© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Apa saja jenis-jenis bunga edelweis yang ada di dunia?

Bunga edelweis atau bunga abadi sebenarnya adalah bunga Leontopodium Alpinum yang banyak ditemukan di dataran tinggi Pegunungan Alpen. Bunga berwarna putih ini termasuk dalam keluarga Asteracea (contoh: bunga matahari, daisy, aster, dll) dan tidak memiliki kandungan racun. Bahkan, warga lokal yang tinggal di sekitar Pegunungan Alpen memanfaatkan edelweis sebagai obat sakit perut dan pernapasan. Apa saja jenis-jenis bunga edelweis yang ada di dunia?

image

Edelweis Jawa, Anaphalis Javanica
Bunga edelweis jenis Anaphalis Javanica merupakan jenis bunga edelweis yang biasa dijumpai para pendaki gunung Indonesia. Spesies bunga edelweis yang tumbuh di Indonesia di antaranya Anaphalis javanica, Anaphalis viscida dan Anaphalis longifolia.
Anaphalis Javanica pun lebih akrab disebut dengan edelweiss Jawa. Mahkota edelweis jawa terbentuk dari ratusan kuncup bunga kecil bulat dan tidak runcing, berwarna putih. Di tengahnya terdapat “kepala bunga” yang berwarna kuning.
Sedangkan pada wisata derah tinggi, seperti di Bromo, bunga abadi yang diperjualbelikan merupakan hasil budidaya petani edelweis. Warna-warni edelweis seperti cokelat, biru, pink, merupakan hasil dari pewarnaan buatan. Jika diamati, bunga hasil budidaya petani terlihat lebih “gemuk” jika dibandingkan dengan edelweis yang ditemukan di alam bebas.

Edelweis Eropa, Leontopodium alpinum
Bunga edelweis jenis Leontopodium Alpinum merupakan bunga edelweis yang akan mudah dijumpai di daerah pegunungan Alpen. Tanaman ini tersebar di negara-negara yang mengelilingi Pegunungan Alpen seperti Austria, Jerman, Italia, Prancis, dan Swiss.
Bunga abadi ini memiliki bentuk yang berbeda dengan edelweis jawa. Dalam satu bunga edelweis Leontopodium Alpinum terdapat 500 hingga ribuan kuncup bunga dengan 2 hingga 10 “kepala bunga” yang dikelilingi daun beluduru runcing berwarna putih.
Jika di Indonesia, edelweis mulai bermekaran pada akhir musim hujan, sekitar bulan April. Maka, di Eropa, edelweis Leontopodium Alpinum tumbuh saat bulan Juni hingga September.
Bagi banyak negara Eropa, bunga edelweis sangat dimuliakan. Di Swiss misalnya, edelweis tak hanya dijadikan sebagai simbol cinta abadi, tapi juga dijadikan sebagai simbol negara Swiss. Saking mulianya edelweis bagi negara Swiss, sebelum tahun 1914, jajaran petinggi tentara Swiss (brigadir jenderal dan lebih tinggi) memiliki lencana yang berbentuk edelweis, dimana militer lainnya hanya memiliki bintang.

New Zealand Edelweiss, Leucogenes grandiceps
Sedangkan di Selandia Baru, bunga edelweis ditemukan dengan bentuk yang berbeda lagi. Bunga abadi asli Selandia Baru bernama latin Leucogenes grandiceps akan mudah dijumpai di daerah pegunungan Alpine. Sama seperti edelweis di Indonesia dan Swiss, kepala bunga edelweis Selandia Baru berwarna kuning. Kepala bunga ini pun dikelilingi kuncup bunga beluduru berwarna putih. Bedanya, kuncup bunga edelweis Selandia Baru berbentuk agak oval, tidak runcing seperti bunga edelweis Swiss.