Apa yang dimaksud dengan fobia sosial ?

fobia sosial

Ketika kita takut untuk menampilkan diri kita di tempat umum, mungkin kita memiliki fobia sosial, yang juga dikenal sebagai gangguan kecemasan sosial. Lalu apa yang dimaksud dengan fobia sosial secara lebih rinci ?

Social Anxiety Disorder atau gangguan kecemasan sosial, dikenal juga sebagai fobia sosial, adalah rasa ketakutan ekstrem dalam situasi sosial. Atau yang melibatkan performa tertentu, terutama situasi yang sama sekali asing. Atau di mana kita merasa akan diawasi atau dievaluasi oleh orang lain.

Fobia social terbagi menjadi dua yaitu fobia sosial khusus dan fobia sosial umum

  • Fobia sosial khusus muncul ketika bertemu atau berada di dalam situasi-situasi sosial tertentu saja.

  • Fobia sosial umum biasanya melibatkan rasa takut intens, persisten, dan kronis. Hal itu disebabkan perasaan dihakimi oleh orang lain dan dipermalukan atau dihina karena tindakan-tindakan yang pernah dilakukan.

Dari kedua jenis fobia sosial di atas, fobia sosial umum adalah yang paling parah. Sebab perasaan takut cenderung mudah muncul dalam situasi sosial apapun. Munculnya fobia sosial pada usia dini ini cenderung mendorong munculnya depresi berat. Bisa juga karena tindakan penyalahgunaan obat-obatan, dan konflik-konflik psikologis maupun sosial lainnya.

Berikut ini adalah beberapa hal atau situasi yang bisa memunculkan fobia sosial antara lain :

  • Berbicara di depan publik
  • Tampil di atas panggung
  • Bertemu dengan orang baru
  • Menjadi pusat perhatian
  • Diamati ketika melakukan sesuatu
  • Membuat basa-basi
  • Digoda, diledek, atau dikritik
  • Berbicara dengan orang-orang penting atau figur yang berwenang
  • Dipanggil dalam kelas
  • Berkencan
  • Membuat/menerima telepon
  • Menggunakan toilet umum
  • Melaksanakan ujian
  • Makan dan minum di tempat umum
  • Berbicara saat rapat
  • Menghadiri pesta atau kumpul-kumpul teman

Sumber : https://psyline.id/fobia-sosial-adalah-penyakit-mental/

Fobia sosial adalah salah satu gangguan kecemasan. Penderita fobia sosial dengan jelas dan terus-menerus merasa cemas atau ketakutan dalam satu atau banyak situasi sosial. Mereka juga memiliki pikiran negatif terhadap diri mereka sendiri, interaksi orang lain maupun sosial. Mereka selalu merasa dihakimi dalam situasi sosial. Pada saat yang sama, mereka merasa khawatir dan sadar akan gejala cemas mereka yang ditemukan, menyebabkan orang lain memiliki kesan buruk terhadap mereka atau bahkan menyebabkan penghinaan pada diri mereka sendiri. Mereka mungkin juga merasa bahwa setiap orang menuntut orang-orang di sekitarnya, dan akan menilai seseorang melalui penampilan sosialnya.

Dalam situasi sosial, penderita fobia sosial mungkin tetap diam untuk menghindari perhatian. Saat menghadapi orang lain, mereka mungkin mudah tersipu atau gemetar. Secara bertahap, mereka berusaha menjauh dari situasi sosial. Mereka, bagaimanapun, berbeda dari yang eksentrik karena mereka memang tidak suka berperilaku seperti itu. Mereka juga tahu bahwa kecemasan mereka berlebihan namun mereka tidak bisa mengendalikan diri. Akhirnya, mereka hanya bisa memilih untuk lolos dari resolusi mereka.

Permulaan fobia sosial sering terjadi pada remaja, tapi mungkin juga mulai dini hari nanti atau nanti di masa dewasa.

