Apa yang dimaksud dengan Efisiensi atau Efficiency?

Efisiensi organisasi

Efisiensi adalah perbandingan yang terbaik antara input (masukan) dan output (hasil antara keuntungan dengan sumber-sumber yang dipergunakan), seperti halnya juga hasil optimal yang dicapai dengan penggunaan sumber yang terbatas.

Apa yang dimaksud dengan Efisiensi Organisasi ?

1 Like

Ukuran umum dari kinerja organisasi adalah efektivitas dan efisiensi (Bounds et al., 2005; Robbins, 2000). Bagi para manajer, pemasok, dan investor, kedua istilah ini mungkin terlihat sama, namun menurut Mouzas (2006), masing-masing istilah ini memiliki arti berbeda. Sebagian besar organisasi menilai kinerja mereka dalam hal efektivitas. Fokus utama mereka adalah untuk mencapai misi, tujuan, dan visi mereka. Pada saat yang sama, ada sejumlah besar organisasi, yang menghargai kinerja mereka dalam hal efisiensi mereka, yang berkaitan dengan penggunaan sumberdaya yang optimal untuk mencapai hasil yang diinginkan (Chavan, 2009).

Efisiensi mengukur hubungan antara input dan output atau seberapa berhasil input telah diubah menjadi output (Rendah, 2000). Untuk memaksimalkan output, Sistem Porter’s Total Productive Maintenance menyarankan penghapusan enam kerugian, yaitu:

  1. hasil berkurang - dari mulai hingga produksi yang stabil;
  2. cacat proses;
  3. kecepatan berkurang;
  4. pemalasan dan penghentian minor;
  5. pengaturan dan penyesuaian; dan
  6. kegagalan peralatan. Semakin sedikit input yang digunakan untuk menghasilkan output, semakin besar efisiensinya.

Menurut Pinprayong dan Siengthai (2012) ada perbedaan antara efisiensi bisnis dan efisiensi organisasi. Efisiensi bisnis mengungkapkan kinerja input dan output rasio, sementara efisiensi organisasi mencerminkan peningkatan proses internal organisasi, seperti struktur organisasi, budaya dan masyarakat. Efisiensi organisasi yang sangat baik dapat meningkatkan kinerja entitas dalam hal manajemen, produktivitas, kualitas dan profitabilitas. Pinprayong dan Siengthai (2012) memperkenalkan tujuh dimensi, untuk pengukuran efisiensi organisasi:

  1. Desain struktur perusahaan;
  2. Manajemen dan pengembangan sistem bisnis;
  3. Pengembangan gaya perusahaan dan karyawan;
  4. Motivasi komitmen staf;
  5. Pengembangan keterampilan karyawan;
  6. Tujuan bawahan.

Efisiensi adalah semua tentang alokasi sumberdaya di seluruh penggunaan alternatif (Kumar dan Gulati, 2010). Penting untuk dipahami bahwa efisiensi tidak berarti bahwa organisasi mencapai kinerja yang sangat baik di pasar, meskipun itu mengungkapkan keunggulan operasionalnya dalam sumber proses pemanfaatan.

Organisasi yang efektif namun tidak efisien?

Organisasi dapat dikelola secara efektif namun karena manajemen operasional yang buruk, entitas akan berkinerja secara tidak efisien (Karlaftis, 2004). Organisasi yang tidak efisien dan tidak efektif ditetapkan mengalami kegagalan yang mahal. Dalam kasus seperti itu tidak ada kebijakan alokasi sumberdaya yang tepat dan tidak ada perspektif organisasi tentang masa depan mereka. Organisasi memiliki masalah kepemimpinan, tingkat pergantian karyawan yang tinggi dan tidak ada visi yang jelas dimana organisasi akan berdiri besok.

Jika organisasi mampu mengelola sumberdayanya secara efektif namun ia tidak menyadari tujuan jangka panjangnya, ia akan bangkrut secara perlahan. Strategi ini hemat biaya tetapi tidak inovatif dan tidak menciptakan nilai. Manajemen tidak memiliki kebijakan yang berorientasi pada pelanggan yang ditetapkan, yang mengarah pada fokus yang konstan pada efisiensi. Organisasi semacam itu menggunakan semua upayanya untuk menerapkan kebijakan alokasi sumberdaya yang ketat, yang diterjemahkan ke dalam pengendalian biaya staf yang ketat, pengurangan biaya atau bahkan penghapusan pelatihan. Tindakan-tindakan ini mengarah pada moral yang rendah dari tingkat turnover karyawan yang tinggi dan kepuasan pelanggan yang rendah. Organisasi yang efisien tetapi tidak efektif tidak dapat bersaing dan pada akhirnya akan bangkrut.

Dalam kasus kedua, organisasi tidak efisien - tidak efektif dan efisien - tidak efektif, ditetapkan mengalami kegagalan. Oleh karena itu, kesimpulan mengungkapkan bahwa organisasi tidak dapat bertahan hidup tanpa kebijakan efektivitas (Lihat Gambar 2).

image

Jika perusahaan tidak efisien tetapi efektif mungkin bertahan, tetapi biaya manajemen operasional, proses dan input akan terlalu tinggi. Biaya organisasi yang tidak efisien tidak memiliki manajemen alokasi sumberdaya yang tepat. Dari perspektif akuntansi mereka mungkin mencapai titik impas atau memiliki sedikit laba. Meskipun, organisasi tersebut memiliki persepsi jangka panjang yang sangat baik dari tingkat keberhasilan secara keseluruhan, pangsa pasar, profitabilitas, tingkat pertumbuhan, dan inovasi organisasi dibandingkan dengan pesaing utama (Zokaei, 2006). Organisasi yang tidak efisien dan efektif harus mempertimbangkan penilaian bantuan alokasi mereka. Biasanya, moral dalam entitas seperti itu tinggi. Perubahan halus yang dibawa dalam operasi dan diperkenalkan dengan cara yang halus harus menghasilkan peningkatan efisiensi, yang akan membawa organisasi pada keunggulan kompetitif yang diinginkan.

Organisasi dengan efektivitas dan efisiensi tinggi dikenal sebagai entitas berkinerja tinggi. Mereka menunjukkan keunggulan dalam kinerja operasional mereka serta perencanaan strategis. Hasil mereka produktif, manajemen biaya terkendali, tugas didistribusikan dan diselesaikan tepat waktu. Biasanya organisasi semacam itu memiliki semangat kerja dan komitmen staf yang tinggi, yang juga menghasilkan kualitas hasil tertinggi. Karyawan sangat menyadari tugas-tugas yang telah didelegasikan untuk dilakukan, mereka juga mengetahui indikator yang digunakan untuk menilai hasil mereka. Kinerja dan sikap mereka terletak di sepanjang tujuan jangka panjang perusahaan.

Referensi

Bartuševičienė,I and Šakalytė, E. 2013. Organizational Assessment: Effectiveness Vs. Efficiency. conceptual paper, scientific literature review of Social Transformations in Contemporary Society. Mykolo Romerio universitetas, Lithuania.