Apa yang dimaksud dengan Biaya Pengganti atau Replacement Cost?

Replacement Cost

Biaya Pengganti atau Replacement Cost adalah sistem akuntansi di mana aset perusahaan dinilai dan tunjangan penyusutan mereka dihitung dengan menggunakan biaya penggantian gedung dan peralatan mereka. Singkatnya, biaya pengganti adalah biaya pembelian barang untuk mengganti aset yang ada.

Referensi

Black, John. (1997). Dictionary of Economics-Oxford University Press. New York: Oxford University Press

Definisi Biaya Pengganti

Biaya pengganti atau replacement cost adalah harga yang akan dikenakan biaya untuk mengganti aset yang ada dengan aset serupa pada harga pasar saat ini. Aset yang dimaksud dapat berupa properti real estat, jaminan investasi, atau piutang.

Misalnya, jika sebuah bangunan mengalami kerusakan akibat kebakaran atau aktivitas lain yang merusak bangunan tersebut, maka biaya penggantian aset akan mengacu pada kondisi aset sebelum rusak. Biaya penggantian aktual dapat berubah karena aset baru akan menimbulkan biaya yang berbeda dari aset asli. Namun, biaya penggantian tidak harus merupakan duplikat dari aset asli dan harus memiliki tujuan yang sama dengan aset asli.

Biaya pengganti dapat berfluktuasi, bergantung pada faktor-faktor seperti nilai pasar komponen yang digunakan untuk merekonstruksi atau membeli kembali aset dan biaya yang terlibat dalam menyiapkan aset untuk digunakan.

Perusahaan asuransi secara rutin menggunakan biaya pengganti untuk menentukan nilai barang yang diasuransikan. Selain perusahaan asuransi, seorang akuntan juga menggunakan biaya pengganti dengan mengandalkan depresiasi untuk membebankan biaya perolehan aset selama masa manfaatnya.

Menghitung Biaya Pengganti

Saat membuat keputusan tentang bangunan yang akan diganti dan biaya yang harus dikeluarkan, bisnis menggunakan nilai bersih sekarang atau net present value (NPV). Metode NPV digunakan untuk menganalisis arus masuk dan arus kas keluar untuk mengambil keputusan pembelian. Ini menggunakan tingkat diskonto untuk memperkirakan tingkat pengembalian minimum atas aset.

Sebelum membuat keputusan pembelian, perusahaan harus menganalisis arus kas keluar dari aset, serta arus masuk yang dihasilkan oleh aset tersebut. Arus kas disesuaikan dengan nilai sekarang dengan menggunakan tingkat diskonto untuk membuatnya lancar. Perbedaan antara nilai sekarang arus kas masuk dan arus keluar menginformasikan keputusan akhir.

Apabila selisihnya positif artinya aset tersebut menguntungkan, oleh karena itu perusahaan dapat melanjutkan pembelian. Namun, jika selisihnya negatif, itu berarti nilai arus keluar melebihi arus masuk dan perusahaan tidak boleh melanjutkan pembelian karena akan menyebabkan kerugian.

Ini merupakan pertimbangan khusus yang harus dilakukan saat menghitung biaya pengganti, yaitu memperhitungkan biaya penyusutan. Perusahaan mengkapitalisasi pembelian aset dengan memposting biaya aset baru ke akun aset dan akun aset disusutkan selama masa manfaat aset. Beberapa aset disusutkan dengan metode garis lurus yang berarti biaya aset dibagi dengan masa manfaat untuk menentukan jumlah penyusutan tahunan. Aset lainnya disusutkan dengan metode percepatan sehingga lebih banyak penyusutan yang diakui di tahun-tahun awal dan lebih sedikit di tahun-tahun berikutnya.

Nilai Pasar vs. Biaya Pengganti Pada Aset Properti

Nilai pasar dan biaya pengganti merupakan konsep berbeda yang digunakan untuk memperkirakan nilai properti. Nilai pasar adalah harga yang akan diambil sebuah properti di pasar terbuka antara dua pihak, yaitu pembeli dan penjual, yang sama-sama memiliki pengetahuan tentang dinamika pasar real estat.

Saat memperkirakan nilai pasar suatu properti, pihak yang terlibat memasukkan nilai tanah dan nilai perbaikan situs atas tanah tersebut,lalu dikurangi penyusutan yang masih harus dibayar. Nilai pasar properti dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti lokasi, tingkat kejahatan, kedekatan dengan fasilitas sosial, dan lain-lain.

Di sisi lain, biaya pengganti termasuk taksiran biaya untuk membangun gedung yang mirip dengan gedung yang dievaluasi dengan harga saat ini. Metode tersebut mempertimbangkan harga bahan, tenaga kerja, dan biaya khusus pada saat penilaian.

Penggantian bangunan menggunakan desain dan standar bangunan saat ini serta metode modern yang mungkin berbeda dari biaya bangunan yang dinilai. Ini tidak termasuk biaya lain seperti pembongkaran, pembuangan puing-puing, premi untuk bahan, aksesibilitas situs, dan lain-lain.