Andrew Mason : Pendiri dan Ex CEO of Groupon

Source : http://alchetron.com/Andrew-Mason-230908-W

Biografi Andrew Mason


Pekerjaan

Pendiri dan Ex CEO of Groupon

Tempat dan Tanggal Lahir

Mount Lebanon, Pennsylvania, US, 22 Oktober 1980 (36 Tahun)

Kewarganegaraan

Amerika

Pendidikan

Bienen School of Music, Northwestern University, University of Chicago

Total Kekayaan

± US $ 200 juta (Maret 2016)

Riwayat Hidup


Andrew Mason dibesarkan di sebuah keluarga Yahudi Amerika di Mount Lebanon, Pennsylvania , pinggiran Pittsburgh. Ayahnya adalah seorang sales penjual berlian, dan ibunya memiliki bisnis fotografi. Mason menikah dengan artis penyanyi pop Jenny Gillespie.

Riwayat Karir


Ia lulus dari SMA Mt. Lebanon pada tahun 1999 dan ketika ia berusia 15 tahun memulai layanan pengiriman setiap sabtu pagi yang disebut “Bagel Express”.

Setelah lulus dari Northwestern University pada tahun 2003 dengan gelar di bidang musik, Mason bekerja di desain web untuk Chicago pengusaha Eric Lefkofsky. Mason berhenti bekerja dengan Lefkofsky untuk menghadiri University of Chicago’s Harris School of Public Policy setelah dia diberikan beasiswa pada tahun 2006.

Ia mendapatkan beasiswa setelah membuat kebijakan, alat visualisasi untuk debat policy tree. Namun, ia drop out dari nya gelar master Program beberapa bulan setelah itu dimulai. Mason juga magang dan bekerja di menonjol studio rekaman Chicago, Audio Listrik , di bawah insinyur rekaman Steve Albini , yang Mason dikutip sebagai inspirasi tentang etika kerja berikutnya.

Andrew dipekerjakan sebagai pengembang di InnerWorkings , perusahaan yang didirikan oleh Lefkofsky, pada tahun 2006. Lefkofsky menerima Andrew Mason dengan $ 1 juta dalam “uang bibit” untuk membiayai Point, yang usaha pertama Mason di Internet yaitu platform web sekarang sebagian besar tidak aktif.

Diketahui bahwa The Point - platform inisiatif sosial yang namanya terinspirasi oleh Malcolm Gladwell 's The Tipping Point – yang terlalu abstrak untuk pasar, dan oleh karena itu dipreteli ke Groupon konsep. Groupon adalah situs yang menjual penawaran untuk bisnis lokal. situs Groupon menyatakan bahwa sejak awal bulan November 2008, Groupon telah menjual lebih dari enam juta penawaran. Dengan Groupon mengambil 50 persen dari setiap transaksi, ditambah biaya penanganan kartu kredit kecil, pada akhir 2010 itu dilaporkan oleh Mashable bahwa pendapatan tahunan Groupon adalah $ 800 juta.

Menurut sebuah laporan di Forbes dan laporan di Wall Street Journal, Groupon harus menghasilkan $ 1 miliar dolar lebih cepat daripada perusahaan lain. Pertumbuhan ini dilakukan oleh banyak akuisisi bisnis muda, misalnya Citydeal pada bulan Mei 2010, di Perancis, Jerman dan Inggris.

Dalam dua tahun dan setengah perusahaan dipasang di lebih dari 45 negara, dengan lebih dari 4 000 karyawan. Pada bulan Desember 2010, Groupon menolak tawaran dari Google sebanyak $ 6 miliar untuk mengakuisisi.

Pada bulan Juni 2011 Mason mengumumkan rencananya untuk mengambil perusahaan publik. Pada bulan November penawaran umum perdana (IPO) memperbolehkan Groupon untuk meningkatkan 700 juta, yang mengangkat kekayaan bersih Mason untuk 1 miliar dan meningkat nilai Groupon untuk $ 12,7miliar. Dan Agustus 2012, saham Groupon telah anjlok 75 persen. Di Februari 2013 Mason digulingkan sebagai CEO.