Faktor-faktor berikut dapat menyebabkan seseorang lebih rentan terhadap fobia sosial:

  • Rasa malu, timidity and withdrawal; menghadapi berbagai situasi sosial yang memalukan saat remaja bersamaan dengan kurangnya kepercayaan diri secara bertahap berkembang menjadi fobia sosial.

  • Memiliki pengalaman yang tidak menyenangkan atau menakutkan dalam situasi sosial dapat menyebabkan ketakutan pada situasi yang serupa.

  • Kesempatan untuk memiliki fobia sosial lebih tinggi jika ada anggota keluarga yang memilikinya.

  • Anak-anak terlindungi atau dikendalikan oleh orang tua, dan orang-orang yang sering
    ditertawakan, diintimidasi atau ditolak cenderung memiliki fobia sosial.

Bagaimana cara untuk mencegah fobia sosial ?

Jika seseorang ingin mencegah fobia sosial, terutama seseorang harus meningkatkan rasa percaya dirinya dan memperbaiki keterampilan sosialnya, terutama keterampilan berbicara di depan umum. Sekarang ada banyak kursus dan seminar sosial yang terkait, bahkan orang-orang yang terlahir pemalu dan tertutup dapat meningkatkan kemampuan sosial dan berbicara mereka melalui pelatihan yang benar.

Apa penyebab fobia sosial ?

Mirip dengan gangguan emosional lainnya, fobia sosial dikembangkan oleh banyak faktor, termasuk faktor fisiologis dan lingkungan seperti:

  • Faktor keturunan

    Fobia sosial entah bagaimana berhubungan dengan keturunan, namun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memverifikasi apakah memang terkait dengan gen herediter. Di sisi lain, beberapa peneliti menyatakan bahwa perilaku fobia sosial bisa jadi hasil menirukan beberapa anggota keluarga.

  • Neurotransmiter di otak

    Para ilmuwan telah menemukan bahwa fobia sosial memiliki hubungan yang erat dengan ketidakseimbangan neurotransmitter otak, misalnya neurotransmiter mungkin sangat sensitif terhadap serotonin yang bertanggung jawab untuk memantau dan mengatur emosi. Selain itu, pasien dengan fobia sosial mungkin memiliki lebih sedikit dopamin, yang merupakan jenis neurotransmitter lain di otak, dari biasanya. Semua ini dapat membuat pasien lebih rentan terhadap fobia sosial.

  • Respons ketakutan yang terlalu reaktif

    Struktur di otak yang disebut amygdala berperan dalam memantau dan mengatur respons ketakutan. Beberapa penelitian menganggap bahwa pasien dengan fobia sosial memiliki amigdala yang terlalu reaktif, yang menyebabkan respons ketakutan mereka meningkat dan mudah menjadi panik dalam situasi sosial.

Apa saja gejala yang muncul dalam Fobia Sosial ?

Orang dengan fobia sosial dapat menunjukkan gejala emosional dan fisik berikut ini:

Gejala emosional:

  • Sangat ketakutan saat bersama dengan orang asing
  • Takut pada situasi sosial dimana dia akan dievaluasi
  • Khawatir menghina dirinya sendiri atau membuat adegan
  • Takut ditemukan cemas
  • Emosi cemas seperti itu telah mempengaruhi kehidupan sehari-hari dan pekerjaan kita
  • Takut berbicara atau bekerja dengan orang lain, karena khawatir dia bisa membodohi dirinya sendiri
  • Hindari situasi di mana dia dapat menarik perhatian

Gejala fisik:

  • Memerah
  • Berkeringat yang melelahkan
  • Gemetar atau gemetar, suara gemetar
  • Mual
  • Kesulitan untuk menelan
  • Perut kesal
  • Tangan dan kaki dingin
  • Palpitasi

Jika gejala terus berlanjut dan memburuk, serta mempengaruhi kehidupan sehari-hari, maka sebaiknya anda mencari bantuan dokter atau terapi psikologi.

Bagaimana cara untuk menyelidiki dan mendiagnosis fobia sosial ?

