Apa yang dimaksud dengan Ankylosing spondylitis ?

ortopedi

(Rheva Maharani) #1

Ankylosing spondylitis

Ankylosing spondylitis adalah penyakit kronis yang menyebabkan tulang belakang mengalami peradangan. Penyakit ini juga bisa membuat ruas tulang belakang melebur sehingga penderita sulit bergerak dan menjadi bungkuk. Jika ankylosing spondylitis sampai menyerang tulang rusuk, penderitanya akan mengalami kesulitan bernapas.

Apa yang dimaksud dengan Ankylosing spondylitis ?


(Elvina Nadira Saskia) #2

Ankylosing spondylitis adalah penyakit peradangan kronis, suatu bentuk rematik karena ketidakseimbangan sistem kekebalan tubuh, yang mempengaruhi sendi tulang belakang dan sendi sacroiliac. Sendi sacroiliac terletak di punggung bawah dimana sakrum memenuhi tulang iliaka, bagian tubuh dimana timbulnya penyakit umumnya terjadi.

Peradangan menyerang sendi sacroiliac dan bentuk tulang baru sebagai bagian tubuh untuk sembuh. Lembur, peradangan kronis akan menyebabkan penyemenan vertebra, yang menyebabkan hilangnya mobilitas tulang belakang. Saat gejala memburuk, itu mempengaruhi leher, tulang belakang toraks dan bahkan tulang punggung yang lebih rendah. Ligamen yang menghubungkan tulang punggung menjadi kaku, bagian sekering vertebra bersamaan, membuat pasien tidak fleksibel untuk menekuk dan bergerak. Lembur, tulang punggung bagian bawah, pinggul, bahkan bahu dan tumit akan terpengaruh, dan seluruh tubuh akan menjadi kaku.

Sekitar 40% pasien secara bersamaan akan mengembangkan peradangan iris (bagian warna mata) dan artritis penyakit radang usus besar, yang menyebabkan sakit perut dan diare.

Ankylosing spondylitis

Apa saja faktor risiko Ankylosing spondylitis ?

Berikut adalah faktor risiko tinggi:

  • Jenis Kelamin : Pria lebih cenderung mengembangkan ankylosing spondylitis daripada wanita. Proporsi pasien adalah 3 laki-laki terhadap 1 wanita.

  • Usia: Onset umumnya terjadi dari 16 sampai 40, dengan 20 sampai 30 kelompok usia paling umum untuk onset. 

  • Keturunan: Penelitian menemukan sebagian besar pasien ankylosing spondylitis memiliki gen yang disebut HLA-B27. Jika seorang anggota keluarga mengembangkan ankylosing spondylitis, kemungkinan anggota keluarga lain juga
    akan mewarisi gen tersebut.

Bagaimana cara untuk mencegah Ankylosing spondylitis ?

Saat ini tidak ada obat untuk ankylosing spondylitis. Jika seorang anggota keluarga mengembangkan penyakit ini, Anda harus waspada terhadap gejala yang disebutkan di atas dan segera mencari saran medis profesional jika gejala serupa terjadi.

Apa tindakan pengobatan terhadap Ankylosing spondylitis ?

Ankylosing spondylitis tidak memiliki penyebab spesifik yang diketahui, meskipun antigen HLA-B27 tampaknya terlibat. Namun, menurut statistik, untuk individu HLA-B27 positif yang memiliki kerabat dengan penyakit ini, kesempatan mereka untuk mengembangkan AS hanya 2%. Di sisi lain, pada individu dengan HLA-B27 positif yang tidak memiliki keluarga dengan penyakit ini, faktor risikonya hanya meningkat menjadi 20%. Dipercaya bahwa selain antigen HLA-B27, ada faktor lain yang menyebabkan ankylosing spondylitis, seperti infeksi bakteri.

Apakah gejala Ankylosing spondylitis bisa dikenali dengan mudah?

