Apa perbedaan antara liberalisme dan sosialisme?

Di dunia ini masih banyak negara yang menganut paham liberlisme dan sosialisme.

Apa perbedaan antara liberalisme dan sosialisme?

APA ITU SOSIALISME?

Sosialisme dapat didefinisikan sebagai suatu sistem politik dan ekonomi yang menghambat pemilikan pribadi properti. Menurut sosialisme, setiap jenis barang, jasa dan properti dimiliki oleh negara sendiri. Menurut sosialis, kerjasama adalah cara yang terbaik untuk hidup bersama dan setiap keuntungan yang diperoleh dari setiap penjualan didistribusikan di antara semua orang dari masyarakat sesuai dengan kontribusi karya seorang individu untuk menghasilkan kekayaan tersebut. Sosialisme mendorong sistem tanpa kelas di mana ada kompetisi ada di antara individu dan semua orang dianggap sebagai sama. Semua sumber daya yang dimiliki oleh orang-orang dan oleh karena itu, pendapat mereka terus bergoyang ketika datang untuk memutuskan bagaimana dan mengapa sumber daya tersebut digunakan.

Sosialisme percaya kesetaraan dan pada gilirannya, tidak mempromosikan akumulasi individu kekayaan yang akan mengakibatkan ketidakseimbangan antara individu.

image

APA ITU LIBERALISME?

Liberalisme menggambarkan kebebasan individu dan itu adalah ideologi politik yang kecapi pada kebebasan individu dari semua pembatasan yang diberlakukan. Dalam hal ekonomi, liberalisme mendorong pasar bebas dan di sana ada keseimbangan yang baik antara individu dan komunitas tanggung jawab dalam liberalisme juga.

Liberalisme berfokus pada individu dan setiap individu dianggap sebagai bebas dari satu sama lain dalam hal liberalisme. Liberalisme dibagi dalam dua bagian seperti liberalisme klasik dan modern.

image

PERBEDAAN LIBERALISME DAN SOSIALISME

Sosialisme mengajarkan perlunya sebuah negara yang menghasilkan daya penuh atas ekonomi yang dengan demikian mengendalikan upah pekerja juga. Setiap warga negara harus mematuhi aturan hukum dan sebagai imbalannya, warga akan diberikan dengan sumber dijatah oleh pemerintah.

Namun, sementara liberalisme klasik tidak melihat perlunya pemerintah untuk mengganggu urusan warganya, liberalisme modern yang menyatakan bahwa untuk menjamin keamanan ekonomi dan politik, pemerintah sebaiknya memang mengganggu hari warga negara untuk urusan hari.

Namun, ini tidak menunjukkan penyerahan total dan lengkap dari orang ke negara atau pemerintah seperti yang tersirat oleh konsep sosialisme. Hanya menunjukkan bahwa dengan menjaga mencermati warga dan perekonomian suatu negara, pemerintah dapat secara efektif mengangkat statusnya.

liberalisme klasik percaya bahwa negara hanya harus mengambil alih lembaga untuk memastikan bahwa warga bebas bisa mendapatkan keuntungan dari layanan yang lembaga tertentu. Mengatakan demikian, liberalisme klasik tidak melihat kebutuhan untuk menjaga warga negara di bawah aturan ketat hukum.

Dalam hal ini, liberalisme modern jauh lebih dekat dengan sosialisme yang percaya bahwa semua lembaga harus diambil alih oleh negara untuk mencapai kemajuan ekonomi dan sosial.

Oleh karena itu, meskipun liberalisme modern yang jauh lebih canggih dan suavely menempatkan seluruh dari sosialisme, masih menjadikan kekuasaan terlalu banyak kepada pemerintah, sehingga menghambat kebebasan rakyat dalam proses.

http://kliksma.com/2016/07/perbedaan-antara-sosialisme-dan-liberalisme.html