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental dari American Psychiatric Association, kriteria diagnostik untuk gangguan fobia sosial mencakup:

  • Ketakutan yang jelas dan terus-menerus terhadap satu atau lebih situasi sosial di mana seseorang percaya bahwa dia dapat bertindak tidak tepat (atau menimbulkan gejala kecemasan), yang menyebabkan rasa malu atau penghinaan.

  • Seseorang hampir pasti akan mengalami kecemasan saat berada dalam situasi sosial yang dia takuti.

  • Pasien menyadari bahwa kecemasannya berlebihan atau tidak masuk akal.

  • Pasien akan menghindari situasi sosial yang menimbulkan kecemasan, atau mencoba yang terbaik untuk mengatasi kecemasan atau kesusahan.

  • Penarikan pasien, kecemasan yang diantisipasi, atau ketidaknyamanan saat berada dalam situasi sosial seperti itu akan sangat mempengaruhi kehidupan normal, pekerjaan (atau pelajaran), aktivitas sosial atau hubungan sosial, yang dengan segala cara akan menyebabkan kesusahan.

  • Situasi di atas tidak disebabkan oleh pengobatan atau penyakit lainnya.

Apa tindakan pengobatan terhadap fobia sosial ?

Dokter akan menilai kondisi pasien dan merekomendasikan obat-obatan atau psikoterapi, atau keduanya.

  1. Obat

    Untuk menyembuhkan fobia sosial, obat yang paling sering digunakan adalah inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), dan serotonin dan norepinephrine reuptake inhibitor (SNRI). Keduanya dapat membantu serotonin dan norepinefrin untuk melanjutkan keseimbangan, sehingga memperbaiki gejala dan menyembuhkan fobia sosial dengan efek samping yang kurang.

    • Penghambat reuptake serotonin selektif (SSRI)

      SSRI yang umum digunakan adalah Paroxetine, Sertraline, Fluvoxamine, dan lain-lain. Hal ini dapat menyebabkan mual, insomnia, kelelahan, dll. Jangka pendek, namun ketika efek medis dimulai, efek sampingnya akan berkurang atau hilang secara bertahap.

    • Serotonin dan norepinephrine reuptake inhibitor (SNRI)

      Salah satu contohnya adalah Venlafaxine. Efeknya lebih cepat dari pada SSRI. Pada awal penggunaan obat-obatan, efek samping seperti pusing, sakit kepala, mual, insomnia, dll dapat terjadi, namun akan berkurang atau hilang setelah pasien menyesuaikannya.

    • Benzodiazepin

      Jenis obat anti-kecemasan ini dapat mengurangi tingkat kecemasan pasien dalam waktu singkat, namun ini adalah pembentuk kebiasaan dengan efek samping jangka panjang yang signifikan. Oleh karena itu, hanya ditentukan untuk penggunaan jangka pendek.

    • Beta blocker

      Obat-obat ini membantu pasien dalam situasi tertentu seperti memberi pidato melalui pengurangan denyut jantung, tekanan darah, suara gemetar dan anggota badan yang gemetar. Obat-obatan ini, bagaimanapun, tidak akan membantu mengobati fobia sosial.

  2. Psikoterapi

    Terapi perilaku kognitif adalah metode psikoterapi yang umum digunakan sejauh ini. Psikolog klinis pertama akan mengembangkan rasa saling percaya dengan pasien. Melalui wawancara, analisis dan berbagai keterampilan yang dikerahkan, psikolog klinis membantu pasien memperbaiki kesalahan dalam berpikir, sehingga memungkinkan seseorang untuk mengubah perilaku lupanya dan untuk mengurangi tingkat kecemasannya. Selama terapi, pasien mengikuti jadwal yang disepakati antara dia dan psikolog klinis. Pasien diajar untuk mempraktikkan bagaimana menghadapi situasi yang dia hadapi secara bertahap dan untuk memperbaiki kemampuan mengelolanya, sehingga memungkinkan dia untuk memulihkan kepercayaan diri dalam menghadapi situasi ini.