Fakta-fakta


  • Pada usia 15 tahun, ia memulai layanan pengiriman setiap hari sabtu pagi yang disebut Bagel Express
  • Ia lulus dari Northwestern University pada tahun 2003 dengan gelar di bidang musik
  • Ia bekerja sebagai pengembang desain web di perusahaan Eric Lefkofsky
  • Setelah membuat Policy Tree yaitu alat debat kebijakan visualisasi . ia mendapatkan beasiswa untuk kuliah di University of Chicago’s Harris School of Public Policy , tapi terhenti 3 bulan kemudian dan memulai sebuah usaha baru yaitu The Point, sebuah platform dan Groupon lahir.
  • Pada bulan November 2008, ia meluncurkan Groupon
  • Mason menolak tawaran $6miliar oleh Google (tawaran tertinggi Google hampr 2 kali lipat perolehan tertinggi yang pernah ada) pada bulan Desember 2010.
  • Ketika ia memulai, Andrew diberitahu : “Tidak ada model pendapatan dalam hal ini. Anda akan gagal.” Dan ia menjawab “Yah, tunggu sebentar. Kami memiliki sesuatu. Kami tidak siap untuk berbicara tentang hal itu. Nanti kami akan keluar jika itu terjadi.”

Quotes


One thing I’ve come to learn about myself is that I have to keep going. Andrew Mason

Am I as experienced, or mature, or smart as others CEOs? No probably not, but there’s something, I think, very useful about having a founder as the CEO. Andrew Mason

Most of the time, the things that really change the world exist for something fundamentally selfish and then the world-changing ends up being a side-effect of that. Andrew Mason

I’ve been very lucky, from the beginning. I’ve found that as long as you’re fundamentally good - as long as you’re not being bad to people - people give you a lot of room to be yourself, because being yourself is being honest. And that’s what people want to see. Andrew Maston

One of the things I realized… is how few success stories there are in websites or products or businesses that exist primarily for an altruistic purpose. Andrew Maston

I didn’t realize how hard it was to run a small business. Andrew Maston

Referensi

https://www.britannica.com/biography/Andrew-Mason
http://www.4-traders.com/business-leaders/Andrew-Mason-266/biography/
https://www.brainyquote.com/quotes/authors/a/andrew_mason.html
http://news.arabnet.me/andrew-mason-ceo-groupon/
http://alchetron.com/Andrew-Mason-230908-W

Andrew Mason lahir di Pittsburgh, Pennsylvania, USA, tanggal 22 Oktober 1980. Dia adalah pendiri dari Groupon, sebuah perusahaan E-Commerce yang berlokasi di Chicago. Groupon adalah perusahaan yang khusus bergerak dalam menyediakan pelanggan dengan kupon diskon sebuah produk dan jasa dari bisnis lokal.

Perjalanan Karier

Di usia ke-15, Mason memulai sebuah usaha yaitu layanan pengiriman yang bernama Bagel Express. Tahun 2003, Andrew Mason lulus dari Universitas Northwestern dengan gelar sarjana musik. Karena susahnya mencari pekerjaan dalam bidang music, Ia akhirnya mengambil pekerjaan sebagai pengembang software di InnerWorkings, Inc. Disinilah Mason bertemu dengan Eric Lefkofsky sang pendiri perusahaan. Tahun 2006 Mason mendapat beasiswa dari University of Chicago’s Harris School of Public Policy, tetapi Ia keluar setelah hanya 3 bulan kuliah.

Selanjutnya, dia menciptakan The Point, program berbasis Internet yang dirancang untuk mengatur tindakan akar rumput untuk tujuan tertentu (seperti memboikot produk, mendanai beasiswa, atau mendukung proyek amal).The Point memungkinkan orang untuk berkolaborasi satu sama lain untuk mendukung tujuan tertentu dengan cara melakukan donasi moneter untuk berinvestasi di dalamnya; Namun, mereka tidak akan dikenakan biaya sampai target moneter yang telah diatur sebelumnya telah tercapai.

