Apa yang Anda ketahui tentang asal-usul kelinci?

Apa yang Anda ketahui tentang asal-usul kelinci ?

Kelinci adalah mamalia kecil dari keluarga Leporidae dari ordo Lagomorpha. Cuniculus Oryctolagus termasuk spesies kelinci Eropa dan turunannya, 305 jenis kelinci domestik ada di dunia. Apa yang Anda ketahui tentang asal-usul kelinci ?

2 Likes

Asal-usul Kelinci

Pada awalnya kelinci merupakan hewan liar yang hidup di Afrika hingga daratan Eropa. Setelah manusia berimigrasi ke berbagai benua baru, kelinci pun turut menyebar ke berbagai pelosok benua baru, seperti Amerika, Australia, dan Asia. Di Indonesia, khususnya Jawa, kelinci dibawa oleh orang-orang Belanda sebagai ternak hias pada tahun 1835.

Hingga tahun 1912 kelinci diklasifikasikan dalam ordo Rodensia (Rodent). Selanjutnya dalam klasifikasi biologi, kelinci dimasukkan dalam ordi Lagomorpha. Ordo ini dibedakan menjadi dua famili, yakni Ochtoniade (Jenis pika yang pandai bersiul) dan Leporiade (jenis kelinci dan terwelu). Famili Ochtonidae terdiri dari pika, dan famili Leporidae terdiri dari terwelu (tegalan) dan kelinci.

Pika merupakan hewan kecil pengerat yang menyerupai kelinci. Badannya pendek dengan panjang hanya 15 cm, tidak berekor, bertelinga pendek, dan bobotnya sekitar 140 gram. Kakinya memiliki tungkai belakang sama panjang dengan tungkai depan dan jalannya lebih banyak berjingkat daripada melompat. Hewan ini pandai bersiul sebagai sarana komunikasi antarsesamanya, tidak tidur selama musim dingin, dan tidak mengembangkan sistem persediaan makanan. Habitatnya di daerah beriklim dingin.

Leporidae sendiri terdiri dari 25 spesies yang mencakup delapan genus, yakni Pentalagus, Bunolagus, Nesolagus, Romerolagus, Brachylagus, Sylvilagus, Oryctolagus, dan Poelagus. Dari genus Oryctolagus inilah terdapat spesies kelinci tegalan dan kelinci liar (Oryctolagus Cuniculus).

Referensi

Hustamin, Rudy. 2010. Paduan Memelihara Kelinci Hias. Jakarta : Agromedia Pustaka.

Kelinci termasuk dalam urutan mamalia “Lagomorpha”, yang mencakup sekitar 40 spesies kelinci, terwelu, dan Pikas. Catatan fosil menunjukkan bahwa Lagomorpha berevolusi di Asia setidaknya 40 juta tahun yang lalu, selama periode Eosen. Perpecahan benua selama periode ini mungkin bertanggung jawab atas distribusi luas spesies kelinci dan betina yang berbeda di seluruh dunia, kecuali Australia. Saat ini ada lebih dari 60 breed kelinci domestik yang diakui di Eropa dan Amerika, semuanya merupakan keturunan kelinci Eropa (Oryctolagus cuniculus), satu-satunya spesies kelinci yang telah didomestikasi secara luas. Ini adalah spesies yang terpisah dari kelinci asli lainnya seperti North American jackrabbits dan kelinci cottontail dan semua spesies terwelu.

Kelinci liar Eropa berevolusi sekitar 4.000 tahun yang lalu di Semenanjung Iberia, nama ‘Hispania’ (Spanyol) diterjemahkan dari nama yang diberikan ke daerah itu oleh pedagang Fenisia, yang berarti ‘tanah kelinci’. Ketika orang-orang Romawi tiba di Spanyol sekitar tahun 200 SM, mereka mulai membudidayakan kelinci asli untuk daging dan bulu mereka. Bangsa Romawi menyebut praktik ini ‘pemeliharaan budaya’ dan menyimpan kelinci di kandang berpagar. Tidak dapat dihindari, kelinci berusaha melarikan diri dan mungkin tidak mengherankan bahwa nama latin ‘Oryctolagus cuniculus’ berarti ‘penggali terowongan terowongan bawah tanah’ seperti kelinci. Penyebaran kekaisaran Romawi, seiring dengan meningkatnya perdagangan antar negara, membantu memperkenalkan kelinci Eropa ke lebih banyak bagian Eropa dan Asia. Dengan tingkat reproduksi yang cepat, dan meningkatnya penanaman lahan yang menyediakan habitat ideal, kelinci segera membentuk populasi besar di alam liar. Kelinci Eropa terus diperkenalkan ke negara-negara baru ketika mereka dieksplorasi, atau dijajah oleh petualang dan perintis Eropa. Kelinci liar tumbuh subur di banyak lokasi baru, dan populasi berkembang pesat di negara-negara dengan habitat yang sesuai dan sedikit pemangsa alami. Kelinci Eropa menyebar luas di Amerika Utara dan Australia, misalnya, tempat kelinci liar menjadi hama yang menyusahkan bagi petani dan pelestari lingkungan.