    Psikolog klinis juga akan memberi tahu pasien tentang beberapa keterampilan interaksi sosial dan manajemen relaksasi, dengan harapan dapat meningkatkan kinerjanya dalam situasi sosial, sehingga memperkuat kepercayaan dirinya.

Apa komplikasi dari fobia sosial ?

Jika tidak diobati, fobia sosial akan mempengaruhi pekerjaan, studi dan hubungan interpersonal pasien, menyebabkan seseorang kurang percaya diri, merasa kesepian dan mungkin kemudian menyerah belajar atau bekerja, dll.

Fobia sosial juga dapat menyebabkan masalah berikut:

  • Penyalahgunaan narkoba
  • Minum alkohol secara berlebihan
  • Depresi
  • Bunuh diri

Bagaimana cara untuk merawat pasien penderita fobia sosial ?

Untuk menyembuhkan fobia sosial, tidak masalah obat atau psikoterapi yang diadopsi, diperlukan waktu lebih lama. Pasien harus bertahan dalam menerima perawatan dan mendapatkan pemeriksaan lanjutan serta tidak menyerah di tengah perawatan. Di sisi lain, pasien juga dapat mempertimbangkan saran berikut yang membantu pemulihan dini:

  • Menjangkau orang-orang dengan siapa Anda merasa nyaman
  • Lakukan lebih banyak latihan relaksasi
  • Minumlah sedikit minuman yang mengandung kafein
  • Terus lakukan latihan dan lakukan diet seimbang
  • Tidur yang cukup
  • Berhenti minum alkohol dan jangan menyalahgunakan narkoba

Sumber : Hospital Authority, Hongkong

Social Anxiety Disorder atau gangguan kecemasan sosial, dikenal juga sebagai fobia sosial, adalah rasa ketakutan ekstrem dalam situasi sosial. Atau yang melibatkan performa tertentu, terutama situasi yang sama sekali asing. Atau di mana kita merasa akan diawasi atau dievaluasi oleh orang lain.

Kita mungkin takut bahwa orang akan berpikir buruk tentang kita. Atau kita merasa tidak akan tampil/bekerja sebaik yang diharapkan orang lain.


Fobia social terbagi menjadi dua:

  1. Fobia sosial khusus,
    Fobia sosial ini muncul ketika bertemu atau berada di dalam situasi-situasi sosial tertentu saja.

  2. Fobia sosial umum,
    Fobia sosial ini biasanya melibatkan rasa takut intens, persisten, dan kronis. Hal itu disebabkan perasaan dihakimi oleh orang lain dan dipermalukan atau dihina karena tindakan-tindakan yang pernah dilakukan.


Dari kedua jenis fobia sosial di atas, fobia sosial umum adalah yang paling parah. Sebab perasaan takut cenderung mudah muncul dalam situasi sosial apapun.

Munculnya fobia sosial pada usia dini ini cenderung mendorong munculnya depresi berat. Bisa juga karena tindakan penyalahgunaan obat-obatan, dan konflik-konflik psikologis maupun sosial lainnya.

Beberapa orang bisa mengalami cemas dan gugup di situasi tertentu, misalnya menghadapi wawancara kerja. Namun bagi orang lain, kecemasan dan kegugupan terkait dengan situasi sosial spesifik tertentu.


Gejala Emosional dari Fobia Sosial:

  • Merasa sangat sadar diri dan gugup berlebihan di situasi sosial sehari-hari (yang orang lain anggap remeh)
  • Rasa cemas yang intens selama berhari-hari, minggu, atau bahkan bulanan sebelum situasi sosial yang akan datang
  • Ketakutan yang amat sangat akan rasa diamati atau dinilai oleh orang lain, terutama orang-orang yang tidak Anda kenal
  • Ketakutan amat sangat bahwa Anda akan memalukan diri sendiri
  • Ketakutan amat sangat bahwa orang lain akan menyadari bahwa Anda gugup.