Di tahun 2007, Mason mencari cara untuk mendapatkan keuntungan dari The Point dengan menjelajahi konsep pembelian kolektif. Tahun 2008, Dia bersama Lefkofsky mendirikan Groupon dan Mason menjadi Chief Executive Officer dari Groupon. Dengan jargonnya yaitu “deal of the day”, Groupon mengambil 50 persen dari setiap transaksi, ditambah biaya penanganan kartu kredit kecil, pada akhir 2010 itu dilaporkan oleh Mashable bahwa pendapatan tahunan Groupon adalah 800 juta. Dalam kurun waktu dua tahun, perusahaan beroperasi di lebih dari 40 negara dan memiliki lebih dari 4000 karyawan. Pada bulan Desember 2010, Groupon menolak tawaran dari Google sebesar 6 miliar.

Pada bulan Juni 2011 Mason mengumumkan rencananya untuk menjadikan Groupon perusahaan publik. Pada bulan November, initial public offering (IPO) memperbolehkan Groupon untuk meningkatkan 700 juta, yang mengangkat kekayaan bersih Mason menjadi 1 miliar dan meningkat nilai Groupon menjadi $ 12,7miliar. Bulan Agustus 2012, saham Groupon telah anjlok 75 persen. Di Februari 2013 Mason mengundurkan diri sebagai CEO.

Pelajaran yang Dapat Diambil

Banyak sekali pelajaran yang bisa kita contoh dari perjuangan karier Andrew Mason. Salah satunya yaitu jiwa entrepreneur yang dimilikinya sejak usia dini. Terbukti di usianya yang ke-15, dia telah membuat suatu usaha yaitu jasa pengiriman. Satu sifatnya lagi yang bisa kita contoh yaitu berani mempelajari hal baru. Walaupun dia adalah lulusan sarjana musik, tetapi dia bisa bekerja di bidang teknologi khususnya software dan web developer. Ini menjadi bukti bahwa dia adalah sosok yang berani mempelajari hal baru dan juga semangat mempelajari hal-hal yang baru.

Skills

  • Entrepreneurship
  • Start-ups
  • Web Development
  • Digital Marketing
  • Ruby on Rails

Quotes

“If I told people that I knew what I was doing, nobody would believe me, so why even try and fake it?”

“One of the challenges of innovation is figuring out how to wipe your mind clean about what you should be doing at any given moment, and not having a religious attachment to what’s gotten you there thus far.”

Referensi

https://www.britannica.com/biography/Andrew-Mason
https://www.linkedin.com/in/andrewmason
https://www.brainyquote.com/quotes/quotes/a/andrewmaso449360.html

image

Andrew mason adalah pria kelahiran 22 oktober 1980 di Pittsburgh, Pennsylvania, AS. Dia merupakan salah seorang pendiri Groupon, sebuah perusahaan berbasis e-commerce di Chicago yang bergerak dibidang penyedian kupon dan layanan khusus untuk produk dari bisnis lokal.

Mason tumbuh di pinggiran Pittsburgh di Gunung Lebanon . Orang tuanya adalah pengusaha: ayahnya adalah salesman berlian, dan ibunya memiliki bisnis fotografi. Mason mengembangkan semangat kewiraswastaannya sendiri di SMA. Pada usia 15 ia memulai layanan pengiriman bagel akhir pekan yang disebut Bagel Express. Pada tahun 2003 Mason lulus dari Universitas Northwestern dengan gelar sarjana musik.

Tidak menemukan pekerjaan di bidang itu, dia mengambil pekerjaan sebagai pengembang perangkat lunak di InnerWorkings, Inc., dan bertemu dengan pendiri perusahaan tersebut, pengusaha Chicago Eric Lefkofsky . Pada tahun 2006 Mason mendapatkan beasiswa untuk mengikuti Sekolah Kebijakan Publik Harris University of Chicago setelah membuat Policy Tree, alat visualisasi untuk debat kebijakan.

Selama periode ini ia menciciptakan Program berbasis Internet the Point-yang dirancang untuk mengatur tindakan aktivis untuk tujuan tertentu (seperti memboikot produk, mendanai beasiswa, atau mendukung proyek amal) -setelah ia mengalami kesulitan dalam mengakhiri kontrak telepon selulernya . the Point memungkinkan orang untuk berkolaborasi satu sama lain untuk mendukung tujuan sementara membiarkan mereka untuk membuat moneter sumbangan untuk berinvestasi di dalamnya; Namun, mereka tidak akan dikenakan biaya sampai target moneter atau keanggotaan yang telah diatur sebelumnya telah tercapai. Lefkofsky memberikan $ 1 juta uang awal untuk usaha tersebut. Baru tiga bulan setelah memulai di University of Chicago , Mason keluar untuk bekerja penuh waktu mengenai gagasan tersebut.

