Apa yang dimaksud dengan File Transfer Control?

FTP merupakan salah satu protokol Internet yang paling awal dikembangkan, dan masih digunakan hingga saat ini untuk melakukan pengunduhan (download) dan penggugahan (upload) berkas-berkas komputer antara klien FTP dan server FTP.

Sebuah Klien FTP merupakan aplikasi yang dapat mengeluarkan perintah-perintah FTP ke sebuah server FTP, sementara server FTP adalah sebuah Windows Service atau daemon yang berjalan di atas sebuah komputer yang merespons perintah-perintah dari sebuah klien FTP. Perintah-perintah FTP dapat digunakan untuk mengubah direktori, mengubah modus pengiriman antara biner dan ASCII, menggugah berkas komputer ke server FTP, serta mengunduh berkas dari server FTP.

Apa yang dimaksud dengan File Transfer Control?

File Transfer Protocol (FTP) adalah sebuah protokol yang berfungsi untuk mengirim atau menerima file dalam suatu network yang mensupport TCP/IP protokol. Dua hal penting yang ada dalam FTP adalah FTP server dan FTP Client. FTP server menjalankan software yang digunakan untuk tukar menukar file, yang selalu siap memberian layanan FTP apabila mendapat request dari FTP client. FTP client adalah komputer yang merequest koneksi ke FTP server untuk tujuan tukar menukar file (mengupload atau mendownload file). FTP server akan menjalankan software yang dipakai untuk proses pertukaran file di mana hal tersebut harus selalu siap di dalam memberikan layanan FTP apabila memperoleh request dari FTP client. Yang dimaksud dengan FTP client merupakan komputer yang meminta atau merequest koneksi ke FTP server yang nantinya akan digunakan untuk melakukan proses pertukaran file baik itu mendownload file maupun mengupload file.

FTP biasanya menggunakan dua buah port yaitu port 20 dan 21 dan berjalan exclusively melalui TCP. FTP server Listen pada port 21 untuk incoming connection dari FTP client. Biasanya port 21 untuk command port dan port 20 untuk data port. Pada FTP server, terdapat 2 mode koneksi yaitu aktif (active) mode dan pasif (passive) mode. Dibagikan menjadi dua port berdasarkan fungsi kelebihan dan keutamaan masing masing. Sebenarnya dalam FTP merupakan cara tidak aman untuk mentransfer sebuah file karena langsung menggunakan media transfer tanpa terenksripsi oleh pengaman, itu yang membuat FTP semakin rentan terhadap sebuah kebobolan virus.

Tujuan FTP server adalah sebagai berikut :

  1. Untuk men-sharing data.
  2. Untuk menyediakan indirect atau implicit remote computer.
  3. Untuk menyediakan teempat penyimpanan bagi user.
  4. Untuk menyediakan transfer data yang reliable dan efisien.

Referensi :


File Transfer Protocol (FTP) adalah protokol jaringan standar yang digunakan untuk transfer file komputer antara klien dan server pada jaringan komputer. FTP dibangun di atas arsitektur model client-server dan menggunakan kontrol dan koneksi data terpisah antara klien dan server. Pengguna FTP dapat mengotentikasi dirinya dengan protokol masuk teks yang jelas, biasanya dalam bentuk nama pengguna dan kata sandi, namun dapat terhubung secara anonim jika server dikonfigurasi untuk mengizinkannya. Untuk transmisi aman yang melindungi username dan password, dan mengenkripsi isinya, FTP sering diamankan dengan SSL / TLS (FTPS). SSH File Transfer Protocol (SFTP) terkadang juga digunakan; Ini berbeda secara teknologi.

File Transfer Protocol (FTP) adalah protokol Internet standar untuk mentransmisikan file antar komputer di Internet melalui koneksi TCP / IP. FTP adalah protokol client-server yang mengandalkan dua saluran komunikasi antara client dan server: sebuah command channel untuk mengendalikan percakapan dan saluran data untuk mentransmisikan konten file. Klien memulai percakapan dengan server dengan meminta untuk mendownload file.

Dengan menggunakan FTP, klien dapat mengunggah, mendownload, menghapus, mengganti nama, memindahkan dan menyalin file di server. Seorang pengguna biasanya perlu masuk ke server FTP, walaupun beberapa server membuat beberapa atau semua konten mereka tersedia tanpa login, yang juga dikenal sebagai FTP anonim.

Sesi FTP bekerja dalam mode pasif atau aktif. Dalam mode aktif, setelah klien memulai sesi melalui permintaan saluran perintah, server akan memulai koneksi data kembali ke klien dan mulai mentransfer data. Dalam mode pasif, server malah menggunakan saluran perintah untuk mengirim informasi yang dibutuhkan klien untuk membuka saluran data. Karena mode pasif memiliki klien yang memulai semua koneksi, ia bekerja dengan baik di gerbang firewall dan gateway Network Address Translation (NAT).