Tahap awal Ankylosing spondylitis meliputi:

  • Lebih dari 3 bulan rasa sakit dan kekakuan di punggung bagian bawah, terutama di pagi hari (disebut kekakuan pagi) dan setelah beberapa saat tidak aktif. 

  • Rasa sakit sering mereda setelah gerak dan aktivitas. Berlawanan dengan sakit punggung mekanis yang akan memudahkan setelah masa istirahat, penderita ankylosing spondylitis akan merasa lebih buruk setelah istirahat. 

  • Timbulnya nyeri pertama kali muncul di sendi sakroiliaka, terletak di antara
    sakrum (tulang langsung di atas tulang ekor) dan tulang iliaka (tulang di kedua sisi pantat). Kemudian secara bertahap menyebar ke atas ke pinggul, punggung atas, dada depan dan lehernya. 

  • Karena sakit punggung, tidur sering terganggu pada malam hari.

Secara bertahap, gerakan vertebra pasien menjadi memburuk dan tulang rusuk terpengaruh, membatasi kapasitas dan fungsi paru-paru. Gejala-gejala lainnya antara lain:

  • Kelelahan
  • Sendi di bagian atas dan bawah tubuh menjadi kaku dan bengkak, termasuk bahu, siku, pinggul, lutut dan tumit.
  • Nyeri di bagian belakang tumit.
  • Peradangan iris (Uveitis): menyebabkan kemerahan dan nyeri di mata, terutama saat melihat lampu terang, dengan penglihatan terganggu.
  • Sikap maju yang membungkuk
  • Kehilangan selera makan
  • Sedikit suhu tinggi
  • Kehilangan berat badan
  • Peradangan usus

Gejala pasien berbeda berbeda. Ada yang ringan sementara yang lain lebih akut. Jika Anda mengalami sakit yang tak dapat dijelaskan dan tiba-tiba mendapati diri Anda tidak bisa membungkuk, Anda harus segera mendapatkan saran medis. Menurut The European League Against Reumatism (E ULAR), jika ada yang mengalami setidaknya empat dari lima gejala berikut, ada kemungkinan 92% kemungkinan kasus untuk nyeri
punggung inflamasi (dibandingkan dengan jenis nyeri punggung lainnya):

  • Sakit di malam hari
  • Awas berbahaya
  • Usia onset di bawah 40 tahun
  • Perbaikan dengan olahraga
  • Tidak ada perbaikan dengan istirahat

Bagaimana cara untuk menyelidiki dan mendiagnosis Ankylosing spondylitis ?

Ahli rheumatologi akan menanyakan gejala medis dan keluarga pasien. Pemeriksaan klinis yang berfokus pada punggung, panggul, sendi sacroiliac dan tumit, bersamaan dengan gerak vertebra dan postur berjalan juga akan dilakukan. Pemeriksaan bulu mungkin diperlukan:

  • Sinar X: Sinar-X membantu untuk memeriksa tingkat peradangan di persendian, meskipun efek karakteristik ankylosing spondylitis mungkin tidak terlihat pada tahap awal.

  • Computerized Tomography (CT) atau Magnetic Resonance Imaging (MRI): Membantu mendeteksi spondilitis ankylosing dini.

  • Tes darah:

    • Tingkat Sedimentasi Erythrocyte (ESR) atau Protein C-reaktif (CRP): periksa tanda-tanda peradangan dan jika hasilnya mencapai akhir yang lebih tinggi, maka peradangan terbukti. 

    • Uji Hitung Darah Lengkap (CBT): ankylosing spondylitis dapat menyebabkan anemia. CBT dapat membantu untuk menentukan apakah ada anemia. 

    • Antigen HLA-B27: adanya antigen HLA-B27 menunjukkan kemungkinan kasus ankylosing spondylitis. Namun, orang HLA-27-positif tidak harus mengembangkan ankylosing spondylitis. Tes lainnya diperlukan untuk konfirmasi.