Kelinci liar pertama kali dijinakkan pada abad ke-5 oleh para biarawan di Wilayah Champagne di Perancis. Biarawan hampir dipastikan yang pertama memelihara kelinci di kandang sebagai sumber persediaan makanan, dan yang pertama bereksperimen dengan pembiakan selektif untuk sifat-sifat seperti berat atau warna bulu. Kelinci diperkenalkan ke Inggris selama abad ke-12, dan selama Abad Pertengahan, pembiakan dan peternakan kelinci untuk diambil daging dan bulunya menyebar luas ke seluruh Eropa. Sumber menunjukkan bahwa beberapa wanita di antara bangsawan Abad Pertengahan bahkan memelihara kelinci sebagai hewan peliharaan. Pemuliaan selektif kelinci Eropa berarti bahwa keturunan yang berbeda muncul di daerah yang berbeda, dan asal-usul banyak keturunan lama dapat ditelusuri kembali beberapa abad. Sebagai contoh; lukisan dari abad ke-15 menunjukkan kelinci dalam berbagai warna, beberapa bahkan dengan tanda putih ‘Belanda’; Tulisan-tulisan abad ke-16 menunjukkan bahwa Raksasa Flemish sudah dibiakkan murni dengan nama Ghent Giant, di wilayah Ghent yang berbahasa Flemish di Belgia; Sumber-sumber abad ke-17 menceritakan kedatangan kelinci ‘Silver’ di Inggris dan Perancis, yang dibawa dari India dan Cina oleh pelaut dan berpengaruh dalam ras Silver dan Champagne de Argente; Sumber-sumber abad ke-18 menunjukkan bahwa jenis yang dikenal sebagai Lapin de Nicard pernah ada di Perancis dan beratnya hanya 1,5 kg (3½ pon), beberapa menganggap ini sebagai cikal bakal dari semua ras kerdil; Lop Inggris juga dapat ditelusuri kembali ke catatan abad ke-18, dan dianggap sebagai nenek moyang dari semua keturunan lop. Pada pertengahan abad ke-19, praktik penyebaran kelinci rumah tangga secara selektif telah menghasilkan berbagai macam ras, mulai dari kelinci Polandia kecil hingga raksasa Flemish raksasa.

Hingga abad ke-19, kelinci domestik telah dikembangbiakkan murni untuk daging dan bulunya, tetapi selama era Victoria, banyak peranakan ‘mewah’ baru dikembangkan untuk hobi. Industrialisasi juga berarti bahwa banyak orang yang pindah dari negara ke kota-kota yang berkembang, membawa kelinci; selain unggas, mereka adalah satu-satunya hewan peternakan yang praktis dipelihara di kota. Meskipun banyak dari kelinci ini yang dibiakkan untuk diambl dagingnya sehingga menjadi semakin umum di kalangan kelas menengah yang memelihara kelinci sebagai hewan peliharaan. Kelinci terhubung dengan pedesaan dan hewan-hewan yang mereka tinggalkan, dan dianggap hampir sentimental. Pernak-pernik kelinci dipromosikan dalam kaitannya dengan anak-anak, dan sikap romantis terhadap kelinci berlanjut hari ini dalam hubungan ‘kelinci’ dengan bayi yang baru lahir, dan gagasan kelinci sebagai hewan peliharaan anak-anak. Pada abad ke-20, pengembangbiakan kelinci telah menjadi hobi populer di seluruh Eropa, dengan banyak penggemar kelinci yang mengembangkan varietas dan warna baru. Beberapa peranakan, seperti Himalaya dan Rex, muncul sebagai hasil dari mutasi genetik yang terjadi secara alami yang kemudian diperbaiki atau ditingkatkan melalui program pemuliaan selektif. Lainnya dikembangkan melalui perkawinan silang, terutama dengan kelinci yang diimpor dari negara lain sebagai akibat dari meningkatnya perjalanan di Eropa. Banyak perkumpulan dan klub peranakan didirikan, dengan beberapa peranakan mengalami perubahan drastis dalam popularitas, seringkali karena perubahan mode untuk bulu dan penggunaan komersial. Meskipun kelinci Eropa tiba di Amerika dengan pemukim Eropa, dan membentuk populasi liar yang besar, kelinci kebanyakan diburu di alam liar sampai akhir abad ke-19. Kelinci domestik tidak menjadi populer di Amerika Serikat sampai sekitar pergantian abad, ketika banyak peranakan Eropa mulai diimpor, dan peternak juga mengembangkan beberapa peranakan Amerika.

Selama dua Perang Dunia, pemerintah di Inggris dan Amerika Serikat mendorong orang untuk memelihara kelinci sebagai sumber daging dan bulu, baik untuk diri mereka sendiri dan untuk membantu memberi makan dan memberi pakaian kepada tentara. Setelah perang, banyak orang terus memelihara kelinci di kebun mereka, dan mereka menjadi lumrah sebagai hewan peliharaan rumah tangga. Kelinci telah menjadi hewan peliharaan paling populer ketiga setelah kucing dan anjing di Inggris, tidak seperti kucing dan anjing, tetapi mereka secara tradisional dipandang sebagai ‘hewan peliharaan anak-anak’, dan sering disalahpahami dengan sedih. Selama 30 tahun terakhir, sikap terhadap kelinci sebagai hewan peliharaan telah mengalami perubahan bertahap. Promosi kesejahteraan kelinci memupuk pemahaman yang lebih besar tentang kelinci; mulai dari kebutuhan dasar hingga kecerdasan, kepribadian, dan perilaku mereka. Kelinci semakin terlihat dalam cara yang sama seperti kucing dan anjing, sebagai teman atau hewan peliharaan yang berharga, dan diberikan tingkat perawatan dan perhatian yang sama, dari vaksinasi rutin dan perawatan kesehatan, hingga kebebasan yang lebih besar dan interaksi dengan pemiliknya.

Referensi

Bunnyhugga. 2010. History of Rabbits. http://www.bunnyhugga.com/a-to-z/general/history-rabbits.html. Diakses pada 14 Mei 2020.