0

FTP pada awalnya didefinisikan pada tahun 1971, sebelum definisi TCP dan IP, dan telah didefinisikan ulang berkali-kali - misalnya, untuk menggunakan TCP / IP (RFC 765 dan RFC 959), dan kemudian Internet Procotol Version 6 (IPv6), ( RFC 2428). Selain itu, karena didefinisikan tanpa banyak kekhawatiran akan keamanan, telah diperpanjang berkali-kali untuk meningkatkan keamanan: misalnya, versi yang mengenkripsi melalui koneksi TLS (FTPS) atau yang bekerja dengan Secure File Transfer Protocol (SFTP), juga dikenal sebagai SSH File Transfer Protocol.

Pengguna dapat bekerja dengan FTP melalui antarmuka baris perintah sederhana (misalnya dari jendela konsol atau terminal di Microsoft Windows, Apple OS X atau Linux) atau dengan antarmuka pengguna grafis khusus (GUI). Web browser juga dapat berfungsi sebagai klien FTP. Meski banyak transfer file kini ditangani menggunakan HTTP, FTP masih biasa digunakan untuk mentransfer file “behind the scenes” untuk aplikasi lain - misalnya, tersembunyi di balik user interface perbankan, sebuah layanan yang membantu membangun sebuah situs web, seperti Wix atau SquareSpace, atau layanan lainnya. Ini juga digunakan, melalui browser Web, untuk mendownload aplikasi baru.


File Transfer Protocol (FTP) adalah sebuah protokol yang berfungsi untuk mengirim atau menerima file dalam suatu network yang mensupport TCP/IP protokol. Dua hal penting yang ada dalam FTP adalah FTP server dan FTP Client. FTP server menjalankan software yang digunakan untuk tukar menukar file, yang selalu siap memberian layanan FTP apabila mendapat request dari FTP client. FTP client adalah komputer yang merequest koneksi ke FTP server untuk tujuan tukar menukar file (mengupload atau mendownload file).

Server FTP dapat dikonfigurasi untuk mengaktifkan berbagai jenis akses. Misalnya, konfigurasi “anonim FTP” memungkinkan seseorang untuk terhubung ke server. Namun, pengguna anonim hanya boleh melihat direktori tertentu dan mungkin tidak dapat mengunggah file. Jika akses FTP anonim dinonaktifkan, pengguna diharuskan masuk untuk melihat dan mendownload file.

Protokol FTP standar tidak dienkripsi, artinya rentan terhadap packet sniffers dan jenis serangan pengintaian lainnya. Oleh karena itu, protokol FTPS dan SFTP dikembangkan untuk menyediakan koneksi FTP yang aman. FTPS (FTP dengan keamanan SSL) menyediakan enkripsi SSL untuk semua komunikasi FTP. SFTP (SSH File Transfer Protocol) adalah versi FTP yang aman yang menggunakan SSH untuk mengenkripsi semua transfer data.

Tujuan FTP server adalah sebagai berikut :

  1. Untuk men-sharing data.
  2. Untuk menyediakan indirect atau implicit remote computer.
  3. Untuk menyediakan teempat penyimpanan bagi user.
  4. Untuk menyediakan transfer data yang reliable dan efisien.

FTP sebenarnya cara yang tidak aman untuk mentransfer file karena file tersebut ditransfer tanpa melalui enkripsi terlebih dahulu tetapi melalui clear text. Mode text yang dipakai untuk transfer data adalah format ASCII atau format Binary. Secara default, ftp menggunakan mode ASCII untuk transfer data. Karena pengirimannya tanpa enkripsi, maka username, password, data yang ditransfer, maupun perintah yang dikirim dapat di sniffing oleh orang dengan menggunakan protocol analyzer (Sniffer). Solusi yang digunakan adalah dengan menggunakan SFTP (SSH FTP) yaitu FTP yang berbasis pada SSH atau menggunakan FTPS (FTP over SSL) sehingga data yang dikirim terlebih dahulu dienkripsi (dikodekan).

FTP biasanya menggunakan dua buah port yaitu port 20 dan 21 dan berjalan exclusively melalui TCP. FTP server Listen pada port 21 untuk incoming connection dari FTP client. Biasanya port 21 untuk command port dan port 20 untuk data port. Pada FTP server, terdapat 2 mode koneksi yaitu aktif (active) mode dan pasif (passive) mode.

FTP dibangun di atas arsitektur model client-server dan menggunakan kontrol dan koneksi data terpisah antara klien dan server. [1] Pengguna FTP dapat mengotentikasi dirinya dengan protokol masuk teks yang jelas, biasanya dalam bentuk nama pengguna dan kata sandi, namun dapat terhubung secara anonim jika server dikonfigurasi untuk mengizinkannya. Untuk transmisi aman yang melindungi username dan password, dan mengenkripsi isinya, FTP sering diamankan dengan SSL / TLS (FTPS). SSH File Transfer Protocol (SFTP) terkadang juga digunakan; Ini berbeda secara teknologi.

Aplikasi klien FTP pertama adalah program baris perintah yang dikembangkan sebelum sistem operasi memiliki antarmuka pengguna grafis, dan masih dikirim sebagian besar sistem operasi Windows, Unix, dan Linux. Banyak klien FTP dan utilitas otomasi sejak dikembangkan untuk desktop, server, perangkat mobile, dan perangkat keras, dan FTP telah dimasukkan ke dalam aplikasi produktivitas, seperti editor halaman web.

https://techterms.com/definition/ftp