Gejala Fisik dari fobia sosial:

  • Wajah memerah, blushing
  • Napas pendek-pendek
  • Sakit perut, mual
  • Gemetar, termasuk suara yang gemetar
  • Jantung deg-degan atau dada terasa sesak
  • Berkeringat atau hot flashes
  • Merasa pusing atau ingin pingsan
1 Like

Fobia berasal dari kata Phobos, nama salah satu Dewa Yunani yang dapat menimbulkan rasa takut. Sang Dewa digambarkan sebagai satu lukisan memakai kedok/topeng dan pelindung untuk menakuti lawan dalam peperangan.

Kata “phobia” berasal dari namanya yang diartikan dengan kekhawatiran, ketakutan, atau kepanikan. Fobia sosial (social phobia) dalam DSM IV-R disebut juga gangguan ansietas sosial (social anxiety disorder).

Freud yang pertama kali membahas rumusan teoretis terbentuknya fobia dalam sejarah/ riwayat kasusnya yang cukup terkenal, “Little-Hans”, yang bercerita tentang seorang anak laki-laki usia 5 tahun yang mempunyai ketakutan berlebihan terhadap kuda.

Fobia sosial adalah suatu ketakutan yang bermakna dan terus-menerus atas satu atau lebih situasi-situasi sosial atau perbuatan/ penampilan (performance) tatkala orang tersebut dihadapkan/dipertemukan dengan orang-orang yang tak dikenalnya, atau kemungkinan untuk diperhatikan dengan cermat oleh orang lain. Individu tersebut takut bahwa dia akan berbuat sesuatu (menunjukkan gejala ansietas) yang memalukan.

Gambaran Fobia Sosial


Fobia ditandai dengan timbulnya kecemasan cukup berat saat pasien dihadapkan pada satu situasi atau objek yang spesifik. Pasien-pasien fobia akan mencoba menghindari stimulus fobik.

Beberapa individu pengidap fobia sosial bisa mempunyai ketakutan yang sangat spesifik (non-generalized social phobia) dengan gambaran sangat jelas, seperti berbicara di depan umum dan makan/minum atau menulis di tempat umum, menghadapi lawan jenis, tidak dapat buang air kecil di toilet umum (“shy bladder”), atau ketakutan terhadap interaksi yang terbatas pada satu atau dua keadaan saja.

Jenis fobia sosial lain adalah takut pada keadaan-keadaan yang bersifat umum (generalized type). Penderita ini takut atau merasa malu atau tidak dapat berada dalam sebagian besar situasi-situasi sosial atau keadaan-keadaan fungsi sosial khusus.

Dalam PPDGJ-III, gangguan ini disebut dengan gambaran kabur (difus) yang mencakup hampir semua situasi sosial di luar lingkungan keluarga.

Orang dikatakan menderita fobia sosial umum (generalized social phobia) jika ia merasa takut akan situasi-situasi interaksi dengan orang lain, seperti pertemuan sosial atau terlibat dalam satu percakapan, sedangkan tipe spesifik atau nongeneralized social phobia jika yang bersangkutan takut akan situasi-situasi yang berorientasi pada penampilan/perbuatan (performance-oriented situations), seperti berbicara di depan umum atau menulis di hadapan orang lain.

Manifestasi klinis bisa bermacam-macam dan bisa mengenai setiap sistem tubuh. Gejala yang sering adalah palpitasi, kadang-kadang disertai nyeri dada, dispnea, mulut kering, kadang-kadang disertai mual atau muntah. Selain itu, bisa terdapat gejala banyak keringat, ketegangan otot, perasaan panas dingin, serta rasa tertekan di kepala atau nyeri kepala. Dapat juga tercetus keluhan malu (muka merah), tangan gemetar, atau ingin buang air kecil. Kadang-kadang individu bersangkutan merasa yakin bahwa salah satu dari manifestasi gejala sekunder ansietasnya merupakan yang utama; dalam hal ini, gejala dapat berkembang menjadi serangan panik.

Temuan pemeriksaan status mental yang paling bermakna adalah ketakutan irasional dan ego-distonik terhadap situasi, aktivitas, atau objek tertentu; pasien juga dapat meng- gambarkan bagaimana mereka menghindari hubungan/kontak dengan situasi fobik terse- but. Depresi ditemukan pada kira-kira sepertiga pasien fobia.