Pada tahun 2007 Mason mencari cara untuk mendapatkan keuntungan dari The Point dengan mengeksplorasi konsep kolektif membeli-sebuah praktik di mana sekelompok pelanggan berjanji untuk membeli produk dari vendor dan vendor pada gilirannya memberikan produk kepada kelompok dengan harga yang lebih rendah. Pada tahun 2008 ia mendirikan dan membuka Groupon bersama Lefkofsky; Mason menjadi chief executive officer (CEO) perusahaan.

Dengan melakukan negosiasi diskon besar untuk produk dan layanan vendor, Groupon berusaha menghubungkan vendor dengan pelanggan baru melalui tanda tangan “deal of the day” untuk produk atau layanan yang disorot serta melalui penawaran lain yang kurang menonjol. Groupon mendapatkan keuntungan dari setiap penjualan dengan menerima hingga 50 persen dari nilai eceran produk atau layanan. Pada tahun 2012 Groupon telah berkembang dari beberapa lusin pekerja menjadi lebih dari 12.000 orang, dan beroperasi di lebih dari 150 kota di ASdan lebih dari 40 negara.

Pada bulan November 2010 Google Inc. menyatakan minatnya untuk membeli Groupon, menawarkan sekitar 6 miliar. Untuk shock banyak dalam bisnis masyarakat , Mason dan eksekutifnya memutuskan untuk tidak menjual, menyatakan bahwa mereka ingin mempertahankan Groupon sebagai usaha mandiri. Pada bulan Juni 2011 Mason mengumumkan rencananya untuk membawa publik perusahaan. Pada bulan November, penawaran umum perdana (initial public offering / IPO) memungkinkan Groupon mengumpulkan 700 juta, yang meningkatkan kekayaan bersih Mason menjadi 1 miliar dan meningkatkan nilai Groupon menjadi 12,7 miliar. Namun , pada Agustus 2012, saham Groupon turun drastis 75 persen, dan pada Februari 2013 Mason digulingkan sebagai CEO.

Andrew Mason mengungkapkan enam tips darinya untuk menciptakan sebuah startup yang sukses, atau dalam kata yang disebutkan Andrew, “polishing your turds and getting super rich” alias “poleslah kotoran Anda dan menjadi kaya”, pada sebuah event oleh YCombinator’s Startup School di Universitas Stanford.
Dan yang lebih penting, keenam poin ini adalah nasihat dari Andrew yang dapat menginspirasi entrepreneur yang sedang mencoba membangun bisnis.

  1. Anda sedang membangun sebuah alat, bukan suatu karya seni. Andrew menyarankan agar Anda tidak buta oleh visi, seperti yang ia lakukan dengan ThePoint. Groupon telah melakukan kebalikannya secara keseluruhan, sangat fokus untuk mendapatkan pelanggan sejak detik pertamanya.

  2. Pahami batasan diri Anda, namun cobalah menerobosnya.

  3. Anda harus meiliki rencana untuk terus bertumbuh.

  4. Tools atau alat yang terbaik tidak selalu terlihat cool. Groupon memilih e-mail karena sederhana dan bersifat universal (mendunia).

  5. Anda mungkin gagal, namun Andrew menyarankan Anda untuk memiliki ketakutan akan kegagalan tersebut di pikiran Anda karena hal itu akan membantu Anda menghadapi kenyataan dan memoles keputusan Anda dalam membangun produk yang layak dijual ke pasar.

  6. Tahu kapan Anda harus berhenti. Terkadang Anda harus melepaskan ide yang buruk.

sumber :



https://www.linkedin.com/in/andrewmason

Andrew Mason

Andrew Mason, (lahir 22 Oktober 1980, Pittsburgh, Pennsylvania, A.S.), salah satu pendiri Groupon, sebuah perusahaan e-commerce berbasis di Chicago yang mengkhususkan diri dalam menyediakan kupon untuk produk dan layanan diskon dari bisnis lokal.

