Apa yang anda ketahui tentang Bushido ?

budaya_jepang

(Prakoso Adi Bagaskara) #1

Bushido

Bushido (dalam huruf kanji: 武士道) atau yang dikenal sebagai “tata cara ksatria”, merupakan kode etik samurai atau Bushi (prajurit) yang berlaku pada masa pramodern (masa feodalisme) Jepang. Apa yang anda ketahui tentang Bushido ?


(Dumm Dumm) #2

Gagasan mengenai bushido sendiri dikembangkan sejak Jepang berada pada periode Kamakura (1192-1333), salah satunya yang diwujudkan seperti ritual “seppuku” (ritual merobek perut dengan sebilah pisau atau pedang kecil). Pada saat keluarga Minamoto mendirikan pemerintahan militer (bakufu) yang pertama. Jepang dipimpin oleh seorang pemimpin turun-temurun yang disebut sebagai Shogun.

Kode Bushido ditandai dengan tujuh kebajikan:

  1. Kesungguhan (义 gi)
  2. Keberanian (勇 yu)
  3. Kebajikan (仁 jin)
  4. Penghargaan (礼 rei)
  5. Kejujuran (诚 makoto)
  6. Kehormatan (名誉 meiyo)
  7. Kesetiaan (忠义 chūgi)

Bushido juga dipengaruhi oleh ajaran Shinto dan Buddhisme Zen, yang memungkinkan adanya kekerasan dari samurai yang ditempa dengan kebijaksanaan dan ketenangan. Bushido juga sebagai representatif semangat bela diri, termasuk keterampilan atletik dan militer serta keberanian melawan musuh dalam pertempuran, hidup hemat, kebaikan, kejujuran, dan kehormatan pribadi.

Selama Masa Edo atau Tokugawa (1603-1867) berpikir Bushido harus diresapi dengan etika Konfusian dan dibuat menjadi sebuah sistem yang komprehensif dan menekankan kewajiban atau tugas Samurai itu disamakan dengan Konfusianisme “pria sempurna” dan mengajarkan bahwa fungsi penting adalah untuk kebajikan bagi kelas bawah.

Ketaatan kepada otoritas ditekankan, tetapi tugas datang pertama bahkan jika itu mensyaratkan pelanggaran hukum undang-undang. Sejauh tugas yang menggantikan semua yang lain mungkin paling dicontohkan dalam kisah 47 Ronin dari awal abad ke-18. Samurai, yang telah memiliki tuan (ronin) jika tuan mereka dibunuh. Maka samurai wajib membalas dendam kematian tuan mereka dan setelah itu samurai harus melakukan seppuku. Seppuku dilakukan sebagai bentuk penghormatan dan kesetian kepada daimyo mereka.

Pada pertengahan abad ke-19 ajaran Bushido dibuat dasar pelatihan etika untuk seluruh masyarakat, dengan kaisar menggantikan tuan feodal, atau daimyo, sebagai fokus kesetiaan dan pengorbanan. Sehingga rakyat dan militer bukan lagi patuh terhadap Shogun, melanikan kepada kaisar.

Pada saat kekuasan Shogun diruntuhkan dan diambil alih kembali oleh Kaisar Tenno. Bushido berkontribusi pada peningkatan nasionalisme Jepang mengikuti Restorasi Meiji (1868) dan penguatan moral sipil selama Perang Sino-Jepang (1937-1945) dan Perang Dunia II.

Para prajurit Jepang selama Perang Dunia II menjadikan bushido sebagai kehormatan dalam menjalankan tugas. Jika gagal, ia akan melakukan seppuku (harakiri) yaitu bunuh diri sebagai bentuk mengurangi rasa malu dan mempertahankan kehormatan diri.

Sumber: hariansejarah.id