Referensi :

  1. Kaplan & Sadock’s. Anxiety disorder. In: Synopsis of psychiatry. 10th ed. Philadelphia-USA: Lippincott Williams & Wilkins; 2007.
  2. Shelton RC. Anxiety disorder. In: Ebert MH, Nurcombe B, Loosen PT, Leckman JF, editors. Current diagnosis & treatment psychiatry. 2nd ed. The Mc Graw Hill Co. Inc.; 2008.
  3. SmollerJW, Sheidley BK, Tsuang MI. Anxiety disorder. In: Psychiatry genetics application in practical practice. USA: American Psychiatric Publishing Inc.; 2008.
  4. Pedoman penggolongan dan diagnosis gangguan jiwa di Indonesia. Edisi III. Jakarta: Departemen Kesehatan RI-Direktorat Jenderal Pelayanan Medik; 1993.

Fobia sosial adalah ketakutan yang tidak rasional terhadap pandangan negatif orang lain. Penderita merasa bahwa semua orang memandangi dan mengevaluasi dirinya sehingga mereka cenderung menghindari situasi sosial, seperti berbicara di depan publik, tampil di panggung, bekerja ketika diawasi, makan di tempat umum, dan berkencan, karena khawatir akan berbuat sesuatu yang memalukan (Veale 2003).

Keadaan ini menetap, berlangsung terus menerus dan dapat ditimbulkan oleh orang yang mereka kenal. Kecemasan penderita lebih kuat ditimbulkan oleh kelompok daripada individual, teman-teman sebaya daripada orang yang lebih tua, orang dengan jenis kelamin yang berbeda, dan orang yang lebih berkuasa (Veale 2003).

Terdapat dua tipe fobia sosial, yaitu :

  1. Fobia sosial umum yang lebih parah dan lebih buruk prognosisnya dimana penderitanya cemas dalam sebagian besar situasi sosial.
  2. Fobia sosial spesifik yang lebih mudah ditangani dengan prognosis yang lebih baik karena kecemasan penderita hanya terbatas pada situasi sosial tertentu (Franklin 2003).

Gambaran Klinis


Secara umum, penderita fobia sosial terlihat tidak nyaman, cemas, ragu-ragu dan sulit mengungkapkan pendapat di tengah orang banyak. Namun pada situasi percakapan satu lawan satu menunjukkan keterampilan sosial yang normal. Hal ini dapat menjadi diagnosis diferensial untuk sindrom Asperger dimana penderitanya mengalami kekurangan pada kemampuan berkomunikasi (Veale 2003). Karena kelainan ini sering terjadi bersamaan dengan depresi, penderita mungkin mengeluh merasa tertekan karena khawatir berlebihan. Pikiran pasien dipenuhi oleh apa yang orang lain pikirkan mengenai mereka, kadang sampai mencapai tingkatn delusi, dengan proses berpikir dan tingkat kecerdasan yang umumnya normal. Penderita fobia sosial tingkat lanjut dapat mengurung diri mereka agar tidak bertemu dengan orang lain. Isolasi sosial ini dapat mengarah ke perasaan putus asa, tertekan dan pikiran untuk bunuh diri.

Gejala yang dialami penderita saat cemas antara lain pemusatan perhatian pada diri
sendiri, malu, merasa rendah diri, bicara tergagap, pipi merona, berkeringat, gemetar,
dada berdebar, ingin melarikan diri, serta pemikiran bahwa orang lain berpandangan
negatif tentang dirinya. Tidak hanya itu, penderita juga mengalami kecemasan
berminggu-minggu sebelum menghadapi situasi yang ditakutkan dan pikiran negatif
yang mencela diri sesudahnya (Franklin 2003).

