© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Apa yang anda ketahui tentang hewan ekidna?

Echidna atau disebut juga spiny ant eaters atau pemakan semut berduri, hanya bisa ditemukan dari Australia dan New Guinea. Ekidna atau babi duri adalah satu-satunya hewan dari ordo Monotremata yang masih bertahan hidup selain platipus. Keempat spesies yang masih hidup, merupakan hewan asli Papua dan Australia, semuanya termasuk ke dalam famili Tachyglossidae.

Taksonomi

Ekidna diklasifikasikan ke dalam dua genera. Genus Zaglossus meliputi tiga spesies yang masih bertahan hidup dan dua spesies yang sudah punah (diketahui hanya melalui fosil). Genus lainnya adalah Tachyglossus di mana hanya satu spesies yang dikenal.

  • Genus Zaglossus
    Ada tiga spesies dari genus Zaglossus yang masih hidup. Ketiga spesies itu dapat ditemui di Papua. Mereka langka, dan diburu untuk dimakan. Mereka mencari makanan dalam sampah dedaunan di lantai hutan. Mereka memakan cacing tanah dan serangga.

    • Ekidna moncong panjang barat (Zaglossus bruijini) pada hutan dataran tinggi.
    • Ekidna moncong panjang Sir David (Zaglossus attenborough).
    • Ekidna moncong panjang timur (Zaglossus bartoni); telah diidentifikasi 4 subspesies.

Kedua spesies yang telah punah adalah:

  • Zaglossus robustus; dikenal dari fosilnya saja.

  • Zaglossus hacketti; juga dikenal dari fosilnya saja.

  • Genus Tachyglossus
    Ekidna moncong pendek (Tachyglossus aculeatus) ditemukan di bagian tenggara Papua dan juga terdapat di hampir seluruh lingkungan Australia; dari salju Alpen Australia sampai gurun dalam di daerah pedalaman: utamanya di daerah manapun sejauh semut dan rayap ada. Ukurannya lebih kecil daripada spesies Zaglossus dan ia mempunyai rambut yang lebih panjang.

Deskripsi

Ekidna adalah mammalia kecil yang tubuhnya ditutupi rambut kasar dan duri. Ekidna menyerupai pemakan semut Amerika Selatan dan mammalia berduri lainnya seperti hedgehog dan landak. Mereka memiliki moncong yang berfungsi sebagai mulut dan hidung. Moncong mereka panjang dan langsing. Mereka memiliki kaki yang pendek dan kuat dengan kuku besar. Ekidna juga adalah penggali yang handal. Mereka memiliki mulut yang mungil dan rahang tak bergigi. Mereka makan dengan cara membuka batang kayu yang lunak, sarang semut, dan semacamnya, dan menggunakan lidahnya yang panjang serta lengket yang memanjang dari moncongnya untuk mengumpulkan mangsanya. Ekidna moncong pendek terbiasa memakan semut dan rayap dalam jumlah besar, sedangkan spesies Zaglossus terbiasa memakan cacing tanah dan larva serangga.

Ekidna ditemui di berbagai macam lingkungan, termasuk taman kota.
Selain platipus, keempat spesies echidna adalah satu-satunya mammalia yang bertelur. Betina menelurkan satu telur berbulu bercangkang lunak dua puluh dua hari setelah kawin dan meletakkannya langsung dalam kantungnya. Telur akan menetas setelah sepuluh hari; ekidna muda (dalam bahasa Inggris disebut: puggle), kemudian akan menghisap susu dari pori-pori kedua kelenjar susu (sebab monotremata tidak memiliki puting) dan tetap tinggal di dalam kantung induknya untuk empat puluh lima hingga lima puluh lima hari, selama kurun waktu tersebut, mulai tumbuh duri. Sang ibu menggali lubang untuk merawat anaknya dan meletakkan anaknya di dalam lubang. Sang ibu kembali setiap lima hari untuk menyusui sampai berhenti menyusui pada bulan ketujuh.

Sumber : wikipedia

1. Mamalia bertelur

Dengan ordo monotremata, filum chordata, famili tachyglossidae, kelas mamalia, dan genuszaglossus,Ekidna merupakan hewan mammalia yang bertelur yang masih bertahan hidup hingga sekarang di samping platipus (Ornithorhynchus anatinus). Sebagaimana dengan platipus, E kidna termasuk hewan yang aneh. Ekidna menjadi aneh lantaran hewan mammalia selayaknya harimau ataupun tarsius tetapi ekidna tidak melahirkan anaknya melainkan bertelur.

2. Hewan nokturnal

Ekidna adalah hewan penyendiri yang mencari makan di malam hari. Makanan utamanya semut dan kadang cacing. Siang harinya dia berlindung di liang tanah atau kayu berongga.

3. Mempunyai lidah panjang

Moncong panjang mereka berfungsi untuk mendeteksi bau makanan, predator, dan echidna lainnya. Di dalam moncong ini terdapat lidah panjang (sekitar 18 cm) yang sangat lengket, berguna untuk menangkap rayap & serangga lainnya.

4. Memiliki Perlindungan Diri Yang Unik

Tubuh Ekidna dipenuhi oleh duri yang digunakan sebagai pelindung diri dari serangan para predator. Duri ditubuhnya rata-rata berjumlah 5000 dan juga memiliki 2000 sensor medan listrik. Dengan perisai diri itulah, Ekidna menjadi hewan yang sangat aman dari serangan predator. ketika merasa dirinya terancam dari bahaya, Ekidna akan menggulung diri sehingga duri-duri yang ada di tubuhnya menjadi tegak.