Mason tumbuh di pinggiran Pittsburgh di Gunung Lebanon. Orang tuanya adalah pengusaha: ayahnya adalah salesman berlian, dan ibunya memiliki bisnis fotografi. Mason mengembangkan semangat kewiraswastaannya sendiri di SMA. Pada usia 15 ia memulai layanan pengiriman bagel akhir pekan yang disebut Bagel Express. Pada tahun 2003 Mason lulus dari Universitas Northwestern dengan gelar sarjana musik. Tidak menemukan pekerjaan di bidang itu, dia mengambil pekerjaan sebagai pengembang perangkat lunak di InnerWorkings, Inc., dan bertemu dengan pendiri perusahaan tersebut, pengusaha Chicago Eric Lefkofsky. Pada tahun 2006 Mason mendapatkan beasiswa untuk mengikuti Sekolah Kebijakan Publik Harris University of Chicago setelah membuat Policy Tree, alat visualisasi untuk debat kebijakan.

Selama periode ini, dia menciptakan The Point-program berbasis Internet yang dirancang untuk mengatur tindakan akar rumput untuk tujuan tertentu (seperti memboikot produk, mendanai beasiswa, atau mendukung proyek amal) -setelah dia mengalami kesulitan dalam mengakhiri kontrak telepon selulernya. (Dia percaya bahwa banyak orang lain memiliki masalah yang sama, jika mereka dapat diatur, pikirnya, mereka dapat mendorong kesepakatan yang lebih baik dari penyedia layanan seluler mereka). Point memungkinkan orang untuk berkolaborasi satu sama lain untuk mendukung tujuan sementara membiarkan mereka untuk melakukan donasi moneter untuk berinvestasi di dalamnya; Namun, mereka tidak akan dikenakan biaya sampai target moneter atau keanggotaan yang telah diatur sebelumnya telah tercapai. Lefkofsky memberikan $ 1 juta uang awal untuk usaha tersebut. Baru tiga bulan setelah memulai di University of Chicago, Mason keluar untuk bekerja penuh waktu mengenai gagasan tersebut.

Pada tahun 2007 Mason mencari cara untuk mendapatkan keuntungan dari The Point dengan mengeksplorasi konsep pembelian kolektif - sebuah praktik di mana sekelompok pelanggan berjanji untuk membeli produk dari vendor dan vendor tersebut pada gilirannya memberikan produk tersebut kepada kelompok tersebut di harga yang dikurangi Pada tahun 2008 ia mendirikan dan membuka Groupon bersama Lefkofsky; Mason menjadi chief executive officer perusahaan. Dengan melakukan negosiasi diskon besar untuk produk dan layanan vendor, Groupon berusaha menghubungkan vendor dengan pelanggan baru melalui tanda tangan “deal of the day” untuk produk atau layanan yang disorot serta melalui penawaran lain yang kurang menonjol. Groupon mendapatkan keuntungan dari setiap penjualan dengan menerima hingga 50 persen dari nilai eceran produk atau layanan. Pada tahun 2012 Groupon telah berkembang dari beberapa lusin pekerja menjadi lebih dari 12.000 orang, dan beroperasi di lebih dari 150 kota A.S. dan lebih dari 40 negara.

Pada bulan November 2010 Google Inc. menyatakan minatnya untuk membeli Groupon, menawarkan sekitar 6 miliar. Yang mengejutkan banyak kalangan bisnis, Mason dan para eksekutifnya memutuskan untuk tidak menjual, dengan menyatakan bahwa mereka ingin mempertahankan Groupon sebagai bisnis mandiri. Pada bulan Juni 2011 Mason mengumumkan rencananya untuk membawa publik perusahaan. Pada bulan November, penawaran umum perdana (initial public offering / IPO) memungkinkan Groupon mengumpulkan 700 juta, yang meningkatkan kekayaan bersih Mason menjadi 1 miliar dan meningkatkan nilai Groupon menjadi 12,7 miliar. Namun, pada Agustus 2012, saham Groupon turun drastis 75 persen, dan pada Februari 2013 Mason digulingkan sebagai CEO.

One thing I’ve come to learn about myself is that I have to keep going. - Andrew Mason