Apa tujuan dan manfaat dilakukannya pelatihan terhadap pegawai ?

sumber_daya_manusia

(Amalia Laisa) #1

Pelatihan karyawan

Pelatihan adalah proses mengajarkan keterampilan yang dibutuhkan karyawan baru untuk melakukan pekerjaannya

Apa tujuan dan manfaat dilakukannya pelatihan terhadap pegawai ?


(Annisa Maulida Zahro) #2

Perkembangan bisnis organisasi tentunya tidak dapat dipisahkan dari perkembangan kualitas sumber daya manusia.Perusahaan yang ingin meningkatkan kinerjanya harus mempunyai komitmen terhadap pengembangan kualitas sumber daya manusia. Ini berarti bahwa sumber daya manusia melalui pelatihan haruslah mendapatkan prioritas tinggi diperusahaan agar pengetahuan, keterampilan dan kemampuan karyawan tidak menjaadi usang.

Alasan lain perlu nya pelatihan karena pelatihan adalah sebuah proses dimana orang-orang mendapatkan kapabilitas untuk membantu pencapaiaan tujuan-tujuan organisasional. Malthis (2006).

Pada dasarnya setiap kegiatan yang terarah tentu harus mempunyai sasaran yang jelas, memuat hasil yang ingin dicapai dalam melaksanakan kegiatan tersebut. Demikian pula dengan program pelatihan. Hasil yang hendak dicapai hendaknya dirumuskan dengan jelas agar langkah-langkah persiapan dan pelaksanaan pelatihan dapat diarahkan untuk mencapai sasaran yang ditentukan. Sasaran pelatihan yang dapat dirumuskan dengan jelas akan dijadikan sebagai acuan penting dalam menentukan materi yang akan diberikan, cara dan sarana yang diperlukan. Sebaliknya, sasaran yang tidak spesifik atau terlalu umum akan menyulitkan penyiapan dan pelaksanaan pelatihan sehingga dapat menjawab kebutuhan pelatihan. Adapun tujuan dari pelatihan karyawan adalah sebagai berikut:

  • Meningkatkan penghayatan jiwa dan ideologi.
  • Meningkatkan produktivitas kerja
  • Meningkatkan kualitas kerja.
  • Meningkatkan perencanaan sumber daya manusia.
  • Meningkatkan sikap moral dan semangat kerja.
  • Meningkatkan rangsangan agar pegawai mampu berprestasi maksimal.
  • Meningkatkan kesehatan dan keselamatan kerja.
  • Menghindarkan keseragaman.
  • Meningkatkan perkembangan pribadi pegawai.

Dalam jangka panjang pembinaan dan keterampilan ini mencakup pendidikan dan pelatihan, pendidikan formal bermaksud untuk memberikan dasar pengetahuan dan kemampuan secara umum, sedangkan latihan berfungsi memberikan kepada mereka yang mempunyai kemampuan spesifik yang sudah dihubungkan guna membuat siap untuk dipekerjakan.

Tujuan pelatihan adalah untuk meningkatkan keterampilan produktivitas tenaga kerja, sedangkan sasaran latihan kerja antara lain adalah orang yang mencari kerja, yang sudah bekerja, ataupun yang bekerja serta mereka yang mencari kerja sendiri. Sehingga keterampilan kerja memberikan peluang yang lebih besar dan kuat untuk bisa memperoleh pekerjaan atau menciptakan pekerjaan sendiri.

Secara umum tujuan pengembangan tenaga kerja sebagai berikut:

  1. Mengembangkan keahlian, sehingga pekerjaan dapat diselesaikan dengan efektif.
  2. Mengembangkan pengetahuan, sehingga pekerjaan dapat diselesaikan secara rasional.
  3. Mengembangkan sikap sehingga menimbulkan kemauan kerja sama secara horizontal diantara sesama karyawan dengan manager atau pimpinan.

Sedangkan tujuan pelatihan lainnya adalah sebagai berikut:

  1. Agar supaya masing-masing pengikut latihan dapat melakukan pekerjaan kelak lebih efisien.
  2. Agar supaya pengawasan lebih sedikit.
  3. Agar pengikut latihan lebih berkembang.
  4. Menstabilisasi calon tenaga kerja.

Sasaran pelatihan yang dapat dirumuskan dengan jelas akan bermanfaat dalam:

  1. Menjamin konsistensi dalam menyusun program pelatihan yang mencakup materi, metode, cara penyampaian, sarana pelatihan.

