Apa yang dimaksud dengan Efek Misinformasi Saksi Mata atau Eyewitness Misinformation Effect?

image

Psikolog Amerika Elizabeth F. Loftus (1944-) dan John C. Palmer (1954-) menggambarkan fenomena ini, di mana informasi pasca-peristiwa yang menyesatkan dapat mendistorsi ingatan akan suatu peristiwa oleh seorang saksi mata. Efek misinformasi saksi mata dapat disebabkan oleh informasi pasca-kejadian yang “menimpa” memori asli, atau oleh saksi mata yang menjadi bingung tentang sumber item informasi yang berbeda, tanpa memori asli selalu terganggu. EF Loftus juga menggambarkan apa yang disebut insiden “memori penculikan Piaget” yang merupakan contoh klasik dari memori palsu yang berasal dari tahun kedua kehidupan psikolog Swiss Jean Piaget (1896-1980), di mana perawatnya mengarang cerita tentang dirinya diculik dan Piaget sendiri mengembangkan memori visual palsu yang rumit selama bertahun-tahun dari peristiwa yang dituduhkan. Konsep ingatan terkait lainnya di bidang ini adalah: tindakan yang ditangguhkan - istilah psikoanalitik yang menunjukkan revisi ingatan (yaitu, “setelah peristiwa” atau ingatan dengan “tinjauan ke belakang”) agar sesuai dengan pengalaman dan informasi baru atau pencapaian tahap perkembangan selanjutnya ; memori rekonstruktif - proses memori dinamis di mana berbagai strategi digunakan selama pengambilan memori untuk membangun kembali informasi dari memori, dan mengisi elemen yang hilang saat mencoba mengingat materi.

Bandingkan dengan confabulation atau gangguan memori yang terkait dengan amnesia, tetapi melibatkan fabrikasi peristiwa, fakta, dan pengalaman, baik secara sadar atau tidak sadar, untuk mengkompensasi kehilangan ingatan, kadang-kadang disebut “berbohong jujur”); recovered memory - ingatan akan beberapa peristiwa, biasanya melibatkan pengalaman traumatis (seperti pelecehan seksual saat kecil), diambil setelah ditekan atau dilupakan selama bertahun-tahun; sering kali ingatan yang dipulihkan seperti itu, kecuali diverifikasi oleh sumber yang dapat dipercaya, berubah menjadi ingatan yang salah, “ingatan palsu”, atau “pseudomnesia;” memori konstruktif - ingatan yang dihasilkan di bawah pengaruh pengalaman atau harapan sebelumnya di mana “skema” yang ada atau informasi baru menentukan bagaimana informasi disimpan dalam memori; dan hipotesis jejak-berubah - menyatakan bahwa informasi baru dapat mengubah informasi lama dalam memori dan membantu menjelaskan efek informasi yang salah.

Lihat: APPENDIX A; CONSTRUCTIVISM, THEORIES OF; FOR- GETTING/MEMORY, THEORIES OF; INTERFERENCE THEORIES OF FORGETTING; SHORT-TERM AND LONG-TERM MEMORY, THEORIES OF.

Sumber:

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories. Amsterdam: Elsevier B.V.

Referensi:
  • Deese, J. (1959). On the prediction of occurrence of particular verbal intrusions in immediate recall. Journal of Experimental Psychology, 58, 17-22.

  • Loftus, E. F., & Palmer, J. C. (1974). Recon- struction of automobile destruction: An example of the interaction between language and memory. Journal of Verbal Learning and Verbal Behavior, 13, 585-589.

  • Loftus, E. F. (1979). Eyewitness testimony. Cambridge, MA: Harvard University Press.

  • Roediger, H. L. III, & McDermott, K. B. (1995). Creating false memories: Remembering words not presented in lists. Journal of Experimental Psychology: Learning, Memory, and Cognition, 21, 803-814.

  • Wickens, T. D., & Hirshman, E. (2000). False memories and statistical design theory. Psychological Review , 107 , 377-383.

  • Wells, G. L., & Olson, E. A. (2003). Eyewitness testimony. Annual Review of Psychology, 54, 277-295.

  • Watson, J. M., McDermott, K. B., & Balota,D. A. (2004). Attempting to avoid false memories in the Deese/Roediger-McDermott paradigm. Memory and Cognition , 32 , 135-141.