Menurut model kognitif dari Clark dkk. (2003 dalam Veale 2003) untuk menanggulangi rasa cemas yang timbul, penderita umumnya akan melarikan diri dari situasi dengan cara berusaha untuk tidak terlihat, menghindari kontak mata, dan menunjukkan perilaku pengaman. Perilaku pengaman adalah perbuatan yang dilakukan untuk menyelamatkan diri saat menghadapi situasi yang dicemaskan. Pada fobia sosial dapat berupa minum alkohol, menghindari kontak mata, latihan berlebihan untuk menghadapi presentasi, bertanya terlalu banyak, bicara dengan
pelan, dan menutupi bagian ketiak yang berkeringat.

Veale (2003) berpendapat bahwa aspek budaya juga mempengaruhi gambaran klinis fobia sosial. Di Jepang yang penduduknya terikat tradisi sopan santun yang kuat, kelainan ini bermanifestasi sebagai taijin kyofusho, yaitu ketakutan menyakiti atau menyinggung perasaan orang lain.

Istilah social phobia pertama kali diciptakan oleh Janet pada tahun 1903 (dalam Heimberg dkk, 1995) untuk menggambarkan pasiennya yang cemas ketika diamati oleh orang lain saat sedang berbicara, atau melakukan aktivitas seperti bermain piano dan menulis. Sindrom pemalu, social anxiety dan social avoidance sendiri telah diketahui sejak masa Hippocrates (dalam Heimberg dkk, 1995). Berdasarkan Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders Fourth Edition Text Revised (DSM-IV-TR; APA, 2004) social phobia atau juga sering diistilahkan dengan social anxiety disorder adalah ketakutan yang menetap dan berlangsung terus menerus terhadap satu atau lebih situasi sosial atau muncul ketika ia harus tampil di hadapan orang yang belum dikenal dengan baik atau pada situasi ketika dirinya diamati oleh orang lain. Karakteristik utama dari social phobia adalah ketakutan yang berlebihan bahwa dirinya akan dilihat dan diamati oleh orang lain. Individu dengan social phobia merasa sangat terganggu dengan adanya kemungkinan bahwa ia akan melakukan kesalahan atau menunjukkan tanda- tanda kecemasan yang akhirnya membuat ia dipermalukan di depan orang lain.

Kriteria diagnostik social phobia

Berikut adalah kriteria diagnostik social phobia berdasarkan DSM-IV TR (APA, 2004):

  • Ketakutan yang menetap dan berlangsung terus menerus terhadap satu atau lebih situasi sosial atau situasi saat harus tampil di hadapan orang yang belum dikenal dengan baik atau situasi ketika dirinya diamati oleh orang lain. Individu merasa takut dirinya akan melakukan sesuatu yang memalukan atau menunjukkan gejala-gejala kecemasannya di hadapan orang lain.

    Diagnosis social phobia dapat ditegakkan pada anak jika anak tersebut terbukti memiliki kapasitas yang sesuai dengan usianya untuk membina hubungan sosial dengan orang yang telah dikenalnya dengan baik, kecemasan juga harus muncul pada saat interaksi dengan teman sebaya, bukan hanya saat berinteraksi dengan orang dewasa.

  • Saat dihadapkan pada situasi sosial yang ditakuti, kecemasan akan muncul dalam bentuk serangan panik. Pada anak-anak, kecemasan muncul dalam bentuk perilaku seperti menangis, tantrum, diam membisu, atau bersembunyi dari situasi sosial yang terdiri dari orang-orang yang belum dikenalnya.

  • Individu menyadari bahwa ketakutan yang ia rasakan adalah berlebihan dan tidak masuk akal. Pada anak-anak, kriteria ini tidak termasuk.

  • Individu menghindar dari situasi sosial yang ditakuti atau apabila tetap berada pada situasi tersebut, ia akan mengalami kecemasan yang hebat.

  • Perilaku menghindar, antisipasi kecemasan atau kesulitan yang dialami dalam situasi sosial yang ditakuti menimbulkan gangguan secara signifikan dalam rutinitas normal individu, fungsi pekerjaan atau akademis, hubungan sosial atau individu terlihat tertekan dengan fobia yang dialaminya.