  2. Memudahkan komunikasi antara penyusun program pelatihan dengan pihak yang memerlukan pelatihan.

  3. Memberikan kejelasan bagi peserta tentang apa yang harus dilakukan dalam rangka mencapai sasaran.

  4. Memudahkan penilaian peserta dalam mengikuti pelatihan.

  5. Memudahkan penilaian hasil program pelatihan.

  6. Menghindari kemungkinan konflik anatara penyelenggara dengan orang yang meminta pelatihan mengenai efektivitas pelatihan yang disampaikan.

Dengan demikian, kegiatan pelatihan pada dasarnya dilaksanakan untuk menghasilkan perubahan tingkah laku dari orang yang melakukan pelatihan. Ada tiga jenis tujuan pelatihan yang dapat ditetapkan, yaitu:

  1. Pengetahuan: menanamkan informasi kognitif dan perincian untuk peserta pelatihan.

  2. Keterampilan: mengembangkan perubahan perilaku dalam menjelaskan kewajiban-kewajiban pekerjaan dan tugas.

  3. Sikap: Menciptakan ketertarikan dan kesadaran akan pentingnya pelatihan

Manfaat Pelatihan


Bagi organisasi terdapat paling sedikit tujuh manfaat yang dapat diambil melalui penyelenggaraan program latihan:

  • Peningkatan produktivitas kerja organisasi sebagai keseluruhan antara lain karena tidak terjadinya pemborosan, karena kecermatan melaksanakan tugas, tumbuh suburnya kerjasama antara berbagai satuan kerja yang melaksanakan kegiatan yang berbeda dan bahkan spesialistik, meningkatkan tekad untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan serta lancarnya koordinasi sehingga bergerak sebagai suatu kesatuan yang bulat dan utuh.

  • Terwujudnya hubungan yang serasi antara atasan dan bawahan antara lain karena adanya pendelegasian wewenang, interkasi yang didasarkan pada sikap dewasa baik secara teknikal maupun intelektual, saling menghargai, dan adanya kesempatan bagi bawahan untuk berpikir dan bertindak secara inovatif.

  • Terjadinya proses pengambilan keputusan yang lebih cepat dan tepat karena melibatkan para pegawai serta tanggung jawab menyelenggarakan kegiatan-kegiatan operasional dan tidak sekedar diperintahkan oleh manajer.

  • Meningkatkan semangat kerja seluruh tenaga kerja dalam organisasi dengan komitmen organisasional yang lebih tinggi.

  • Mendorong sikap keterbukaan manajemen melalui penerapan gaya manajerial yang partisipatif.

  • Memperlancar jalannya komunikasi yang efektif yang pada gilirannya memperlancar proses perumusan kebijaksanaan organisasi dan operasionalnya.

  • Penyesuaian konflik secara fungsional yang dampaknya adalah tumbuh dan suburnya rasa persatuan dan suasana kekeluargaan dikalangan para anggota organisasi.

Manfaat besar lainnya yang dapat diambil melalui penyelenggaraan pelatihan dan pengembangan secara baik adalah dalam rangka penumbuhan dam pemeliharaan hubungan yang serasi antar para anggota organisasi, hal ini terjadi karena:

  • Terjadinya proses komunikasi efektif.

  • Adanya persepsi yang sama tentang tugas-tugas yang harus diselesaikan.

  • Ketaatan semua pihak kepada berbagai ketentuan yang bersifat normatif, baik yang berlaku umum dan ditetapkan oleh instansi pemerintah yang berwenang maupun yang berlaku khusus dilingkungan suatu organisasi.

  • Terdapatnya iklim yang baik bagi pertumbuhan seluruh pegawai.

  • Menjadikan organisasi sebagai tempat yang lebih menyenangkan untuk berkarya.

Hasil yang diharapkan dari penyelenggaraan program pelatihan adalah adanya perubahan dan peningkatan pengetahuan, keterampilan serta sikap, manfaat pelatihan yaitu:

  • Menaikkan rasa puas karyawan
  • Mengurangi ketidakhadiran karyawan
  • Mengurangi pemborosan
  • Memperbaiki metode dan sistem kerja
  • Meningkatkan tingkat penghasilan
  • Mengurangi biaya lembur
  • Mengurangi tingkat pemeliharaan mesin
  • Mengurangi keluhan karyawan
  • Mengurangi kecelakaan kerja
  • Meningkatkan kemampuan serba guna pegawai
  • Memperbaiki komunikasi
  • Memperbaiki moral pegawai
  • Menimbulkan kerja sama yang baik