Apa yang dimaksud dengan Beta Testing?

manajemen_produk

(Marcus Elliott) #1


Ada metode testing yang digunakan dalam melakukan customer research salah satunya adalah Beta Testing. Apa yang dimaksud dengan Beta Testing?


(Fachri Rizky Wibisono) #2

Dalam pengembangan perangkat lunak, pengujian beta adalah tahap kedua pengujian perangkat lunak di mana sampling dari audiens yang dituju mencoba produk tersebut keluar. Beta testing merupakan salah satu metode penelitian kuantitatif dalam melakukan customer research.

Beta adalah huruf kedua dari alfabet Yunani. Awalnya, istilah uji alpha berarti tahap pertama pengujian dalam proses pengembangan perangkat lunak. Tahap pertama meliputi pengujian unit, pengujian komponen, dan pengujian sistem. Pengujian beta dapat dianggap “pengujian pra-rilis.”

Pengujian beta juga terkadang disebut sebagai pengujian penerimaan pengguna (UAT) atau pengujian pengguna akhir. Dalam fase pengembangan perangkat lunak ini, aplikasi dikenakan pengujian dunia nyata oleh audiens yang dituju untuk perangkat lunak. Pengalaman pengguna awal diteruskan kembali ke pengembang yang membuat perubahan akhir sebelum merilis perangkat lunak secara komersial.

Untuk pengujian in-house, sukarelawan atau subjek tes berbayar menggunakan perangkat lunak. Untuk perangkat lunak yang didistribusikan secara luas, pengembang dapat menyediakan versi uji coba untuk mengunduh dan menguji coba gratis melalui Web. Tujuan lain dari pembuatan perangkat lunak yang tersedia secara luas dengan cara ini adalah untuk menyediakan pratinjau dan mungkin menciptakan buzz untuk produk akhir.

Benefit menggunakan beta testing diantaranya:

  • Anda memiliki kesempatan untuk memasukkan aplikasi Anda ke tangan pengguna sebelum merilisnya ke masyarakat umum.
  • Pengguna dapat menginstal, menguji aplikasi Anda, dan mengirim umpan balik kepada Anda selama periode pengujian beta ini.
  • Penguji beta Anda dapat menemukan masalah dengan aplikasi yang mungkin tidak Anda perhatikan, seperti aliran aplikasi yang membingungkan, dan bahkan macet.
  • Menggunakan umpan balik yang Anda dapatkan dari pengguna ini, Anda dapat memperbaiki masalah sebelum dirilis ke masyarakat umum.
  • Semakin banyak masalah yang Anda perbaiki yang memecahkan masalah pengguna nyata, semakin tinggi kualitas aplikasi Anda ketika Anda merilisnya ke masyarakat umum.
  • Memiliki aplikasi berkualitas lebih tinggi saat Anda rilis ke masyarakat umum akan meningkatkan kepuasan pelanggan.
  • Para pengguna ini, yang merupakan pengguna awal aplikasi Anda, akan menghasilkan kegembiraan tentang aplikasi Anda.

(Agatha Shella Agtika) #3

Pengujian beta juga dikenal sebagai pengujian pengguna berlangsung di lokasi pengguna akhir oleh pengguna akhir untuk memvalidasi kegunaan, fungsi, kompatibilitas, dan uji reliabilitas dari software yang dibuat.

Aktifitas pengujian beta menambah nilai siklus hidup pengembangan perangkat lunak karena memungkinkan pelanggan sebenarnya kesempatan untuk memberikan masukan ke dalam desain, fungsi, dan kegunaan dari produk. Masukan ini tidak hanya penting untuk keberhasilan produk tetapi juga investasi ke produk masa depan ketika data yang dikumpulkan dikelola secara efektif.

Hal ini juga dikenal sebagai uji lapangan. Ini terjadi di lokasi pelanggan. Ini mengirimkan sistem untuk pengguna yang menginstal dan menggunakannya di bawah kondisi kerja dunia nyata.

Tes beta merupakan tahap kedua dari pengujian perangkat lunak di mana pengguna mencoba produk. Awalnya, tes alpha berarti tahap pertama pengujian dalam proses pengembangan perangkat lunak. Tahap pertama meliputi unit testing, pengujian komponen, dan pengujian sistem. pengujian beta dapat dianggap “pengujian pra-rilis artinya sebelum produk tersebut dilempar ke pasaran maka harus dipastikan dari sisi pelanggan bahwa perangkat lunak tersebut terbebas dari cacat atau kegagalan .

Tujuan dari pengujian beta adalah untuk menempatkan aplikasi Anda di tangan pengguna yang sebenarnya yang berada di luar tim teknik Anda untuk menemukan setiap kekurangan atau masalah dari perspektif pengguna akhir.