeksi” (yaitu, menghubungkan impuls, perasaan, atau pikiran yang tidak dapat diterima kepada individu lain) di mana bayi menjadi percaya bahwa payudara ibu ditarik karena kebencian ibu terhadap bayi.

Psikoanalis Skotlandia W. Ronald Fairbairn (1889-1964) mengusulkan teori teknik pertahanan, atau teori gangguan mental, yang mencakup gagasan tentang lokasi (internal atau eksternal) dari “payudara baik” dan “payudara buruk” menentukan teknik pertahanan tertentu yang diadopsi oleh individu jika, atau ketika, gangguan mental ditunjukkan. Teknik pertahanan Fairbairn menunjukkan salah satu dari empat proses berbeda yang terjadi selama perkembangan normal (saat bayi melakukan transisi dari ketergantungan total ke semi-mandiri), atau sebagai konsekuensi dari pemisahan objek (misalnya, ibu atau payudara) menjadi " objek baik “yang memuaskan atau” objek buruk "yang membuat frustrasi. Empat teknik pertahanan Fairbairn adalah reaksi histeris (eksternalisasi “objek baik” dan internalisasi “objek buruk”, di mana individu yang histeris menganggap impuls internal sebagai “buruk”); reaksi obsesif (internalisasi baik “objek baik” dan “objek buruk,” menyebabkan individu obsesif menganggap “objek buruk” sebagai kekuatan internal asing yang membutuhkan kontrol); reaksi paranoid (internalisasi “objek baik” dan eksternalisasi “objek buruk”, menyebabkan individu paranoid merasa dianiaya oleh kekuatan eksternal); dan reaksi fobia (eksternalisasi baik “objek baik” maupun “objek buruk”, menyebabkan individu fobia merasa terancam oleh kekuatan eksternal).

Lihat: ANGYAL’S PERSONALITY THEORY; MASLOW’S THEORY OF PERSONALITY; MURPHY’S BIOSOCIAL THEORY; PERSONALITY THEORIES; REFLEX ARC THEORY/CONCEPT; ROGERS’ THEORY OF PERSONALITY

Sumber:

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories. Amsterdam: Elsevier B.V.

Referensi:
  • Goldstein, K. (1934/1939). The organism. New York: American Book.

  • Skinner, B. F. (1940). Review of K. Gold- stein’s “The organism.” Journal of Abnormal and Social Psychology, 35, 462-465.