Profesional medis umumnya mengadopsi Kriteria Modifikasi New York 1984 sebagai kriteria diagnosis yang paling umum, yang meliputi:

  1. Turunkan nyeri punggung dan kekakuan minimal 3 bulan yang membaik dengan olahraga tapi tidak membaik karena istirahat.

  2. Batasan gerak tulang belakang lumbalis (bagian belakang bagian bawah) keduanya membungkuk ke depan dan ke samping.

  3. Batasan ekspansi dada relatif terhadap nilai normal berkorelasi untuk usia dan jenis kelamin.

  4. Sinar-X menunjukkan perubahan kecil atau lebih buruk pada kedua sisi sendi sakroiliaka, atau perubahan moderat di satu sisi. Jika titik 4 terjadi dengan titik 1, 2 atau 3, maka ankylosing spondylitis sudah pasti.

Karena sinar-X tidak dapat mendeteksi ankylosing spondylitis pada tahap awal, pada saat gejala muncul, penyakit ini mungkin terbukti telah berkembang untuk jangka waktu tertentu, oleh karena itu, kriteria internasional baru ditetapkan untuk diagnosis dini penyakit ini. Penilaian Ankylosing Spondylitis International Society (ASAS) telah menetapkan pedoman baru di tahun 2009, di mana kriteria berikut dipenuhi untuk didiagnosis sebagai ankylosing spondylitis:

  1. Sakit punggung terus-menerus selama lebih dari 3 bulan

  2. Terjadi setelah usia 45 tahun

  3. Sinar-X atau tes MRI mengkonfirmasi peradangan, bersamaan dengan satu gejala klinis; atau HLA-B27-positif bersamaan dengan dua gejala klinis

    Gejala klinis meliputi nyeri punggung inflamasi, radang sendi, enthesitis, uveitis, psoriasis, penyakit Crohn, respons yang baik terhadap obat antiinflamasi non steroid (NASAIDs), dengan riwayat keluarga, peningkatan kadar protein C-reaktif.

Ankylosing spondylitis
Gambar Ankylosing spondylitis

Apa tindakan pengobatan terhadap Ankylosing spondylitis ?

Pengobatan ankylosing spondylitis melibatkan penggunaan obat-obatan dan olahraga, yang membantu meringankan rasa sakit dan kekakuan, memperbaiki mobilitas tulang belakang dan mencegah deformitas tulang belakang. Jika pasien menerima perawatan medis yang tepat sebelum kelainan sendi terjadi, penyakit ini dapat dikendalikan dan bahkan dapat menghentikan pengobatan begitu keadaan membaik. Namun, jika deformitas sendi telah terjadi yang menghambat mobilitas, operasi pembedahan mungkin diperlukan.

Obat-obatan

  • Obat antiinflamasi non steroid (NASID)

    Paling umum digunakan jenis obat sebagai pengobatan kapal pertama yang meringankan peradangan, nyeri dan kekakuan, tetapi tidak untuk menyembuhkan atau untuk melanjutkan kemampuan gerakan. Obat yang biasa digunakan meliputi Indomethacin dan Naproxen, dengan efek samping dari gangguan perut, perdarahan gastrointesti , dan pada beberapa kasus yang jarang terjadi bahkan masalah ginjal dan hati.

  • Obat Anti-rematik yang memodifikasi penyakit (DMARDs)

    Membantu memperbaiki sistem kekebalan tubuh, mengurangi proses yang mendasari penyebab radang sendi dan memperlambat kerusakan sendi progresif. Obat yang biasa digunakan adalah Sulfasalazine dan Methotrexate. Dalam beberapa kasus efek samping dapat menyebabkan alergi pada kulit, gangguan perut, kerusakan hati dan kelainan jumlah darah.

