Apa yang dimaksud dengan analisis korelasi ?

analisis_korelasi

(Gamal Hadi) #1

Penelitian korelasi

Penelitian korelasi atau korelasional adalah suatu penelitian untuk mengetahui hubungan dan tingkat hubungan antara dua variabel atau lebih tanpa ada upaya untuk mempengaruhi variabel tersebut sehingga tidak terdapat manipulasi variabel (Faenkel dan Wallen, 2008).

Adanya hubungan dan tingkat variabel ini penting karena dengan mengetahui tingkat hubungan yang ada, peneliti akan dapat mengembangkannya sesuai dengan tujuan penelitian. Jenis penelitian ini biasanya melibatkan ukuran statistik/tingkat hubungan yang disebut dengan korelasi (Mc Millan dan Schumacher, dalam Syamsuddin dan Vismaia, 2009).

Penelitian korelasional menggunakan instrumen untuk menentukan apakah, dan untuk tingkat apa, terdapat hubungan antara dua variabel atau lebih yang dapat dikuantitatifkan.


Apa yang dimaksud dengan teknik sampling dan apa saja metodenya?
Apa yang dimaksud dengan penelitian kausal perbandingan?
(Jeremy Liam Wijaya) #2

Korelasi merupakan istilah yang digunakan untuk mengukur kekuatan hubungan antarvariabel. Analisis korelasi adalah cara untuk mengetahui ada atau tidak adanya hubungan antarvariabel. Kekuatan hubungan antar variabel dapat dilihat dari hasil nilai koefisien korelasi. Koefisien korelasi (KK) merupakan indeks atau bilangan yang digunakan untuk mengukur keeratan (kuat, lemah, atau tidak ada) hubungan antar variabel. Koefisien korelasi dinotasikan dengan notasi r.

Analisis korelasi bertujuan untuk mengukur kekuatan asosiasi (hubungan) linear antara dua variabel. Korelasi tidak menunjukkan hubungan fungsional atau dengan kata lain, analisis korelasi tidak membedakan antara variabel dependen dengan variabel independen.

Koefisien korelasi ini memiliki nilai antara -1 dan +1 (-1≤ r ≤ +1), dengan arti yaitu:

  1. Hubungan positif menyatakan hubungan semakin besar nilai pada variabel X, diikuti pula perubahan dengan semakin besar nilai pada variabel Y

  2. Hubungan negatif menyatakan hubungan semakin besar nilai pada variabel X, diikuti pula perubahan dengan semakin kecil nilai pada variabel Y.

  3. r = 1,00 menyatakan hubungan yang sempurna kuat; r = 0,5 menyatakan hubungan sedang; dan 0 menyatakan tidak ada hubungan sama sekali (dua variabel tidak berhubungan).

Keeratan hubungan atau korelasi antarvariabel diberikan nilai -nilai dari r sebagai patokan. Berikut ini adalah patokan dari nilai r tersebut.

  1. r = 0, tidak ada korelasi.
  2. 0 < r ≤ 0,20, korelasi sangat rendah atau lemah sekali.
  3. 0,20 < r ≤ 0,40, korelasi rendah atau lemah tapi pasti.
  4. 0,40 < r ≤ 0,70, korelasi yang cukup berarti.
  5. 0,70 < r ≤ 0,90, korelasi yang tinggi; kuat.
  6. 0,90 < r < 1,00, korelasi sangat tinggi; kuat sekali; dapat diandalkan.
  7. r = 1, korelasi sempurna.

Jenis-jenis Koefisien Korelasi


Jenis-jenis koefisien korelasi yang sering digunakan adalah koefisien korelasi pearson, koefisien korelasi rank spearman, koefisien korelasi kontingensi, dan koefisien penentu.

Koefisien Korelasi Pearson

Koefisien korelasi ini digunakan untuk mengukur keeratan hubungan antara dua variabel yang datanya berbentuk data interval atau rasio. Disimbolkan dengan “r” dan dirumuskan:

image

Koefisien Korelasi Rank Spearmen

Koefisien korelasi ini digunakan untuk mengukur keeratan hubungan antara dua variabel yang datanya berbentuk data ordinal (data bertingkat/data ranking). Disimbolkan dengan “rs” dan dirumuskan:

Koefisien Korelasi Rank Spearmen

dimana,
d = selisih ranking X dan Y
n = banyaknya pasangan data

Koefisien Korelasi Kontingensi

Koefisien korelasi kontingensi ini digunakan untuk mengukur keeratan hubungan antara dua variabel yang datanya berbentuk data nominal (data kualitatif). Disimbolkan dengan “C” dan dirumuskan:

Koefisien Korelasi Kontingensi

Keterangan:
x2 = kai kuadrat
n = jumlah semua frekuensi

Koefisien Penentu (KP) atau Koefisien Determinasi ®

Koefisien penentu (KP) atau koefisien determinasi yang artinya penyebab perubahan pada variabel Y yang datang dari variabel X, sebesar kuadrat koefisien korelasinya. Koefisien penetu ini menjelaskan besarnya pengaruh nilai suatu variabel (variabel X) terhadap naik/turunnya (variasi) nilai variabel lainnya (variabel Y). Dirumuskan:

Koefisien Penentu atau Koefisien Determinasi