Apa yang anda ketahui tentang Pura Ulun Danu di danau Beratan Bedugu, Bali ?

danau

(Muhammad Iqbal Farras Pratama) #1

image

Pura Ulun Danu di danau Beratan Bedugul memang menjadi salah satu objek wisata populer di Bali, bahkan terkadang hanya disebut sebagai objek wisata Bedugul dan kita paham bahwa tempat tersebut adalah pura Ulun Danu, padahal di kawasan ini ada objek wisata lainnya seperti Kebun Raya Eka Karya atau Botanical Garden. Tapi begitulah kawasan pura Ulun Danu di danau Beratan ini memang sangat indah. Namun demikian jarang yang mengupas sejarah dari keberadaan pura tersebut, lebih banyak yang mengungkapkan keindahan kawasan wisata alam yang bertepikan bukit, berhawa sejuk dan keberadaan bangunan pura yang terletak di tengah danau.

Apa yang anda ketahui tentang Pura Ulun Danu di danau Beratan Bedugu, Bali ?


(Zul Afrianes Pratama) #2

Asal nama Bedugul dari kata “bedug” dan “kul-kul”, dua kata tersebut merupakan dua buah alat yang menghasilkan bunyi-bunyian. Bedug merupakan alat musik khas umat muslim dan diletakkan juga di masjid-masjid, sedangkan Kul-kul adalah kentongan yang digunakan sebagai tanda untuk komunikasi masyarakat Bali. Dan di kawasan ini ada sebuah masjid berdiri di pinggir jalan, perpaduan dua kata dari dua budaya berbeda ini, merupakan akuluturasi budaya yang sudah terjaga baik di Bali. Ada versi lain juga yang muncul asal dari kata Bedugul tersebut muncul ketika ada seorang raja mandi di danau Beratan, kemudian dilihat oleh warga sekitar dan mengatakan “bedogol raja kelihatan” sehingga kata bedogol tersebut sekarang menjadi Bedugul.

Pura Ulun Danu di Danau Beratan Bedugul tersebut dari urain sejarah dalam lontar Babad Mengwi, bahwa di kawasan ini terdapat dua peninggalan sejarah yaitu sarkopagus dan juga papan batu yang berasal dari jaman Megalitikum, sehingga terbilang sudah cukup kuno dan tua, berasal dari tahun 500 SM. Jadi tempat ini sudah digunakan sebagai tempat melakukan ritual sejak jaman megalitikum. Kedua artefak tersebut sekarang diletakkan di dalam pura.


(Sejarawan) #3

Dalam sejarah pendirian Pura Ulun Danu Beratan dapat dilacak pada salah satu kisah yang terekam dalam Lontar Babad Mengwi. Dalam babad tersebut dituturkan mengenai seorang bangsawan bernama I Gusti Agung Putu yang mengalami kekalahan perang dari I Gusti Ngurah Batu Tumpeng.

Untuk bangkit dari kekalahan tersebut, I Gusti Agung Putu bertapa di puncak Gunung Mangu hingga memperoleh kekuatan dan pencerahan. Selesai dari pertapaannya, ia mendirikan istana Belayu (Bela Ayu), kemudian kembali berperang melawan I Gusti Ngurah Batu Tumpeng dan memperoleh kemenangan. Setelah itu, I Gusti Agung Putu yang merupakan pendiri Kerajaan Mengwi ini mendirikan sebuah pura di tepi Danau Beratan yang kini dikenal sebagai Pura ulun Danu Beratan

Dalam Lontar Babad Mengwi juga dikisahkan bahwa pendirian pura ini dilakukan kira-kira sebelum tahun 1556 Saka atau 1634 Masehi, atau sekitar satu tahun sebelum berdirinya Pura Taman Ayun, sebuah pura lain yang juga didirikan oleh I Gusti Agung Putu. Pendirian Pura Ulun Danu Beratan konon telah membuat masyhur Kerajaan Mengwi dan rajanya, sehingga I Gusti Agung Putu dijuluki “I Gusti Agung Sakti” oleh rakyatnya

Pura Ulun Danu Beratan