  • Jika individu berusia di bawah 18 tahun, maka gejala-gejala tersebut berlangsung selama sekurang-kurangnya 6 bulan.

  • Ketakutan atau perilaku menghindar bukan disebabkan oleh efek fisiologis dari suatu zat tertentu (misalnya narkotika atau obat-obatan) atau kondisi medis dan kondisi ini tidak lebih baik dijelaskan oleh gangguan mental lainnya.

  • Apabila disertai oleh kondisi medis atau gangguan mental lainnya maka ketakutan yang tertera pada kriteria A tidak berhubungan dengan kondisi tersebut.

    Spesifikasi Generalized apabila kecemasan muncul hampir pada setiap situasi sosial (dipertimbangkan juga Avoidant Personality Disorder sebagai diagnosis tambahan).

Situasi yang ditakuti pada social phobia

Secara umum, terdapat dua situasi yang ditakuti oleh individu dengan social phobia (Liebowitz, dalam Heimberg dkk, 1995) yaitu:

  1. Situasi interaksi sosial

    Yang termasuk dalam situasi interaksi sosial adalah pesta, bertemu dengan orang asing, percakapan sehari-hari, berbicara dengan figur otoritas, mempertahankan kontak mata, bersikap asertif.

  2. Situasi performance

    Berbicara di hadapan sekelompok orang, makan atau minum di depan orang lain, menggunakan toilet umum, tampil di depan orang lain.

Sebuah skala kemudian dikembangkan oleh Liebowitz untuk mengetahui tingkat kecemasan individu terhadap masing-masing tipe situasi sosial tersebut. Banyaknya situasi yang dicemaskan oleh individu dengan social phobia dapat bervariasi. DSM-IV- TR sendiri mengkhususkan dua jenis social phobia yaitu “generalized” apabila individu merasa cemas hampir pada setiap situasi sosial, dan “specific” jika kecemasan muncul hanya pada situasi tertentu, misalnya saat berbicara formal atau tampil di depan umum (APA, 2004).

Fobia Sosial yaitu ketakutan diamati dan dipermalukan di depan publik. Hal ini mengakibatkan orang tersebut menghindari situasi sosial. Situasi yang menjadi menakutkan bagi pengidapnya misalnya berbicara di depan umum, pentas di depan umum, dan sebagainya.

Seseorang dapat didiagnosa memiliki fobia sosial dengan kriteria :

  1. Memiliki ketakutan terhadap situasi sosial dimana ia menjadi merasa asing dan seakan diawasi. Penderita fobia ini takut kalau tindakannya akan memalukan.
  2. Berhadapan dengan situasi sosial yang ditakuti akan mengakibatkan kecemasan dan mudah terserang Panic Attack.
  3. Orang itu sadar bahwa ketakutannya berlebihan dan tidak masuk akal namun tidak mampu mengatasinya.
  4. Menghindari situasi sosial dengan kecemasan yang sangat kuat.
  5. Untuk usia 18 tahun ke bawah, hal ini berlangsung selama setidaknya 6 bulan.
  6. Ketakutan tersebut tidak disebabkan oleh efek fisiologis suatu zat (misalnya obat) atau gangguan mental lainnya.

Rasa takut diperhatikan oleh orang lain dlm kelompok yg relatif kecil :

  • makan di tempat umum
  • berbicara di depan umum
  • menghadapi jenis kelamin lain atau dapat bersifat difus.
  • biasanya disertai harga diri rendah & takut di kritik.

Pedoman Diagnotik

Semua kriteria dibawah ini harus dipenuhi untuk diagnostik pasti :

  • Gejala psikologis perilaku atau otonomik yang timbul harus merupakan manifestasi primer dari anxietasnya dan bukan sekunder dari gejala-gejala lain seperti misalnya waham dan pikiran obsesif.
  • Anxietas harus mendominasi atas terbatas pada situasi social tertentu (outside the family circle) dan
  • Menghindari situasi fobik harus atau sudah merupakan gejala yang menonjol.