Apa yang dimaksud dengan Abraham Lincoln Effect?

Abraham Lincoln *Effect* adalah sebuah visual dan efek perseptual yang dikembangkan dan dipelajari oleh insinyur biomedis Amerika, Leon D. Harmon (1922-) dan rekan-rekannya, dan dinamai sesuai nama presiden Abraham Lincoln (1809-1865) yang gambar wajahnya digunakan untuk membuat "potret blok" yang pertama kali diterbitkan (yaitu, citra terdegradasi yang dibagi menjadi kotak / blok besar di mana kecerahan setiap blok diatur ke nilai cahaya rata-rata citra di wilayah itu) pada tahun 1971.

Efek Abraham Lincoln mengacu pada kesulitan manusia dalam mempersepsikan dan mengenali gambar yang bermakna dalam gambar atau potret yang dibuat dikonstruksi dalam blok ketika dilihat dari dekat, tetapi mudah dikenali jika dilihat dari kejauhan atau dengan setengah menutup mata selama melihatnya.

Efek ini menarik karena - dalam hal persepsi atau pemrosesan informasi - hilangnya informasi sensor / stimulus (yaitu, melihat blok stimulus dari kejauhan) secara paradoks meningkatkan pengenalan dan kebermaknaan gambar yang terbentuk dari blok. Harmon dan Julesz (1973) melakukan eksperimen yang menunjukkan bahwa - dalam istilah teori deteksi sinyal - pita noise yang secara spektral berdekatan dengan spektrum gambar atau potret, efektif dalam menekan pengenalan visual.

Referensi

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Elsevier B.V.