  • Faktor Nekrosis Anti Tumor (Anti-TNF)

    Jika NASID tidak efektif, agen biologis seperti Anti-TNF dapat digunakan. TNF adalah protein sel yang bertindak sebagai agen peradangan pada rheumatoid arthritis. Dengan menghalangi protein ini membantu mengurangi rasa sakit, kekakuan, persendian yang bengkak atau bengkak, meningkatkan mobilitas tulang belakang, mencegah deformitas sendi, serta menjaga uveitis dan gastroenteritis terkendali.

Obat yang biasa digunakan adalah Adalimumab, Etanercep dan Infliximab. Namun, efek samping obat dapat menyebabkan gagal jantung kongestif dan meningkatkan risiko infeksi. Pasien yang memiliki penyakit tuberkulosis dan demyelinasi aktif seharusnya tidak menggunakan obat ini. Sebelum menggunakan agen biologis, pasien harus melakukan tes TB laten untuk memeriksa terpajan tuberkulosis sebelumnya dan juga untuk melakukan tes fungsi darah dan hati secara teratur selama pengobatan.

Terapi Olahraga

Karena jaringan yang menempel pada persendian menjadi tidak elastis karena kurang gerak, olahraga sangat penting bagi pasien dengan ankylosing spondylitis. Latihan yang diinstruksikan oleh fisioterapis atau okupasi terapis seperti sit up, push up, berdiri dan duduk tegak postur membantu mempertahankan fleksibilitas pada persendian dan otot.

Hidroterapi juga merupakan bentuk latihan yang disukai, lebih baik dilakukan dengan air suam-suam kuku. Penderita bisa bergerak bebas dalam air dan tekanan air bisa menguatkan otot dan tendon, sekaligus meringankan kekakuan persendian.

Latihan harus dilakukan setiap hari dengan ketekunan. Jangan berolahraga sesekali dan kelelahan. Bangun pagi-pagi dan sebelum tidur di malam hari bagus berolahraga. Karena otot dan persendian dalam keadaan kelelahan dan kaku, olahraga dapat meningkatkan fleksibilitas dan meningkatkan kekuatan fisik.

Pasien harus beristirahat sejenak dari olahraga saat arthritis akut. Oleskan es atau air suam-suam kuku di atas sendi untuk menghilangkan kekakuan. Saat rasa sakit mereda, mulailah berolahraga secara bertahap tanpa terburu-buru.

Operasi Bedah

Bila sendi pinggul pasien mengalami cacat, dia mungkin memerlukan operasi penggantian sendi buatan. Setelah operasi, sendi pinggul bisa melanjutkan fleksibilitas, dengan rasa sakit dan pembengkakan lega. Selain itu, pasien dapat mempertahankan posisi berjalan tegak dengan postur bungkuk maju yang sangat diringankan.

Jika fleksi depan pasien begitu besar sehingga dagu berada di dekat atau di dada (dikenal dengan deformitas dagu-on-dada), tidak dapat mengangkat kepala seseorang, maka osteotomi mungkin diperlukan. Selama osteotomi, tulang dipotong untuk memperbaiki kelainan bentuk sudut. Ujung tulang disesuaikan dan dibiarkan sembuh. Instrumentasi dan fusi spinal dapat dikombinasikan dengan osteotomy untuk menstabilkan tulang belakang selama penyembuhan.

Apa komplikasi dari Ankylosing spondylitis ?

  • Lesi paru-paru: Jika penyakit memburuk, hal itu akan menyebabkan deformitas rongga dada, yang akan membatasi kapasitas paru untuk berkembang, menyebabkan batuk dan sesak napas. Dalam beberapa kasus, hal itu dapat menyebabkan pleuritis dan idiopatik pulmonal fibrosis.

  • Uveitis : Uveitis ditandai dengan kemerahan dan nyeri di mata, terutama saat melihat lampu terang dan mengganggu penglihatan. Jika gejalanya memburuk, hal itu dapat menyebabkan korioretinopati serosa sentral (CSC) atau peningkatan tekanan intraokular. (IOP), mengakibatkan glaukoma, dan dalam beberapa kasus
    kebutaan.

  • Penyakit kardiovaskular: Ankylosing spondylitis dapat menyebabkan lesi pada katup jantung, sehingga terjadi kebocoran katup aorta atau atrial fibrillation.

  • Peradangan usus: beberapa pasien akan mengalami tukak lambung, mengakibatkan sakit perut, diare dan pendarahan saat buang air besar.

  • Nefritis: Dalam kasus yang jarang terjadi, hal ini menyebabkan nefropati IgA,
    mengakibatkan hematuria mikroskopis, kondisi medis dimana urine mengandung sejumlah kecil darah.

Bagaimana pasien penderita Ankylosing spondylitis bisa merawat diri mereka sendiri ?

Ankylosing spondylitis adalah penyakit kronis dengan gejala berfluktuasi dari waktu ke waktu. Dianjurkan agar pasien bertindak sesuai dengan saran medis profesional dan melakukan pemeriksaan dan pengobatan secara teratur.

Terlepas dari pengobatan, sangat penting bahwa pasien tetap melakukan latihan secara teratur, mempertahankan postur tegak dan menjalani gaya hidup sehat. Berikut adalah beberapa kiat yang berguna:

  1. Berolahraga secara teratur

    Latihan harian mencakup pernapasan dalam untuk ekspansi paru-paru dan latihan peregangan untuk memperbaiki mobilitas tulang belakang dan sendi. Berenang dianjurkan, terutama di air suam-suam kuku, membantu meringankan rasa sakit dan kekakuan. Apalagi yoga, tai-chi dan aerobik kondusif bagi peningkatan fleksibilitas sendi. Tidak semua latihan bagus untuk penderita ankylosing spondylitis, terutama high impact sport seperti judo atau basket. Jogging juga, bisa menyebabkan radang tendon di bagian belakang tumit. Pasien harus berkonsultasi dengan ahli medis profesional sebelum melakukan latihan.

  2. Mempertahankan postur tubuh yang baik

    Kapan pun berdiri, duduk atau tidur, sangat penting untuk mempertahankan postur tegak, yang memungkinkan dilakukannya latihan perpanjangan punggung. Disarankan tidur harus berbaring di atas kasur yang kokoh untuk menghindari kelengkungan tulang belakang. Pagi-pagi sekali atau sebelum tidur, latihan push-up 20 menit bermanfaat bagi punggung. Pasien tidak boleh membawa benda berat dan menghindari mempertahankan postur tubuh yang tetap untuk jangka waktu tertentu. Untuk setiap 10 menit harus istirahat saat bekerja dengan komputer. Jika lingkungan kerja pasien sering membungkuk, dia harus mencari saran medis apakah akan melakukan pekerjaan lain.

  3. Tempat tidur tidur dan sofa

    Hindari menggunakan bantal tinggi dan kasur lembut untuk mencegah kelengkungan tulang belakang. Pilih kursi dengan punggung tegak untuk berbaring dan jauhkan dari sofa lembut.

  4. Berhenti merokok

    Jauhi merokok karena akan meningkatkan risiko jaringan parut paru-paru dan memperparah kesulitan bernapas.

  5. Waspadalah terhadap perubahan tubuh

    Memantau gerakan dan gerakan punggung bawah, tulang belakang dan sendi seperti kekakuan pagi hari. Jika gejala memburuk, segera dapatkan bantuan medis.

  6. Diet yang sehat

    Diet sehat dan seimbang dapat membuat tubuh tetap kuat dan mengurangi risiko peradangan usus.

  7. Grup pendukung

    Pasien bisa mendapatkan informasi mengenai keperawatan dan perawatan melalui seminar dan kegiatan yang diselenggarakan oleh kelompok pasien, yang merupakan platform untuk berbagi pengalaman dan saling mendukung.